You are on page 1of 85

LAPORAN PENELITIAN

KAJIAN DAMPAK PENAMBANGAN BATUBARA


TERHADAP PENGEMBANGAN SOSIAL EKONOMI
DAN LINGKUNGAN Dl KABUPATEN
KUTAIKARTANEGARA

TIM PENELITI
1. Dr. lr. lnce Raden, MP
2. M.Soleh Pulungan, S.Pd,MH
3. Moh. Dahlan, SE, M.Si
4. Dr. lr. Thamrin, MP

Dibiayai oleb Badan Penelitian dan Pengembangan Kementerian Dalam


negeri, sesuai dengan Surat Perjanjian Pelaksanaan
Nomor: 15.21/PI-111112010

BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN


KEMENTERIAN DALAM NEGERI
JAKARTA
NOVEMBER 2010

HAJJAN l'J!iNriLlilAft UAll f!i11\ifi1Y1DA11UA11 UAI'JMn


Jln. Wolter Mon~lnsldi Kompl~lz. .Kantor Bupatl Gedun\l Bappeda-Balitbangda Lt. 4

TENGGARONG

SURAT PENGESAHAN
Yang bertanda tangan dibawah ini :
Nama

: DR.Ir. Ince Raden, MP

Jabatan

: Ketua Tim (Penelitian dampak penambangan batubara


terhadap pengembangan sosial ekonomi dan lingkungan
Di Kabupaten Kutai Kartanegara)
:2010

Tahun Anggaran

Dengan ini menyatakan bahwa hasil Laporan Akhir Penelitian Dampak penambangan
batubara terhadap peningkatan sosial ekonomi masyarakat dan lingkungan di Kabupaten Kutai
'

Kartanegara tahun 2010, telah diperbaiki/ disempurnakan sesuai dengan arahan nara sumber,
pada saat paparan Draft Laporan Akhir hasil penelitian dimaksud yang dilaksanakan di Jakarta
pada tanggal12 sf d 16 Nopember 2010.
Semoga kegiatan ini

dapa~

bermanfaat untuk berbagai pihak terkait khususnya diwilayah

Kabupaten Kutai Kartanegara Provinsi Kalimantan Timur

.......

Demikian Surat Pengesahan ini dibuat untuk dapat dipergunakan sebagaimana mestinya.

Mengetahui:
Kepala Balitbangda
~~~ten Kutai Kartanegara

.1\': M.Hermawan,

M.Si.

9630908 198902 1 002

Tenggarong, l Desember 2010


Ketua Tim Peneliti,

R.Ir. Ince Raden MP

NIP. 196709081994 31005

PRAKATA
........

Puji dan syukur hanya kehadirat Allah SWT karena berkat petunjuk,
rahmat dan karuniah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Kajian

...__.

Dampak Penambangan Batu Bara terhadap Perkembangan Sosial, Ekonomi dan


Lingkungan di Kabupaten Kutai Kartanegara.
menyajikan tentang

Laporan ini secara umum

dampak keberadaan usaha pertambangan batubara di 4

Kecamatan di wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara.


Kegiatan penelitian ini didanai pada tahun 2010 oleh Badan Penelitian
..._

dan Pengembangan Kementerian Dalam Negeri Republik Indonesia melalui


program

lnsentif Peningkatan

Kemampuan

Peneliti

dan

Perekayasa

di

Lingkungan Kementerian Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Tahun 201 o


yang diajukan oleh Badan Penelitian dan Pengembangan Daerah (Balitbangda)
Kabupaten Kutai Kartanegara.
'-

Sehubungan dengan telah selesainya laporan

penelitian ini kami mengucapan terima kasih kepada semua pihak yang telah
memb. 1tu kesuksesan kegiatan ini.
.himya semoga laporan ini dapat memberikan manfaat bagi semua
pihak
Tenggarong, November 2010

Tim Peneliti

-...J

RINGKASAN
Kutai Kartanegara merupakan salah satu Kabupaten di Kalimantan Timur
yang memiliki sumberdaya alam yang melimpah, salah satu diantaranya adalah
penambangan batubara. Dalam proses eksploitasinya menimbulkan dampak
terhadap sosial ekonomi dan lingkungan.
Tujuan yang ingin dicapai pada penelitian ini adalah memperoleh informasi
tentang dampak sosial ekonomi dan lingkungan fisik, kimia dan biologi terkait
dengan penambangan batubara di Kutai Kartanegara serta merekomendasikan
strategi

penanggulangan

dampak

pertambangan

batubara

yang

perly

dilaksanakan guna untuk mengantisipasi dan mencegah dampak negatif dan


mengoptimalkan dampak positif akibat pertambangan batubara di Kabupaten
.......,

Kutai Kartanegara. Diharapkan dari penelitian ini menemukan kondisi riil sosial
ekonomi dan kondisi kerusakan lingkungan serta tindakan preventif dan
pengendalian yang telah dilakukan oleh perusahaan pertambangan sehingga
menjadi salah satu bahan masukan bagi pihak Pemerintah Daerah (terutama
bagi stakeholders seperti, Badan Lingkungan Hidup, Dinas Pertambangan dan
Energi, dan Badan Pengelola ljin Terpadu) untuk menilai dampak penambangan
batubara terhadap pengembangan sosial ekonomi masyarakat dan kualitas
lingkungan

yang

pada

akhirnya

dapat

menjadi

pertimbangan

dalam

pengawasan dan pemantauan penambangan batubara.


Strategi untuk mencapai tujuan di atas dilakukan pendekatan Penelitian
dari aspek ekonomi, sosial budaya dan aspek ekologi (lingkungan) dan
mengevaluasi program-program CSR yang telah dilakukan oleh perusahaan
batubara baik berdasarkan data primer maupun data sekunder melalui quisioner,
indepth interview, observasi, dokumentasi, dan studi pustaka (literatur).

Hasil

penelitian

menunjukkan

bahwa

Pertambangan

batubara

memberikan dampak positif terhadap perekonomian masyarakat di sekitar


perusahaan, yaitu meningkatkan pendapatan per bulan, memberikan peluang
kerja dan peluang usaha sehingga dapat memberbaiki ekonomi masyarakat.
Disisi lain, kegiatan usaha pertambangan batubara memberikan dampak negatif
dan positif terhadap kondisi sosial masyarakat sekitar perusahaan. Dampak
negatifnya adalah Kehadiran usaha pertambangan meningkatkan konflik antara
masyarakat, antara masyarakat dan perusahaan yang dipicu oleh masalah
limbah, penerimaan tenaga kerja, masalah tumpangtindih lahan, dan tidak

optimalnya

perusahaan

dalam

melaksanakan

program

pemberdayaan

masyarakat (Comdev). Selain itu, keberadaan perusahaan batubara memberikan


dampak terhadap menurunnya aktifitas keikutsertaan masyarakat dalam kegiatan
gotong royong terutama kerja bakti dan kegiatan-kegiatan keagamaan, tetapi
memberikan dampak positif terhadap kepedulian pemberian bantuan dana untuk
kegiatan-kegiatan sosial. Selanjutnya dari penelitian ini ditemukan pula bahwa
kegiatan usaha pertambangan memberikan dampak negatif terhadap lingkungan
fisik, kimia dan biologi. Kerusakan-kerusakan tersebut diantaranya kerusakan
bentang alam, penurunan kesuburan tanah, rusaknya flora dan fauna endemik,
meningkatnya polusi udara dan debu, erosi dan sedimen yang memicu banjir,

--

kebisingan , rusaknya jalanan umum yang digunakan untuk memuat alat-alat


berat perusahaan, dan adanya limbah yang dapat masuk ke lahan-lahan
pertanian dan sungai sehingga merusak biota perairan dan sumber air yang
digunakan untuk air bersih (minum) dan mencuci.
Program pengembangan pemberdayaan masyarakat yang dilakukan oleh
perusahaan pertambangan batubara didominasi olef1 pembangunan infrastruktur,
pemberian beasiswa dan bantuan di bidang kesehatan dan strategi untuk meng
eliminir dampak negatif akibat aktifrtas pertambangan batubara di Kutai
Kartanegara maka perlu dilakukan evaluasi kinerja pertambangan batubara mu!ai
tahan Pra konstruksi, konstruk, operasi dan pasca operasi penambangan
batubara dan Selanjutnya memberikan sanksi yang tegas kepada perusahaanperusahaan yang tidak memenuhi kewajibannya dalam melakukan reklamasi dan
revegetasi lahan bekas tambang yang selama ini jarang/tidak pernah dilakukan.

" ..J

DAFTAR lSI

--Halaman
PRAKATA .. .. ....... .. ...... .. .................... ....... .. ... ....... ........................ .
RINGKASAN .......... ... ...... .. ................ .. .... .... ... ... .................. .... .......
DAFTAR lSI. ...... ........ ................. .......... .. ...... ......... ............ ... .........
DAFTAR TABEL... ... ... ... ... ... ...... ...... ..... . ..... . ..... . ... .. . ... ... ...... .. . ... .... .
DAFTAR GAMBAR... ...... ....... ........... ..... .... .....................................
BAB 1. PENDAHULUAN .... ......... .... ...... .. ...... .. ..... .... .. ..... ....... .. .... .. ...
1.1 Latar Belakang.. .. .. . .. ... ... ... .. . ... ... .. . ... ... ... ... ... ... ... . .. .. . .. . ...
1.2 Rumusan Masalah .. . .. . .. . . .. ... .. . . . . . .. .. . . .. . .. . .. . .. . .. . .. .. . . .. .. . . .. .. .

._,

1
1

BAB II. TINJUAN PUSTAKA .. . ... .. . . .. .. . .. . .. . .. . . . . . . . ... . .. . .. . .. ... . .. .. . . .. .. . . .. .


2.1. Dampak pertambangan batubara........................................
2.2. Potensi Pertambangan Batubara di Kabupaten Kutai
Kartanegara.. .... ............. ..... ........ ..... .. ....... ..... ..... . .... ......
2.3. Metode dan Tahap Penambangan batubara.... .. ... ... ... .. . .... ... .
2.4. Kebijakan Pengelolaan Pertambangan Batubara di Indonesia...

9
10
13

BAB Ill. TUJUAN DAN MANFAAT. .. ... ...... ..... . .. . ... ... ... ...... ... ... ... ... .... ..
3.1. iujuan Penelitian...... .... ... .. .. . . .. .. . .. . . .. ... ... .. . .. . .. . . .. . .. .. . . . . .. . .
3.2. Manfaat Penelitian... ............ ...... .................. ............ ........

17
17
17

BAB IV. METODOLOGI PENELITIAN .. .. .. . .. .. .. .. .. . ... .. . .. .. .. .. .. .. .. . .. .. ... ...

18

4.1. Tempat dan Waktu Penelitian ... ... .. . ... ... ... ... ... ... ... .. . ... .. . .. ....
4.2. Ruang Lingkup Kajian... ... .. . .. . ... .. .. .. ...... ... ... ... ... ...... ...... ...
4.3. Kerangkan Pemikiran ..... .. .. ... ... .. . ... ... ... ... ... ... ... .... .. ... .. . .. ..
4.4. Rancangan Penelitian .. . ... .... .. ... ... .... .. .... ..... ... ... ... ... .... ... ..
4.5. Pendekatan Penelitian ..... . .. .... ...... ... ... ............ ..... . .... ... .....
4.6. Populasi dan Sampel....... .......... ........ ... ... .. .... ... .. ... .. . .. .... .
4. 7.Variabel Penelitian... ...... ... ...... ... ... .. .. ... ...... .. ..... ... .. ...... .. .. .
4.8. Metode Anal isis Data........................................................

18
19
19

BAB V. HASIL DAN PEMBAHASAN .... .......... .....................................


5.1. Dampak Kegiatan Pertambangan terhadap Ekonomi
Masyarakat.. . .. . .. . .. . . .. .. . . .. ... .. . .. . .. . .. . . .. .. . .. . .. . .. . .. . .. . . .. . .. .. . .
5.2. Dampak Kegiatan Pertambangan Terhadap Kehidupan Sosial
Masyarakat. .. .. . .. . . .. .. . .. . . .. . .. .. . . .. .. . . .. . . . . .. ... ... . .. .. . . .. . .. .. . . ..
5.3. Dampak Kegiatan Pertambangan Terhadap Lingkungan. .. ... ...
5.4. Community Development dan Corporate Sosial Responsibility..
5.5. Strategi Pengelolaan dampak Pertambangan Batubara di
Kabupaten Kutai Kartanegara.....................................................

BAB VI. KESIMPULAN DAN SARAN ................................................


6.1. Kesimpulan.. .. ..... .. .. ..... .. . .. . . . . . .. . .. . .. . .. .. . . .. . . . . .. .. . .. . .. . . .. ...
6.2. Saran... .... ... ... .......... ...... ..... ... .. ..... .... ........ . ........ .. ... .. ...
..........

ii
iv
v
viii

DAFTAR PUSTAKA.........................................................................

5
5

21
21
23
24
26
33
33
38
40
65
66

70
70
71

72

DAFTAR TABEL

Halaman

Nomor
Teks

1. Metode Pengumpulan data, analisis data social dan ekonomi. ..... .

29

2.

29

Daftar parameter fisik dan kimia lingkungan perairan ................... .

3. Metode Pengumpulan Data, Analisis Data, dan Parameter


Komponen Kualitas Udara dan Kebisingan .................................... .

30

4. Jadwal Kegiatan Penelitian ............ .. ........ .. ... ........ ... ...... .. .. ... .

32
5. Pendapatan per bulan sebelum dan sesudah ada perusahaan
tambang batubara .. ................... .... .. ......... ..... .. ... .... .......... .. .

33

6. Pengeluaran

setiap bulan sebelum dan sesudah ada


perusahaan ... ....... .. ...... ...... ... ...... .............. ....... ........ .... ..... .

7. Kebutuhan Tenaga Kerja PT. Anggana Coal untuk Operasional


Tam bang Batubara di Kecamatan Loa Kulu ................................... .

34
34

8. Peluang usaha yang dapat dikembangkan masyarakat akibat


adanya perusahaan ............................................................ .

37

9. Kondisi ekonomi masyarakat akibat adanya perusahaan


batubara ....... ...... ... ....... ....... ...... .... .. ..... ......... .. ... ... ........... .

38

10. Pengaruh kehadiran perusahaan batubara terhadap konflik .... .... .

38

11 . Penyebab terjadinya konflik antara masyarakat-peruahaan .... ..... .

39

12. Perubahan prilaku gotong royong akibat kehadiran pertambangan


batubara ........ ...... ..... .. .... ..... ..... .... ...... ..... ................ ........ .
13. Perubahan kondisi sosial masyarakat .................................... .
14. Kerusakan lingkungan akibat adanya aktifrtas pertambangan
batubara ..... .................... .......... . ....... ... ......... ... ........... .... .. .
15. Cadangan Batubara dan Rencana Bukaan Tanah (Overburden)
PT. Anggana Coal di Kecamatan Loa Kulu dan Kecamatan
Sebulu ............................ ...... ... ........ .. ......... ..... .... ............ .
16. Hasil Analisis Kualitas Air di Sekitar Lokasi Tambang PT. Arzara
Barain ...............................................................................................
17. Jumlah Kendaraan dan Kebutuhan Bahan Bakar Minyak (BBM)
PT. Putra Dewa Jaya .......................... ........ .............. ....... ..... ..... ..... .
18. Kualitas Udara Ambien di Sekitar Lokasi Pertambangan Batubara
PT. Putra Dewa Jaya di Kutai Kartanegara .................................... .

39

40
40

44

46
50

52

DAFTAR GAMBAR

Nomor

Halaman
Teks

1. Dampak yang Timbuk akibat Aktivitas Pembangunan ............ .. ...... .


2. Peta Lokasi Penelitian Dampak Pertambangan Batubara di
Kabupaten Kutai Kartanegara .................. .. ...... ..................... .
3. Kerangka Pikir Kajian Dampak Pertambangan Batubara terhadap
Pengembangan Ekonomi, Sosial, dan Lingkungan .................... .

5
18

20

4. Rangkaian Kegiatan Penambangan Batubara di Kabupaten Kutai


Kartanegara ...................................................... ................ .
5. Kondisi Bentang Lahan setelah Dilakukan Penambangan
Batubara .. ................ ........................................................ .
6. Pematangan Bentang Lahan pada Lahan eks tambang
batubara ...........................................................................................
7. Salah satu Lubang Besar Bekas Penambangan Batubara yang
belum Direklamasi di Kabupaten Kutai Kartanegara .... ............... .
8. Kegiatan Reklamasi dan Revegetasi Lahan Pasca Tambang di
Kabupaten Kutai Kartanegara ........................................................ .
9. Pemanfaatan Lubang Bekas Tambang Batubara sebagai Sarana
lrigasi di Kecamatan Tenggarong Seberang ... ... .. ..... ... ......... .... .
10. Pemanfaatan Lubang Bekas Tambang untuk Budidaya Tambak
lkan di Kecamatan Tenggarong Seberang ............................... .
11. Grafik Analisis SWOT dalam Menentukan Grand Strategy. ............. .

42

43
43
45
60
66

66
72

BABI
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Memasuki abad XXI, dalam konteks pembangunan daerah terdapat 2


(dua}

aspek

mendasar

yang

akan

mewarnai

tatanan

kehidupan

dan

pemerintahan di daerah. Pertama adalah pengaruh globalisasi yang ditandai


dengan pesatnya perkembangan teknologi dan informasi yang makin nyata dan
terasa dalam setiap sendi kehidupan masyarakat. Kedua, berkembangnya era
otonomi daerah yang ditandai dengan diundangkannya undang-undang nomor

32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah dan Undang-Undang Nomor 33


Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan
Daerah. Dari dua aspek tersebut peranan data dan informasi baik dalam
penyajian, keakuratan, dan aktualisasi dan kecepatan penyampaian informasi
akan sangat menentukan keberhasilan kebijakan dan tujuan pembangunan yang
dilaksanakan.
Secara geografis Kabupaten Kutai Kartanegara merupakan salah satu
dari 13 kabupaten/kota yang terdapat di Propinsi Kalimantan Timur. Dari ibukota
Propinsi Kalimantan Timur (Samarinda) ke Tenggarong (lbukota Kabupaten Kutai
Kartanegara), cukup ditempuh dengan

pe~alanan

darat selama 30- 45 menit

(sekitar 25 km). Kabupaten Kutai Kartanegara memiliki luas wilayah sekitar

27.263,10 km 2 terletak antara 11526' Bujur Timur sampai dengan 11736' Bujur
Timur dan 128' Lintang Utara sampai dengan 108' Lintang Selatan. Kabupaten
Kutai Kartanegara merupakan wilayah yang berbatasan dengan Kabupaten
Malinau, Kutai Timur dan Kota Bontang pada sisi sebelah utara.

Pada sisi

sebelah timur berbatasan dengan Selat Makasar, sebelah selatan berbatasan


dengan Kota Balikpapan dan juga Kabupaten Penajam Paser Utara, dan sisi
sebelah barat berbatasan dengan Kabupaten Kutai Barat. Sedangkan wilayah
Kota Samarinda dikelilingi oleh seluruh wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara.
Kabupaten Kutai Kartanegara kini terdiri dari 18 Kecamatan dan 226
desa/ kelurahan (termasuk desa persiapan).

Jumlah desa/kelurahan ini

meningkat bila dibandingkan dari tahun 1999 ketika awal pemekaran wilayah
Kutai

menjadi 3 kabupaten dan

1 kota.

Pada tahun tersebut jumlah

desa/kelurahan tercatat 186 desa/kelurahan. Dengan demikian ada pertambahan

34 desa/kelurahan atau 18,28 persen dari tahun 1999. Bila diamati dari letak

geografisnya, dari 226 desa/kelurahan tersebut sebanyak 28 desa/kelurahan


atau 12,38 persen merupakan daerah pesisir yang langsung berbatasan dengan
laut (selat Makasar).
Kegiatan pertambangan di Kutai Kartanegara mencakup pertambangan

_,

migas dan non migas. Dari kegiatan tersebut minyak bumi dan gas alam
merupakan

hasil

tambang

yang

sangat

besar

pengaruhnya

terhadap

perekonomian Kabupaten Kutai Kartanegara khususnya dan Provinsi Kalimantan


Timur umumnya karena hingga kini kedua hasil tambang tersebut merupakan
komoditi ekspor utama. Perkembangan produksi batubara misalnya pada tahun
2006 mencapai 467.275,07 metrik ton dari empat perusahaan tambang yang
memasukkan data pada dinas pertambangan.
Kutai Kartanegara merupakan salah satu Kabupaten yang cukup kaya
dengan sumber daya alamnya, potensi sumber daya alam yang sudah dikelola
secara besar besaran adalah potensi pertambangan batubara, banyak investor
yang terlibat dibidang pertambangan batu bara baik investor dari dalam negeri
'--'

maupun

dari

luar

negeri, tentunya

dengan

banyaknya

investor

yang

menanamkan modalnya di kabupaten Kutai Kartanegara akan membawa


dampak positif dan dampak negatif. Dampak positifnya adalah

bahwa

kesejahteraan masyarakat di wilayah pertambangan secara umum terlihat


meningkat karena efek domino dari keberadaan perusahaan telah mampu
mendorong dan menggerakkan sendi-sendi ekonomi masyarakat, Struktur sosial
di

masyarakat juga

mengalami

perubahan

karena

masyarakat

sekitar

pertambangan termotivasi untuk mampu menyesuaian perubahan struktur sosial


yang disebabkan banyaknya masyarakat pendatang yang menjadi karyawan di
perusahaan tambang batubara maupun masyarakat pendatang berusaha di
sekitar perusahaan batubara.
Banyaknya investasi di bidang pertambangan batubara tidak hanya
membawa dampak positif akan tetapi juga membawa dampak negatif, baik pada
'-'

perubahan struktur sosial, budaya, ekonomi masyarakat maupun pada kualitas


lingkungan. Pengaruh negatif struktur sosial masyarakat di sekitar perusahaan
pertambangan yang mungkin bisa
yang bersifat negatif seperti

te~adi

pe~udian ,

adalah perilaku dan atau kebiasaan

kebiasaan minum-minuman keras dan

pola hidup konsumtif para karyawan yang bisa mendorong perubahan


masyarakat lokal menjadi lebih konsumtif dan bila hal tersebut tidak didukung
oleh perubahan kemampuan daya beli masyarakat lokal akan menyebabkan

kecemburuan sosial yang pada akhirnya bisa menyebabkan ketidak harmonisan


(konflik sosial) antara warga di sekitar perusahaan pertambangan.
Hal lain yang tidak boleh diabaikan adalah dampak negatif terhadap
kualitas lingkungan. Tidak dapat di pungkiri bahwa aktivitas pertambangan dapat
dipastikan menyebabkan rendahnya kualitas lingkungan. Untuk mengendalikan
kerusakan lingkungan yang disebabkan oleh aktivitas perusahaan tambang
batubara tersebut maka diperlukan kontrol yang kuat dari seluruh steakeho/der
(perusahaan, pemerintah dan seluruh masyarakat). Mengingat besarnya potensi
negatif atas pertambangan batubara maka tanggung jawab perusahaan untuk
meminimalkan dampak negatif tersebut adalah dengan

menyusun dokumen

analisis dampak lingkungan, menyusun rencana pengelolaan lingkungan dan


rencana pemantauan lingkungan yang juga di dalamnya terdapat programprogram kepedulian bagi masyarakat sekitar tambang agar tidak hanya
merasakan dampak negatif saja akan tetapi juga merasakan manfaat atas
aktivitas pertambangan disekitarnya. Bentuk kepedulian perusahaan tambang
'---'

batubara adalah dengan mengembangkan Corporate Social Responcibility yang


dapat memberikan manfaat langsung bagi masyarakat untuk meningkatkan
kualitas hidupnya seperti penanggulangan kemiskinan, membantu dalam
menyediaan fasilitas kesehatan , pendidikan, beasiswa, peningkatkan skill,
peningkatan daya beli masyarakat sekitar tambang , memberikan pelatihan agar
masyarakat

sekitar

tambang

mempunyai

daya

saing,

dan

membantu

membangun infrastruktur yang sangat diperlukan oleh masyarakat termasuk di


dalamnya fasilitas air bersih. Berdasarkan uraian di atas, maka akan dikaji
berbagai dampak dari kegiatan pertambangan batubara di Kabupaten Kutai
Kartanegara. Dampak yang dimaksud dalam kajian ini tidak dibatasi pada
dampak negatif saja tetapi juga dampak positif yang timbul oleh aktivitas
pertambangan batubara.

1.2. Rumusan Masalah


Dari Jatar belakang masalah di atas, penulis merumuskan masalah
sebagai berikut:
1. Bagaimana dampak pertambangan batubara terhadap aktifitas sosial dan
ekonomi masyarakat di Kabupaten Kutai Kartanegara ?
2. Bagaimana dampak pertambangan batubara terhadap kualitas lingkungan di
Kabupaten Kutai Kartanegara ?

3. Bagaimana strategi yang dapat dilakukan untuk mengantisipasi dan


menanggulangi dampak pertambangan batubara di Kabupaten Kutai Kutai
Kartanegara ?

'---'

,,

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Dampak Pertambangan Batubara


2.1.1. Pengertian Dampak

Dalam Undang-Undang Nomor 32 tahun 2009 tentang Perlindungan dan


Pengelolaan Lingkungan Hidup, dampak lingkungan didefinisikan sebagai suatu
perubahan lingkungan hidup yang diakibatkan oleh suatu dan atau kegiatan.
Sementara itu, Soemarwoto (2005) mendefinisikan dampak sebagai suatu
perubahan yang terjadi sebagai akibat suatu aktivitas di mana aktivitas tersebut
dapat bersifat alamiah, baik kimia, fisik, dan biologi. Lebih lanjut didefinisikan
dampak pembangunan terhadap lingkungan adalah perbedaan antara kondisi
lingkungan sebelum ada pembangunan dan yang diperkirakan akan ada setelah
ada

pembangunan.

Pembangunan

yang

dimaksud

termasuk

kegiatan

penambangan batubara yang dapat menimbulkan dampak terhadap lingkungan


~

secara umum.

Kegiatan

Pembangunan
Dampak
Sosial,
ekonomi dan
Budaya

Dampak
Biofisik

Dampak
Sosial,
ekonomi dan
Budaya

Dampak
Biofisik

Dampak
Primer

Dampak
Sekunder

Tujuan

Gambar 1. Dampak yang Timbuk akibat Aktivitas Pembangunan

Dampak penambangan batubara berarti perubahan lingkungan yang


disebabkan oleh kegiatan usaha eksploitasi batubara baik perubahan sosial,
ekonomi, budaya, kesehatan maupun lingkungan alam. Dampak penambangan
--J

batu bara bisa positif bila perubahan yang ditimbulkannya menguntungkan dan
negatif, jika merugikan, mencemari, dan merusak lingkungan hidup. Dampak
yang diakibatkan oleh penambangan batubara menjadi penting bila terjadi
perubahan lingkungan hidup yang sangat mendasar. Adapun kriteria dampak
penting, yaitu : (1) jumlah manusia yang akan kena dampak, (2) luas wilayah
penyebaran dampak, (3) intensitas dan lamanya dampak berlangsung, (4)
banyaknya komponen lingkungan yang terkena dampak, (5) sifat komulatif
dampak, dan (6) berbalik (reversible) atau tidak berbalik (ireversible) dampak.

2.1.2. Dampak Penambangan Batubara terhadap Lingkungan

Konsekuensi dari sebuah pembangunan akan dapat membawa dampak


terhadap lingkungan baik dampak positif maupun negatif. Semua manusia
berkeinginan bahwa adanya sebuah kegiatan (usaha) atau pembangunan akan
dapat meningkatkan kesejateraan masyarakat dan mengelolah dampak negatif
dengan sebaik-baiknya sehingga dapat dieliminir sehingga kehadiran usaha atau
--.

pembangunan tersebut dapat berhasil guna bagi semua mahluk hidup (manusia,
flora dan fauna, air, tanah dan ekosistem lainnya).
Konsep dasar pengelolaan pertambangan bahan galian berharga dari
lapisan bumi hingga saat ini tidak banyak beruba, yang berubah hanyalah skala
kegiatannya hal ini juga terjadi di Kutai Kartanegara. Kondisi riil di lapangan
menunjukkan

bahwa

perkembangan

teknologi

mekanisasi

pengelolaan

pertambangan menyebabkan semakin luas dan semakin dalam pencapaian


lapisan bumi jauh di bawah permukaan tanah sehingga membawa dampak
terhadap pencemaran air permukaan dan air tanah.
Kegiatan pertambangan merupakan kegiatan usaha yang kompleks dan
sangat rum it, sarat risiko, merupakan kegiatan usaha jangka panjang, melibatkan
teknologi tinggi,

padat modal, dan membutuhkan aturan regulasi yang

dikeluarkan oleh beberapa sektor. Selain itu, kegiatan pertambangan mempunyai


daya ubah lingkungan yang besar sehingga memerlukan perencanaan total yang
matang sejak tahap awal sampai pasca tambang. Seharusnya pada saat
membuka tambang, sudah harus difahami bagaimana menutup tambang yang
menyesuaikan dengan tata guna lahan pasca tambang sehingga proses
rehabilitasi/reklamasi tambang bersifat progresif, sesuai rencana tata guna lahan
pasca tambang. Dasar rencana dan implementasi seperti ini, harus dilakukan di

-'

menghentikannya karena sifat alamiah dari reaksi yang terjadi pada batuan.
Sebagai contoh, pertambangan timbal pada era kerajaan Romawi masih
memproduksi air asam tambang 2000 tahun setelahnya. Air asam tambang
.......

baru

terbentuk

bertahun-tahun

kemudian

sehingga

perusahaan

pertambangan yang tidak melakukan monitoring jangka panjang bisa salah

.......

menganggap bahwa batuan limbahnya tidak menimbulkan air asam tambang .


Air asam tambang berpotensi mencemari air permukaan dan air tanah . Sekali
terkontaminasi terhadap air akan sulit melakukan tindakan penanganannya.

._;

Zulkiflimansyah (2007) menambahkan bahwa terdapat dampak negatif


lain selain lubang tambang dan air asam tambang yang langsung timbul dari
kegiatan pertambangan seperti berkurangnya debit air sungai dan tanah ,
pencemaran air, kerusakan hutan hingga erosi dan sedimentasi tanah, dimana
dampak ini

masih menjadi masalah yang belum terpecahkan secara tuntas

dalam kegiatan pertambangan di Indonesia.


Studi yang dilakukan oleh Suhala et a/. (1995) misalnya, menjelaskan
'-'

bahwa penambangan batubara di Bukit Asam (Sumatera Selatan) dan Ombilin


(Sumatera Barat) selain berdampak positif terhadap pemenuhan kebutuhan

__,

sumber energi, juga berdampak negatif terhadap lingkungan, yaitu terjadinya


perubahan topografi karena terbentuknya lubang-lubang besar bekas galian

.......,

tambang, gangguan hidrologi, perubahan aliran permukaan, penurunan mutu


udara dengan meningkatnya debu di udara, penurunan kesuburan tanah,
berkurangnya keanekaragaman flora dan fauna serta timbulnya masalah sosial di
masyarakat sekitar lokasi penambangan.
2.1.3. Dampak Penambangan Batubara terhadap Sosial dan Ekonomi

6erbagai dampak potensial di sektor sosial dan ekonomi dapat terjadi


-...J

akibat adanya penambangan batubara di suatu wilayah, baik dampak positif


maupun dampak negatif. Berbagai dampak positif diantaranya tersedianya
fasilitas sosial qan fasilitas umum, kesempatan kerja karena adanya penerimaan
tenaga kerja, meningkatnya tingkat pendapatan masyarakat sekitar tambang ,dan
adanya kesempatan berusaha. Di samping itu dapat pula terjadi dampak negatif
diantaranya munculnya berbagai jenis penyakit akibat menurunnya kualitas
udara, meningkatnya kecelakaan lalu lintas, dan terjadinya konflik sosial saat
pembebasan lahan.
Melihat pertumbuhan produksi' batu bara dari tahun ke tahun yang

._,
.__.

semakin besar, maka diperkirakan dalam jangka waktu 10 sampai 20 tahun ke

depan deposit batubara ini akan habis yang dapat berdampak negatif terhadap
kondisi sosial dan ekonomi masyarakat sekitar terutama masyarakat yang
menggantungkan kehidupannya pada kegiatan pertambangan, di mana mereka

akan kehilangan mata pencaharian sebagai akibat dari berhentinya beroperasi


kegiatan pertambangan.

2.2. Potensi Pertambangan Batubara di Kabupaten Kutai Kartanegara

.._,

Keberadaan potensi sumberdaya mineral Kabupaten Kutai Kartanegara


sangat dirasakan dalam pemanfaatannya sebagai sumber devisa negara
disamping sumberdaya alam lainnya. Secara geografis, Kutai Kartanegara
memiliki sumberdaya alam yang beraneka ragam baik yang terbarukan
(renewable resourcer) maupun sumberdaya alam yang tak terbarukan (non
renewable

resources)

misalnya

batubara

dan

migas,

sehingga

dalam

penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan disegala bidang kehidupan


dituntut kearah yang demokratis termasuk hak mengelola sumberdaya mineral
(batubara) bagi kesejahteraan dan kemakmuran masyarakat di daerah sejalan
dengan perlindungan hukum dan legitimasi yang wajar.
Dari data Direktorat Batubara Departemen Energi dan Sumberdaya
Mineral telah mengidentifikasi cadangan batubara tertunjuk sebanyak 38.768 juta
MT. Dari jumlah tersebut, sekitar 11.484 juta MT merupakan cadangan terukur
dan 27.284 juta MT cadangan terindikasi, dan sekitar 5.362 juta MT yang
........

diklasifikasikan sebagai cadangan yang terekploitasi. Sumberdaya ini sebagian


besar berada di Kalimantan yang menyimpan deposit sebesar 61 % (21 .088 juta

MT), di Sumatera 38 % (17.464 juta MT) dan sisanya tersebar di wilayah lain.
sumber batubara (resources) sebanyak 57,8 milliar ton. Dari jumlah itu Widodo
(2005) melaporkan bahwa cadangan batubara terbesar hanya tersebar di tiga
provinsi di Indonesia yaitu Provinsi Sumatera Selatan (38 %}, Kalimantan Timur
(35 %), dan Kalimantan Selatan (26 %), (Widodo, 2005). Usaha pertambangan
batubara mempunyai prospek sebagai sektor andalan pengganti migas dalam
membangun perekonomian Kalimantan Timur di masa mendatang. Hal ini

didasarkan pada ketersecliaan sumberdaya batubara, prospek pemasaran, dan


dukungan kebijakan pemerintah daerah,
Kabupaten Kutai Kartanegara adalah salah satu kabupaten di Provinsi

Kalimantan Timur yang mempunyai potensi sumberdaya alam cukup besar


termasuk batubara. Besarnya sumberdaya alam yang dimiliki oleh Kutai

.._...

~.;

Kartanegara, menjadikan Kabupaten ini sebagai kabupaten terkaya di Indonesia.


Terkait

dengan

sumberdaya

alam

berupa

batubara,

Kabupaten

Kutai

Kartanegara memiliki cadangan batubara yang cukup besar. Hal tersebut


ditunjukkan oleh perkembangan produksi batubara, dimana pada tahun 2002
produksinya mencapai 7,37 juta MT dan pada tahun 2006 produksinya
meningkat dan mencapai sekitar 13,21 juta MT dan pada tahun 2007
produksinya mencapai 69,22 juta MT (Bappeda Kab. Kutai Kartanegara, 2008).
Mengingat
.._

keberadaan

sumberdaya

batubara

sebagai

sumber

keuangan negara, maka ada tuntutan dalam mewajibkan untuk dimanfaatkan


secara optimal dan diamankan dari berbagai dampak negatif seperti kerusakan
dan pencemaran lingkungan agar pembangunan dapat terus berjalan secara
berkelanjutan (Sustainable development). Oleh karena itu di dalam pelaksanaan
kegiatan pertambangan batubara atau kegiatan sektor lainnya harus dilakukan
berbagai tahapan kegiatan pengelolaan lingkungan dalam berbagai tingkatan
kegiatan aktifrtas penambangan, sehingga berbagai kemungkinan dampak-

-"

dampak negatif tersebut dapat diminimalkan (walaupun tidak akan 100 %


menghilangkan dampak) dan meningkatkan/mengoptimalkan berbagai dampak
positif dalam menunjang kesejahteraan kehidupan msyarakat.

....__,

2.3. Metode dan Tahap Penambangan Batubara


2.3.1. Metode Penambangan Batubara

Kegiatan
'-'

pertambangan

batubara

merupakan

kegiatan

eksploitasi

sumberdaya alam yang tidak dapat diperbaharui dan umumnya membutuhkan


investasi yang

besar terutama

untuk membangun fasilitas infrastruktur.

Karakteristik yang penting dalam pertambangan batubara ini adalah bahwa pasar
dan harga sumberdaya batubara ini yang sangat prospektif menyebabkan
'-'

industri pertambangan batubara dioperasikan pada tingkat resiko yang tinggi baik
dari segi aspek fisik, perdagangan, sosial ekonomi maupun aspek politik.
Kegiatan penambangan batubara dapat dilakukan dengan menggunakan dua
metode yaitu (Sitorus, 2000) :
1. Penambangan permukaan (surface/ shallow mining) , meliputi tambang
terbuka, penambangan dalam jalur dan penambangan hidrolik.
2. Penambangan dalam (subsurfarcel deep mining).
Kegiatan penambangan terbuka (open mining) dapat mengakibatkan
gangguan seperti :

._,

._.,

a. Menimbulkan lubang besar pada tanah.


._.1

b. Penurunan muka tanah atau terbentuknya cekungan pada sisa bahan


galian yang dikembalikan ke dalam lubang galian.
c. Bahan galian tambang apabila di tumpuk atau disimpan pada stock fliling
dapat mengakibatkan bahaya longsor dan senyawa beracun dapat tercuci
ke daerah hilir.
d. Mengganggu proses penanaman kembali reklamasi pada galian tambang
yang ditutupi kembali atau yang ditelantarkan terutama bila terdapat

bahan beracun, kurang bahan organiklhumus atau unsur hara telah


tercuci.
Sistem penambangan batubara yang diterapkan oleh perusahaanperusahaan yang beroperasi di Kabupaten Kutai Kartanegara adalah sistem
tambang terbuka (Open Cut Mining) . Penambangan batubara dengan sistem
tambang terbuka dilakukan dengan membuat jenjang (Bench) sehingga
terbentuk lokasi penambangan yang sesuai dengan kebutuhan penambangan.
Metode penggalian dilakukan dengan cara membuat jenjang serta membuang
dan menimbun kembali lapisan penutup dengan cara back filling per blok
penambangan serta menyesuaikan kondisi penyebaran deposit sumberdaya
mineral, (Suhala eta/., 1995).

2.3.2. Tahap Persiapan Penambangan Batubara


Beberapa tahap persiapan penambangan batubara khususnya pada
penambangan terbuka (open cut mining) adalah kegiatan yang dilakukan

sebelum penambangan yang mencakup :

a. Perintisan (Pioneering)
Perintisan (Pioneering) adalah kegiatan persiapan yang mencakup
pembuatan sarana jalan angkut dan penanganan sarana air drainase (saluran).
Dalam pembuatan jalan, Iebar dan kemiringan jalan harus sesuai dengan yang
direncanakan sehinggga hambatan-hambatan dalam pengangkutan material

.......

mineral dapat diatasi dan tingkat keamanan pengguna jalan lebih

te~amin.

Untuk

pembuatan jalan dapat dilakukan dengan menggunakan bulldozer.

b. Pembersihan Lahan (Land Clearing)


Pembabatan (Clearing) adalah kegiatan atau

peke~aan

pembersihan

daerah yang akan ditambang dari semak-semak, pohon-pohon kecil dan tanah
maupun bongkahan-bongkahan yang

menghalangi

peke~aan

selanjutnya.

Peralatan yang sering digunakan untuk kegiatan pembersihan tanah tambang


.........

adalah tenaga manusia seperti gergaji, bulldozer, chainsaw, truk cungkil dan
penggaruk (ripper) . Kegiatan pembersihan lahan tambang dari vegetasi penutup
tanah dilakukan tanpa pembakaran (zero burning). Vegetasi hasil pembersihan
lahan dikumpulkan dan dirapikan bersama hasil tebangan pepohonan pada
tempat yang telah ditentukan dan diharapkan dapat menjadi sumber bahan

--~

.......

organik.
c. Penggalian dan Pemindaha Tanah Penutup (Overburden)

Lapisan tanah penutup merupakan lapisan tanah atau batuan yang


berada diantara lapisan tanah pucuk (top soil) dan lapisan batubara. Pengupasan
tanah penutup (Overburden) yang dilakukan pada lapisan tanah penutup
biasanya dilakukan bersama-sama dengan land clearing dan menggunakan
bulldozer dan excavator kelas V?OO sampai PC3000. Pekerjaan dimulai dari

tempat yang lebih tinggi (puncak bukit) dan tanah penutup didorong ke bawah
kearah tempat yang lebih rendah sehingga alat dapat bekerja dengan bantuan
gaya gravitasi.
Dalam penggalian lapisan penutup juga dapat digunakan bahan peledak
(blasting) apabila lapisan tanah penutup cukup keras dan tidak bias dibongkar

dengan alat mekanik lainnya.


d. Penggalian Batubara
..__.

Setelah kegiatan penimbunan lapisan tanah penutup (Overburden) ,


selanjutnya dilakukan penggalian batubara. Pekerjaan penggalian batubara ini

menggunakan peralatan berupa bulldozer 085 yang dilengkapi alat garu. Setelah
batubara dibongkar, kemudian batubara dikumpulkan dengan bulldozer yang
memiliki blade. Batubara selanjutnya dimuat dengan menggunakan excavator
untuk dimasukkan kedalam alat angkut Dump Truck HD465 dengan kapasitas 50
ton untuk diangkut keinstalasi pengolahan batubara.

'---'

Untuk menjaga lokasi bukaan tambang batubara agar tetap kering maka
di sekeliling dari lantai bukaan tambang dibuatkan saluran/parit keliling dan
sumur {sump) untuk menampung air tirisan tambang dan ditampung di settling
pond yang te/ah disediakan atau dapat memanfaatkan lubang bekas bukaan

tambang yang belum ditutup. Sedangkan untuk menghindari air run off dari tanah
penutup di atasnya, maka tiap jenjang dan lereng tanah penutup dibuat saluran
drainase.

e. Reklamasi dan Revegetasi Lahan Bekas Tambang Batubara

Reklamasi dan revegetasi lahan bekas tambang batubara dilakukan


setelah penambangan dimulai pada pit tambang berikutnya. Kegiatan ini
bertujuan untuk memulihkan kondisi lahan sehingga mendekati kondisi awal
sebefum penambangan dilakukan. Setiadi (1999), mendefinisikan revegetasi
sebagai suatu usaha manusia untuk memulihkan lahan kritis di luar kawasan
hutan dengan maksud agar lahan tersebut dapat kembali berfungsi secara

._.,

normal, sedangkan Parotta (1993) dalam Latifa (2000), menyatakan bahwa


reklamasi dengan spesies-spesies pohon dan tumbuhan bawah yang terpilih
dapat memberikan peranan penting dalam mereklamasi hutan tropika. Reklamasi
dengan jenis-jenis lokal dan eksotik yang telah beradaptasi dengan kondisi
tempat tumbuh yang terdegradasi dapat memulihkan kondisi tanah dengan
menstabilkan tanah, penambahan bahan-bahan organik dan produksi serasah
yang dihasilkan sebagai mulsa untuk memperbaiki keseimbangan sildus hara
dalam tanah reklamasi. Selanjunya Setiawan (1993) dalam Latifa (2000),
mengemukakan syarat-syarat tanaman penghijauan ataun reklamasi sebagai
berikut:
1. Mempunyai fungsi penyelamatan tanah dan air dengan persyaratan tumbuh
yang sesuai dengan keadaan lokasi, baik iklim rnaupun tanahnya.
2. Mempunyai fungsi mereklamasi tanah.
3. Bemilai ekonomis dimasa yang akan datang dan disukai masyarakat.

........

4. Hasilnya dapat diperoleh dalam waktu yang tidak terlalu lama .


Kendala dalam melakukan aktivitas reklamasi lahan pasca penambangan

.........

adalah kondisi tanah yang marginal bagi pertumbuhan tanaman. Kondisi ini
secara langsung akan mempengaruhi pertumbuhan tanaman. Untuk mengatasi

"-

masalah tersebut maka karakteristik fisik, kimia dan biologi tanah perlu diketahui.

2.4.
'--"

Kebijakan Pengelolaan Pertambangan Batubara di Indonesia

Pilihan paradigma pembangunan yang berbasis negara (state-based


resources

development)

mengandung

konsekuensi

pada

manajemen

pembangunan yang bercorak sentralistik dan semata-mata berorientasi pada


pertumbuhan ekonomi, yang didukung oleh instrumen hukum dan kebijakan yang
bercorak refresif. Ada sejumlah peraturan perundangan bidang pertambangan
yang berlaku di Indonesia. Keseluruhan peraturan ini menginduk pada sebuah
.......

undang-undang No. 11 Tahun 1967 yang biasa disebut juga dengan UU pokok

pertambangan/1967. UU ini dikeluarkan untuk mengganti UU No. 37/Prp/ Tahun


._/

1960 yang lahir sebagai pengganti lndischen Minjwet 1899, sebuah UU


pertambangan produk pemerintah kolonial Hindia-Belanda (Bachriadi, 1998).
Untuk mengatur pelaksanaan pengelolaan pertambangan secara formal
maka telah diterbitkan beberapa peraturan yang menyangkut dan mengatur
pengelolaan

suatu

kegiatan

pertambangan,

baik

yang

diterbitkan

oleh

pemerintah pusat (UU, PP, Kepres, Kepmen, dll) dan juga yang diterbitkan oleh
pemerintah daerah propinsi dan kabupaten berupa perda-perda yang berkaitan
......-

dengan pengelolaan

pertambangan, Adapun peraturan perundang-undangan

tersebut antara lain ;


A. Peraturan yang menyangkut Ungkungan :

1) UU No. 11 tahun 1967 tentang Pokok-pokok Pertambangan.


2) UU No 32 tahun 2009 tentang pengendalian dan pengelolaan lingkungan
hid up
3) PP No. 27 tahun 1999 tentang Analisis mengenai dampak lingkungan
(AMDAL)

4) KEPMEN Lingkungan Hidup No. 17 tahun 2001 tentang jenis rencana usaha
dan/atau kegiatan yang wajib dilengkapi dengan AMDAL (termasuk di
dalamnya kegiatan pertambangan Batubara)
5) KEPMEN Lingkungan Hidup No. 02 tahun 2000 tentang Panduan penilaian
dokumen AMDAL
6) KEPMEN

Lingkungan

penyusunan

Hidup

rencana

No.

pengelolaan

12 tahun
lingkungan

1994 tentang
(RKL)

dan

Panduan
rencana

pemantauan lingkungan (RPL)


7) KEPMEN Lingkungan Hidup No. 08 tahun 2000 tentang keterlibatan
masyarakat dan keterbukaan informasi dalam proses AMDAL.
8) KEPMEN

Lingkungan

Hidup No. 09 tahun 2000 tentang

pedoman

penyusunan AMDAL.
9) KEPMEN Lingkungan Hidup No. 02 tahun 1988 tentang baku mutu udara
am bien.
10) KEPMEN Lingkungan Hidup No. 51 tahun 1995 tentang baku mutu limbah
cair bagi kegiatan industri.
11) KEPRES No. 32 tahun 1990 tentang pengelolaan kawasan lindung.
12) KEPMEN Lingkungan Hidup No. 113 tahun 2003

tentang baku mutu air

limbah cair bagi kegiatan dan/atau usaha pertambangan batubara.

B. Peraturan yang menyangkut Ungkungan Pertambangan


......,

1) Kepmentambeng No. 103 tahun 1989 tentang pengawasan atas pelaksanaan


rencana pengelolaan lingkungan dan rencanapemantauan lingkungan dalam
bidang pertambangan dan energi
2) Kepmentambeng

No.

1211 .K tahun

1995 tentang

pencegahan

dan

penanggulangan perusakan dan pencemaran lingkungan pada kegiatan


usaha pertambangan umum

3) Kepmentambeng

No.

1256.K tahun

1996 tentang

pedoman

teknis

penyusunan AMDAL untuk kegiatan pertambangan dan energi


4) Kepmen

ESDM

No.

1453.K tahun

2000

tentang

pedoman

teknis

penyelenggaraan tugas pemerintahan di bidang pertambangan umum.


5) Kep. Dirjen Tambeng No. 693.K tahun 1996 tentang pedoman teknis
pengontrolan erosi dan sedimentasi untuk kegiatan pertambangan umum
6) Kep Dirjen Tambeng No. 336.K tahun 1996 tentang Jaminan Reklamasi

Peraturan Pemerintah
Pertambangan

Daerah

Yang

Menyangkut

Ungkungan

dan

Peraturan pemerintah daerah menyangkut pengelolaan lingkungan dan


pertambangan, dijabarkan masing-masing oleh kepala daerah sesuia dengan
kondisi daerahnya dengan merujuk pada pertauran tentang lingkungan yang

lebih tinggi, misalnya :


1. SK Gubemur Kalimantan Timur No. 339 tahun 1988 tentang baku mutu
lingkungan hidup di Kalimantan Timur
2. Perda Kab. Kutai Kartanegara No. 09 Tahun 2003 tentang pengelolaan

kualitas air dan

pengendalian

pencemaran air di

Kabupaten

Kutai

Kartanegara.
3. SK Bupati Kutai Kartanegara No. 180.188/HK-316/2003 tentang pedoman
pencegahan dan penanggulangan pencemaran lingkungan pada kegiatan
umum di Kabupagten Kutai Kartanegara
Terkait

dengan

kebijakan

pengelolaan

pertambangan

batubara,

pemerintah telah mengeluarkan peraturan yang digunakan sebagai landasan di


dalam kebijakan pengusahaan batubara, yaitu :
1. Kepmen ESDM No.1128 Tahun 2004, tentang Kebijakan Batubara Nasional.

_....

2. Perpres No.5 Tahun 2006 tentang Kebijakan Energi Nasional.


3. lnpres No.2 Tahun 2006 tentang Penyediaan dan Pemanfaatan Batubara
yang Dicairkan Sebagai Bahan Bakar Lain ..

Pusat Penelitian dan Pengembangan Teknologi Mineral dan Batubara,


Departemen Energi dan Sumberdaya Mineral (Dep. ESDMD, 2006) melaporkan
bahwa dalam sasaran bauran energi nasional tersebut, batubara menempati
urutan pertama di dalam penggunaan energi. Hal tersebut dikarenakan oleh :
b) Sumber daya batubara cukup melimpah, yaitu 61 ,3 miliar ton, dengan
cadangan 6,7 miliar ton.
c) Dapat digunakan langsung dalam bentuk padat, atau dikonversi menjadi gas
(gasifikasi) dan cair (pencairan) .

.......

d) Harga batubara kompetitif dibandingkan energi lain.


e) Tekn61ogi pemanfaatan batubara yang ramah lingkungan telah berkembang
pesat, yang dikenal sebagai Teknologi Batubara Bersih (Clean Coal
Technology) .

~.-

'-'

BAB Ill
TUJUAN DAN MANFAAT

3.1. Tujuan Penelitian


Tujuan penelitian tni adalah:
1. Mengetahui dampak sosial ekonomi bagi masyarakat terkait dengan
penambangan batubara di Kutai Kartanegara.
2. Mengetahui dampak lingkungan akibat penambangan batubara Kutai
...__,

Kartanegara.
3. Menyusun strategi penanggulangan dampak pertambangan batubara yang

._.,

perlu dilaksanakan oleh perusahaan pertambangan di Kabupaten Kutai


Kartanegara.

1.4. Manfaat Penelitian

Setelah melakukan penelitian dan penyusunan laporan ini , peneliti


mengharapkan:
1. Hasil kajian ini sebagai salah satu bahan masukan bagi pihak Pemerintah
Daerah

(terutama

bagi

stakeholders

seperti,

Bapedalda,

Dinas

Pertambangan dan Energi, dan Badan Pengelola ljin Terpadu) untuk menilai
dampak perusahaan batubara terhadap sosial ekonomi masyarakat dan
kualitas lingkungan sehingga menjadi pertimbangan dalam pengawasan dan
pengeluaran ijin penambangan batubara.
2. Menemukan kondisi riil sosial ekonomi masyarakat sekitar tambang dan
kondisi kerusakan lingkungan alam akibat penambangan batubara
3. Adanya

strategi penanggulangan dampak sosial ekonomi dan lingkungan

akibat penambangan batubara

BABIV
METODOLOGI

4.1. Tempat dan Waktu Penelitian

Lokasi penelitian berada dalam wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara,.


Empat kecamatan ditetapkan sebagai lokasi penelitian yaitu Kecamatan
Tenggarong, Tenggarong Seberang, Loa Kulu, dan Sanga-Sanga. Lokasi
penelitian disajikan pada Gambar 2. Penetapan lokasi penelitian dipilih secara
sengaja (purposive) dari 18 kecamatan, dengan pertimbangan-pertimbangan
sebagai berikut :
1. Secara

geografis,

merupakan

kecamatan

dengan

tingkat

kepadapat

penduduk yang tinggi dan aktivitas yang cukup ramai sehingga rentan
terhadap dampak dari kegiatan pertambangan batubara.
2. Kecamatan dengan jumlah perusahaan pertambangan batubara terbanyak
yang beroperasi.
3. Memiliki potensi lahan pertanian produktif yang besar namun terancam
kelestariannya akibat aktivitas pertambangan yang memungkinkan dilakukan
pada lahan pertanian produktif tersebut.
Penelitian dilaksanakan mulai bulan Pebruari sampai dengan bulan
Nopember 2010, terhitung sejak penyusunan proposal penelitian sampai
penyusunan draft dan revisi laporan penelitian.
PETALOKASI
PENELITIAN

Keterangan
1.
2.
3.
4.
5.

Kec. Anggana
Kec. Kembang Janggut
Kec. Kenohan
Kec. Kola Bangun
Kec. Loa janan

7. Kec Marang Kayu


B. Kec. Muara Badak
9. Kec. Muara Jawa
10 Kec. Muara Kaman
11 Kec. Muara Muntai
12Kec. Muara Wis
13 Kec. Samboja
tnl
15 Kec. Sebulu
16Kec. Tabang

'9'
~

!
s

Gambar 2.

Peta Lokasi Penelitian Dampak


Kabupaten Kutai Kartanegara

Pertambangan

Batubara

di

4.2. Ruang Lingkup Kajian

Ruang lingkup kajian tentang dampak penambangan batubara terhadap


pengembangan sosial, ekonomi dan lingkungan di Kabupaten Kutai Kartanegara
secara garis besar dibagi atas lingkup wilayah dan lingkup kegiatan. Lingkup
wilayah yang dimaksud adalah wilayah studi yang akan dijadikan sebagai objek
kajian yang dalam hal ini adalah wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara dengan
menetapkan beberapa kecamatan sebagai kecamatan sampel. Penentuan
kecamatan sampel dilakukan secara purposive sampel dengan pertimbangan
banyaknya

perusahaan

pertambangan

batubara

yang

beroperasi

pada

kecamatan tersebut.
Untuk lingkup kegiatan, adalah kegiatan-kegiatan yang dilakukan dalam
penambangan batubara yang berpeluang menimbulkan dampak baik kegiatan
pada tahap pra konstruksi, tahap konstruksi, tahap operasi, dan tahap pasca
operasi. Setiap tahapan kegiatan dalam penambangan batubara dimaksud akan
menimbulkan dampak positif dan negatif terhadap kondisi ekonomi, sosial dan
lingkungan.

4.3. Kerangka Pemikiran

Kabupaten Kutai Kartanegara merupakan salah satu kabupaten di


Kalimantan Timur yang memiliki potensi sumberdaya alam yang cukup besar
baik sumberdaya alam terbarukan (renewble resources) seperti hutan, lahan
pertanian produktif untuk pengembangan pertanian tanaman pangan dan
perkebunan, dan sumberdaya alam pesisir, maupun sumberdaya alam tidak
terbarukan (unrenewable resources) seperti batubara, minyak dan gas bumi yang
terdapat di daratan dan di lautan. Potensi yang besar tersebut dapat
dimanfaatkan

untuk

peningkatan

kesejahteraan

masyarakat.

Salah

satu

permasalahan terbesar dalam pemanfaatan sumberdaya alam tersebut adalah


pemanfaatan sumberdaya alam tidak terbarukan terutama batubara yang
memiliki nilai ekonomi yang

besar dalam penyediaan energi seringkali

menggeser keberadaan potensi sumberdaya alam terbarukan yang ada di


atasnya.
Dari

potensi

sumberdaya

yang

ada,

pertambangan

batubara

merupakan faktor penentu pertumbuhan ekonomi daerah Kabupaten Kutai


Kartanegara sampai saat ini. Hal ini terlihat dari tingginya sumbangan sektor
pertambangan dan penggalian terhadap peningkatan Produk Domestik Regional

Bruto (PDRB) Kabupaten Kutai Kartanegara. Di sisi lain sektor pertambangan


~-

berpotensi paling besar menimbulkan dampak sosial, ekonomi dan lingkungan.


Dampak sosial yang timbul seperti tumpang tindih penggunaan lahan, konflik
sosial antara masyarakat dengan perusahaan, sedangkan dampak ekonomi
seperti

terbukanya

lapangan

pekerjaan,

hilangnya

mata

pencaharian

masyarakat, terbukanya peluang berusaha. Sementara itu, pertambangan


batubara juga memberikan dampak terhadap lingkungan (ekologi) yang timbul
karena di sekitar lokasi pertambangan terjadi degradasi lahan, polusi air, udara,
~./

kebisingan , banjir, rusaknya bentang alam dan berbagai kerusakan lingkungan.


Lainnya. Degradasi lahan akibat pertambangan mengakibatkan penurunan
kualitas sifat fisik kimia dan biologi tanah sehingga tanah pasca tambang
berubah menjadi media tumbuh yang sangat jelek yang tidak mampu untuk
mendukung pertumbuhan vegetasi atau tanaman. Adapun kerangka pikir dalam
penelitian ini disajikan pada Gambar 3 di bawah ini :
Potensi Sumberdaya Alam
Kutai Kartanegara
I

Sumberdaya Alam
Terbarukan

Sumberdaya Alam Tidak


Terbarukan

+
...

Peningkatan PDRB dan


Kesejahteraan
Masyarakat

~
BATUBARA

Eksploitasi Secara Besar-Besaran

..........

Gambar 3.

Kerangka Pikir Kajian Dampak Pertambangan Batubara terhadap


Pengembangan Ekonomi, Sosial, dan Lingkungan

4.4. Rancangan Penelitian


Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif. Menurut Subana (2001 ),
penelitian deskriptif adalah suatu penelitian yang menuturkan dan menafsirkan
data yang berkenaan dengan fakta, keadaan, variabel, dan fenomena yang
terjadi saat penelitian berlangsung dan menyajikan hasil penelitian secara jelas
dan akurat berdasarkan dukungan data yang diperoleh secara up to date.
Dalam

penelitian

ini,

penulis

berusaha

mendeskripsikan

atau

menggambarkan data-data yang telah diperoleh dari kuesioner, observasi,


wawancara dan penelusuran pustaka. Penelitian dirancang dalam tiga tahapan
berdasarkan tujuan yang ingin dicapai. Adapun tahapan penelitian ini adalah
sebagai berikut :
o

Tahap pertama adalah mengkaji secara mendalam dampak yang ditimbulkan


dari setiap aktivitas pertambangan batubara dilihat dari aspek sosial dan
ekonomi

Tahap kedua adalah mengkaji secara mendalam dampak yang ditimbulkan


dari setiap aktivitas pertambangan batubara dilihat dari aspek lingkungan

Tahap ketiga adalah menyusun strategi pengelolaan dampak terutama


dampak negatif dalam rangka meningkatkan kualitas lingkungan, mengurangi
potensi konflik dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat.
Kajian dampak pertambangan batubara terhadap pengembangan

ekonomi, sosial, dan lingkungan di Kabupaten Kutai Kartanegara ini merupakan


penelitian yang memadukan antara penelitian yang bersifat kualitatif dan
kuantitatif. Namun demikian data-data yang bersifat kualitatif diupayakan diolah
menjadi data kuantitatif sehingga dapat dengan mudah diinterpretasikan dengan
menggunakan kriteria-kriteria tertentu untuk memudahkan menjastifikasi besaran
dampak yang terjadi, seperti dengan menggunakan nilai persentasi ataupun
'--'

kriteria lainnya.

4.5. Pendekatan Penelitian


Penelitian ini merupakan model pengukuran dan evaluasi terhadap
dampak

penambangan

batubara

terhadap

kondisi

sosial

dan

ekonomi

masyarakat, maupun terjadinya kerusakan lingkungan akibat penambangan


batubara.
~

Berdasarkan data sekunder yang berasal dari berbagai instansi /lembaga


terkait akan dilakukan validasi atau verifikasi data sebagai sarana menyusun

alternative desain pemecahan masalah yang akan dijadikan sebagai strategi


dalam mengelola dampak yang ditimbulkan oleh aktivitas pertambangan
batubara. Secara garis besar ada tiga pendekatan yang dapat dipakai dalam
penelitian ini, yaitu :

4.5.1. Pendekatan Ekonomi


Pendekatan ini dimaksudkan untuk menilai segi-segi biaya dan manfaat
ekonomi yang diperoleh masyarakat sekitar perusahaan dengan adanya kegiatan
pertambangan batubara yang beroperasi disekitar wilayahnya. Kaidah-kaidah
penilaian secara ekonomis akan diterapkan untuk mengetahui sejauh mana
manfaat ekonomi yang diperoleh masyarakat dilihat dari :
1. Pendapatan masyarakat sekitar perusahaan pertambangan batubara
2. Terbukanya lapangan pekerjaan
3. Peluang berusaha bagi masyarakat sekitar
4. Pengembangan ekonomi masyarakat oleh perusahaan melalui CSR
4.5.2. Pendekatan Sosial-Budaya
Dari sisi pendekatan sosia-budaya perlu memperhitungkan biaya manfaat
sosial (social cost) pengembangan usaha pertambangan batubara terhadap
masyarakat sekitar. Kemudahan memperoleh pelayanan dalam konteks interaksi
keruangan yang baru sebagai keuntungan maupun kerugian sosial yang mungkin
timbul terutama menyangkut tindak sinkronnya antara batas-batas wilayah milik
masyarakat,

tumpang

tindihnya

kepemilikan

lahan,

besaran

ganti

rugi

pembebasan lahan dan tanam tumbuh, mekanisme perekrutan tenaga kerja,


pemeliharaan situs-situs budaya di lokasi penambangan, dan pemeliharaan
sarana umum seperti pengairan, dan kegiatan-kegiatan sosial yang dilakukan
oleh perusahaan terhadap masyarakat yang dikelola melalui Coorporate Social
Responsibility (CSR), maupun kegiatan social lainnya dalam pengelolaan dan

alokasi sumber daya tertentu yaitu pertambangan batubara oleh suatu


perusahaan
4.5.3.

Pendekatan Lingkungan (ekologi)


Dari sisi pendekatan lingkungan akan mempertimbangkan besarnya

perubahan

lingkungan

yang

akan

te~adi

sebagai

akibat

dai

kegiatan

pertambangan batubara. Perubahan lingkungan tersebut dilihat dari perubahan


bentang lahan, penurunan tingkat kesuburan tanah, gangguan ekosistem

sebagai dampak dari kejadian erosi dan sedimentasi yang akan mengganggu
kualitas perairan, dan peluang pemanfaatan lahan bekas penambangan
batubara

baik untuk kegiatan

pertanian tanaman

pangan, perkebunan,

kehutanan, perikanan, dan ekowisata yang dapat dikomplementerkan dengan


kegiatan lain seperti peternakan. Hal ini dimaksudkan untuk meningkatkan
potensi ekonomi wilayah untuk memberikan kesejahteraan bagi masyarakat
sekaligus mengurangi potensi konflik dimasyarakat.
4.6. Populasi dan Sample
Populasi pada penelitian ini adalah seluruh kecamaaan di Kutai
Kartanegara yakni sebanyak 18 kecamatan, yang hampir seluruh kecamatan
memiliki lokasi penambangan batubara serta seluruh masyarakat yang ada.
Sedangkan sample yang akan diambil dalam kegiatan penelitian ini adalah 4
kecamatan yakni : Kecamatan Tenggarong, Kecamatan Tenggarong Seberang,
Kecamatan Loa Kulu, dan Kecamatan Sanga-Sanga dan masyarakat pada
empat kecamatan tersebut yang akan dipilih secara acak (random) yang akan
dijadikan sebagai responden . Responden dalam penelitian ini dibedakan atas
dua yaitu responden dari masyarakat umum dan responden kunci.
Jumlah responden dari kalangan masyarakat umum pada kegiatan
penelitian ini meliputi : petani, nelayan, pelajar, ibu rumah tangga, buruh,
pedagang, pegawai negeri dll. Penentuan jumlah responden dilakukan dengan
menggunakan metode Purposive Random Sampling secara proporsional
(Walpole, 1995) dengan rumus sebagai berikut :

n, =
Dimana :

n
N

Nx
n

:J

=Jumlah responden
=jumlah populasi 4 kecamatan

=Jumlah populasi setiap kecamatan


= ukuran responden secara keseluruhan

Adapun penempatan titik-titik sampel didasarkan pada

zona wilayah

yang akan dibagi dalam tiga (3) klaster yaitu klaster I, klaster II, dan klaster Ill.
Responden yang termasuk klaster I ditetapkan dengan radius sekitar 500 meter
dari lokasi penambangan, klaster II dengan radius 500 - 1500 meter dan klaster
Ill dengan radius lebih dari 1500 meter.

Sedangkan jumlah responden kunci dipilih secara sengaja (Purposive


Sampling). Responden yang dipilih memiliki pengetahuan dan keahlian sesuai

dengan bidang yang dikaji.

Beberapa pertimbangan dalam menentukan

responden kunci yang akan dijadikan responden, menggunakan kriteria seperti


berikut:
1. Mempunyai pengalaman yang kompeten sesuai dengan bidang yang dikaji
2. Memiliki reputasi, kedudukan/jabatan dalam kompetensinya dengan bidang
yang dikaji
3. Memiliki kredibilitas yang tinggi, bersedia, dan atau berada pada lokasi yang
dikaji
4. 7. Variabel Penelitian

Secara teori, definisi variabel penelitian adalah merupakan suatu objek,


atau sifat, atau atribut atau nilai dari orang, atau kegiatan yang mempunyai
bermacam-macam variasi antara satu dengan lainnya yang ditetapkan oleh
peneliti dengan tujuan untuk dipelajari dan ditarik kesimpulan.
Pada bagian ini ditentukan variabel-variabel penelitian yang dijadikan titiktitik incar untuk menjawab permasalahan yang dihadapi. Berdasarkan hubungan
antar variabel, maka variabel tersebut dapat berupa variabel dependen (terikat)
dan variabel independent (variabel bebas). Variabel terikat merupakan variabel
yang besarannya tergantung dari besaran variabel independen (bebas). Adapun
variabel bebas dimaksud adalah kegiatan-kegiatan atau proses berlangsungnya
pertambangan batubara yang cenderung menimbulkan dampak. Dampak
tersebut dapat muncul pada setiap tahapan kegiatan pertambangan batubara
mulai dari tahap pra konstruksi, kontruksi, operasi dan pasca operasi.
Sedangkan variabel terikat adalah dampak yang timbuk akibat kegiatan
pertambangan batubara. Dampak ini berupa dampak negatif dan dampak positif
yang dilihat dari berbagai aspek yaitu aspek fisik-kimia (lingkungan), sosialekonomi dan budaya masyarakat
a. Variabel dampak terhadap sifat fisik dan kimia lingkungan, antara lain :
(1)

Degradasi (kerusakan) lingkungan akibat pembongkaran batubara


dengan metode open pit

(2)

Pencemaran lingkungan akibat limbah-limbah yang dihasilkan oleh


aktivitas pertambangan.

b. Variabel dampak terhadap kondisi sosial ,ekonomi dan budaya masyarakat,


antara lain
(1)

Sikap dan persepsi masyarakat dengan adanya kegiatan pertambangan


batubara

(2)

Kehilangan dan terbukanya lapangan pekerjaan

(3)

Terbukanya peluang usaha

(4)

Konflik sosial antar mansyarakat dengan perusahaan

(5)

Kegiatan Coorporate Social Responsibility (CSR)

c. Variabel dampak terhadap kondisi biologi, atara lain :


(1)

Terjadinya degradasi vegetasi oleh kegiatan pembukaan lahan

(2)

Terganggunya keanekaragaman hayati terutama flora dan fauna


terutama yang dilindungi
Dari kedua variabel di atas, yakni variabel dependen dan

variabel

independen, dalam analisis, hubungan antara keduanya tidak dimasukkan dalam


model staistik yang kita gunakan. Artinya tidak dihitung seberapa besar
terjadinya perubahan yang disebabkan oleh variabel independen (bebas) ini,
akan memberi peluang terhadap perubahan variabel dependen (terikat) sebesar
koefisien (besaran) perubahan dalam variabel independen, tetapi hanya
dideskripsikan bahwa setiap kegiatan yang ber1angsung dalam penambangan
batubara akan menimbulkan dampak baik dampak positif maupun dampak
negatif terhadap kondisi lingkungan, sosial dan ekonomi masyarakat di
sekitarnya.
Untuk rnengukur besamya dampak yang muncul baik dampak positif
maupun dampak negatif, digunakan berbagai indikator, antara lain :
1. Dampak yang terikat dengan tingkat pencemaran lingkungan seperti
penurunan kualitas air, kualitas udara ambient, dan kebisingan mengacu
kepada tingkat baku mutu lingkungan yang telah ditetapkan, antara lain
(Wardana, 2004) ;
a. Kualitas air mengacu pada Peraturan Pemerintah Nomor 82 tahun 2001
tentang pengelolaan air dan pengendalian pencemaran air
b. Kualitas udara mengacu pada Peraturan Pemerintah Nomor 41 tahun
1999 tentang pengendalian pencemaran udara, SK MenLH Nomor 13
tahun 2005 dan SK Menaker Nomor 51 tahun 1999 tentang nilai ambang
batas debu ditempat kerja

c. Kebisingan mengacu pada Kepmen LH No. 48 Tahun 1996 Tentang ;


Baku Tingkat Kebisingan
d. Laju erosi mengacu pada tingkat bahaya erosi (TBE) yang ditetapkan
oleh Sitanala Arsyad tahun 2000 (Konservasi Tanah dan Air)

2. Dampak yang terkait dengan tingkat kondisi sosial dan ekonomi masyarakat ;
a. Tingkat persepsi dan sikap masyarakat mengacu pada persentase sikap
dan persepsi masyarakat terhadap kegiatan pertambangan batubara
b. Potensi konflik sosial dilihat dari intensitas konflik yang terjadi antara
masyarakat di sekitar perusahaan dengan perusahaan itu sendiri
c.

Lapangan pekerjaan mengacu pada perbandingan persentase tenaga


kerja yang diterima antara tenaga kerja lokal dengan tenaga kerja non
lokal

d. Pendapatan masyarakat diukur dari tingkat pendapatan masyarakat


sebelum dan sesudah pertambangan batubara beroperasi
e. Terbukanya peluang usaha diukur dari banyaknya peluang usaha yang
terbuka bagi masyarakat sekitar dengan adanya aktivitas pertambangan
batubara
f.

Penyediaan

sarana

dan

prasarana,

serta

bantua

sosial

kepada

masyarakat diukur dari banyaknya kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh


perusahaan melalui CRS (Coorporate Social Responsibity) yang ada.
3. Dampak yang terkait dengan kondisi biologi :
a. Degradasi vegetasi yang terdapat di areal penambangan batubara diukur
dari penurunan jumlah dan populasi vegetasi dan luas daerah pada
~

are~l

yang ditambang
b. Terganggunya keanekaragaman hayati diukur dari tingkat kepadatan,
keragaman, dan frekuensi kepeberadaan satwa yang ada di lokasi proyek
penambangan batubara

4.8. Metode Analisis Data


4.8.1

Jenis dan Sumber Data


Jenis data yang digunakan dalam penelitian dampak pertambangan

batubara di Kabupaten Kutai Kartanegara ini terdiri dari data primer dan data
sekunder. Data primer bersumber dari hasil survei langsung di lokasi studi dan
hasil penjajakan dengan menggunakan kuisioner kepada responden terpilih.

Data sekunder diperoleh dari instansi-instansi terkait di Kabupaten Kutai


Kartanegara seperti Kantor Kecamatan dan Desa atau Kelurahan, Bappeda,
Dinas Pertambangan dan Energi, Dinas Pertanian, Dinas perkebunan, dan
dinas/instansi lainnya dalam lingkup SKPD Kabupaten Kutai Kartanegara.
4.8.2. Teknik pengumpulan data.

Dalam

pengumpulan data, penulis menggunakan berbagai teknik

pengumpulan data. Teknik pengumpulan data dilakukan dengan menyebarkan


kuisioner, observasi, dan wawancara mendalam kepada responden yang
ditentukan dengan teknik random (acak), serta studi literatur.
a. Kuisioner, dilakukan melalui penyebaran angket atau daftar pertanyaan yang
tersedia relevan dengan masalah yang diteliti. Kuisioner dimaksudkan untuk
memperoleh

data

yang

objektif

terkait

dengan

dampak

kegiatan

penambangan batubara baik yang bersifat pengembangan ekonomi, potensi


dan penanganan konflik sosial, maupun ancaman kerusakan lingkungan.
Adapun penyebaran angket kepada responden berjumlah 250 responden dari
4 kecamatan yang menjadi sampel kegiatan penelitian.
b. Observasi, yaitu suatu teknik pengumpulan data dan informasi yang
dilakukan dengan cara pengamatan dan pencatatan secara sistematis
terhadap gejala, peristiwa dan aspek-aspek yang diteliti di lokasi penelitian.
Observasi ini akan dilakukan pada empat wilayah studi untuk mengetahui
secara

Jangsung

kondisi

sosial,

ekonomi,

dan

lingkungan

sekitar

pertambangan batubara.

c. Wawancara mendalam (indepth interview) yaitu mengumpulkan data dan


informasi dengan melakukan wawancara secara langsung berdasarkan
pedoman yang telah disusun sebelumnya dengan pihak yang berkompeten
_,

dan berwenang terkait masalah yang diteliti antara lain:


o

Kepala Dinas Pertambangan dan Energi

Badan Lingkungan Hidup Daerah Kutai Kartanegara

Pimpinan perusahaan pertambangan batubara

Dekan Fakultas Teknik Geologi Pertambangan

Tokoh Masyarakat.

o LSM
d. Studi Literatur, mengumpulkan data dengan mempelajari, menelaah dan
menganalisa data literatur, dokumen, peraturan serta referensi lainnya yang

erat kaitannya dengan masalah yang diteliti. Adapun buku literatur yang
._;

diperlukan antara lain:


~

Data BPS Kutai Kartanegara

Data Dinas Pertambangan Kutai Kartanegara

Data BLHD Kutai Kartanegara

Data Bappeda Kutai Kartanegara

4.8.3. Teknik Pengolahan Data


Dalam studi ini menggunakan metode deskriptif. Analisis deskriptif
(Deskriftive

Analysis)

diartikan

sebagai ana/isis untuk menje/askan dan

menggambarkan suatu kondisi dari objek yang dikaji. Analisis deskriptif dilakukan
dengan cara mengumpulkan berbagai informasi terkait kegiatan pertambangan
batubara di Kabupaten Kutai Kartanegara dan dampaknya terhadap masyarakat
sekitar baik dampak sosial, ekonomi, dan lingkungan, serta strategi pengelolaan
dampak. Untuk mengumpulkan data yang dibutuhkan digunakan metode
triangulasi yang merupakan perpaduan antara studi literatur, observasi lapangan,
dan penyebaran kuisioner. Observasi lapangan dilakukan untuk mencocokkan
beberapa data yang diperoleh dari hasil studi literatur dengan kenyataan yang
terjadi di /apangan. Sedangkan penyebaran kuisioner di/akukan untuk menjaring
informasi dari masyarakat terutama persepsinya dalam kegiatan pertambangan
batubara di wilayahnya dan dampak yang ditimbulkannya.
a. Data kualitatif dan kuantitatif akan dianalisa melalui pendekatan isi dan
~--

kedalaman

menterjemahkan

suatu

fenomena

berdasarkan

standar

persentase.
b. Sedangkan data kuantitatif akan dikategorikan, diklasifikasi dan diolah
sebagai dasar pengukuran dan analisis untuk memberikan penjelasan dan
penilaian terkait dengan dampak penambangan batubara di wilayah Kutai
Kartanegara baik yang bersifat pengembangan sosial-ekonomi masyarakat
maupun yang bersifat ancaman kerusakan lingkungan.
Data sekunder yang diperoleh akan dijadikan sebagai data menganalisa
dampak penambangan batubara di wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara.
mengenai data kondisi sosial ekonomi, meliputi :
1. Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK), menggunakan rumus:

r AK
TPAK=----X 100%
r PUK

2. Kesempatan Kerja (KK) menggunakan rumus :

KK

r.

AK yang bekerja
X 100%

r.

AK

3. Pendapatan per kapita ( PPK) menggunakan rumus :


PRT

PPK

'--

=--ART

Keterangan :
AK = Angkatan Kerja (PUK yang bekerja dan mencari pekerjaan)
PUK Penduduk Usia Ke~a (Penduduk berusia 15 tahun ke atas)
PRT Pendapatan rata-rata per rumah tangga
ART = Rata-rata jumlah anggota rumah tangga (RT)

=
=

3. Sikap dan persepsi masyarakat di sekitar perusahaan di lakukan survey


lapangan dengan melakukan wawancana dan pengisian kuisioner terhadap
responden sampel. Metode pengumpulan data, analisis data sosial, seperti
pada Tabel 1.
Tabel 1. Metode Pengumpulan data, analisis data social dan ekonomi
Parameter

Metode
Pengumpulan Data
Observasi,
wawancara, dan
pengumpulan data
sekunder

Sikap dan
Persepsi

---- --

- --- - -

- -- - - - -

Peralatan
Analisis Data
Tabulasi dan
Grafikltabel

Kuisioner/ daftar
is ian

--

Untuk karakteristik lingkungan dan komponen biologi, walaupun hanya


didukung dari data sekunder dari perusahaan batubara yang melakukan proses
analisis, namun untuk memperoleh data tersebut, menggunakan berbagai

--

macam metode analisis, antara lain :


1. Kualitas

perairan

menggunakan

metode

analisis

laboratorium

yang

berpedoman pada Peraturan Pemerintah No.82 tahun 2001 , dengan


parameter fisik dan kimia kualitas air seperti pada Tabel2.
Tabel 2. Daftar parameter fisik dan kimia lingkungan perairan
No.
2
3
4
5
7

........

Parameter

Satuan
I, Fisika
Residu Terlarut (TDS)
mg/1
Residu Tersuspensi (TSS)
mg/1
NTU
Kekeruhan
TCU
Wama
mg/1
Debu
II, KIMIA
I so2
I ppm

Metode Analisis
Gravimetri
Gravimetri
Secchi disk
Spektrofotafinetri
Gravimetri

I Pararosanilin

2
No.
3
4
5
6
12
13
14
15
16
19
21
22
23

mg/1
Satuan
ppm
ppm
mg/1
mg/1
mg/1
mg/1
mg/1
mg/1
mg/1
mg/1
MPN/100 ml
MPN/100 ml

N02
Parameter
HC
co
NH 3
Ph
BOD
COD
DO
TotaiPhospatsebagaiP
Nitrat sebagai N
Nitrit sebagai N
Fecal Coliform
Total Coliform
Minyak dan Lemak

IJQ/L

Spektrofotometri
Metode Analisis
Flame Ionization
NDIR
Spektrofotometri
Potensiometri
Titrimetri
Titrimetri
Titrimetri
Spektrofotometri
Spektrofotometri
Spektrofotometri
MPN atau Filtrasi
MPN atau Filtrasi
Spektrofotometri

Sumber : Dinas Pengelolaan Lingkungan Hidup Kab. Serang, 2007 .

2. Kualitas Udara dan Kebisingan. Analisis kualitas udara dilakukan dengan


mengacu pada Peraturan Pemerintah Nomor 41 tahun 1999 tentang
pengendalian pencemaran udara, sedangkan kebisingan diukur dengan
menggunakan metode pembacaan skala pada alat sound level meter.
Adapun metode analisis data untuk kualitas udara dan kebisingan seperti
pada Tabel3.
Tabel3. Metode Pengumpulan Data, Analisis Data, dan Parameter
Komponen Kualitas Udara dan Kebisingan
No.

Parameter

Satuan

1.

Kualitas Udara
Ppm
so2
Ppm
co
Ppm
NOx
Ug/m3
Debu

B
Kebisingan

dB (A)

Metode
Pengumpulan Data Analisis Data
Analisis Lab
Analisis Lab
Analisis Lab
Analisis Lab
Kebisingan
Pengukuran
Langsung

Peralatan

Pararosanilin
NDIR
Saltzman
Gravimetric
Pembacaan
Skala

Sound
Level
Meter

3. Erosi Tanah diukur dengan menggunakan metode USLE (Universal Soil Loss
'""'

Equation) oleh Weischmeir W. H dan Smith (1978) dengan rumus:


A=RxKxLxSxCxP

A = Dugaan erosi tanah (ton/ha/tahun


R = lndeks erosivitas hujan
K = lndeks Erodibiltas tanah
L = Faktor Panjang lereng
S = Faktor kemiringan lereng
C = Faktor pengelolaan tanaman
P = Faktor konservasi tanah

Dimana :

4. Beban sedimen diukur dengan menghitung besamya sedimentasi yang


te~adi

dengan menggunakan rumus :

...._,

as= 0,0864 X a XC
Dimana :

Qs = Beban sedimen (ton/hari)


C =Rata-rata sedimen (mglliter)

=Debit aliran air (m3/detik)

5. Vegetasi/flora darat dihitung dengan menggunakan lndeks Nilai Penting (INP)


yang merupakan penjumlahan relatif dari ketiga parameter, yaitu :
a. Kerapatan relatif (KR) =
~

K~rapatan

dari suatu jenis

x 100 %

Kerapatan seluruh jenis


b. Frekuensi relatif (FR) = Frekuensi dari suatu jenis

x 100 %

Frekuensi seluruh jenis


c. Dominasi Relatif

= Dominasi dari suatu jenis

x 100 %

Dominasi seluruh jenis

........

4.9 Pembentukan Tim Peneliti


Tim Pengarah

1. Kementerian Negara Riset dan Teknologi Deputi


Sipteknas
2. Pit. Kepala Balitbang Depdagri

Tim Peneliti
1. Dr. lr. lnce Raden, MP

: Ketua merangkap anggota

2. Dr. lr. Thamrin, MP

: Anggota

3. M. Soleh Pulungan, S.Pd., MH

: Anggota

4. Moh. Dahlan, SE, M.Si

: Anggota

32

Tabel 4. Jadwal Kegiatan Penelitian

No.
I.

Kegiatan
PERSIAPAN
1. Penyusunan TOR dan Studi Literatur
2.Koordinasi dengan lnstansi Terkait
3.Rapat-Rapat Tim

II

PELAKSANAAN
1. Pengumpulan Data/Observasi
2.Tabulasi Analisis Data
3.Penyusunan Laporan Awal

Ill

PENYUSUNAN LAPORAN AKHIR


1. Penyusunan draft Laooran
2.Revisi Laporan
3. Evaluasi dan Diskusi
4. Seminar dan Revisi Laporan Akhir

r-

...

BULAN
1

- ..
..

.
"Ia

10

. .

11

BABV
HASIL DAN PEMBAHASAN

Berdasarkan data hasil observasi, survey, dan wawancara sebagai data


primer dan data sekunder dari berbagai sumber untuk mengkaji berbagai
dampak yang ditimbulkan oleh keberadaan aktifrtas perusahaan pertambangan,
diperoleh hasil analisis berbagai dampak di bidang ekonomi, sosial, dan
lingkungan akibat kegiatan pertambangan di Kabupaten Kutai Kartanegara.
Adapun dampak tersebut diuraikan di bawah ini

5.1 Dampak kegiatan pertambangan terhadap ekonomi masyarakat

Berdasarkan hasil kajian ditemukan bahwa kehadiran perusahaan batu


bara di wilayah Kutai Kartanegara membawa dampak positif di bidang ekonomi
diantaranya dapat meningkatkan pendapatan per bulan masyarakat sekitar
pertambangan. Hasil analisis pada Tabel5 menunjukkan bahwa sebelum adanya
usaha pertambangan penghasilan per bulan penduduk tertinggi (57.14%)
berkisar Rp. 1000000 s/d 2000000, setelah adanya usaha pertambangan terjadi
peningkatan penghasilan per bulan penduduk setempat yaitu Rp 20000003000000 (33.75 %), 3000000-4000000 (11,87 %), dan di atas 4000000 (8.12%).
Data tersebut memberikan indikasi bahwa terjadi pergeseran pendapatan
penduduk sekitar usaha pertambangan yang tadinya terkonsentrasi pada nilai
satu s/d dua juta per bulan terdisribusi ke tingkat yang lebih tinggi.
Tabel5. Pendapatan per bulan sebelum dan sesudah ada perusahaan tambang
batubara
NO

Pendapatan per bulan (Rp)

> 4,000,000
1
2
3000000-4000000
--3
2000000-3000000
1000000-2000000
4
500000-1 000000
5
< 500000
6
7
Pengangguran
Sumber data diolah dari kuesioner 2010

Penghasilan Per Bulan (%)


Sebelum
Sesudah
1.78
8.12
4.76
11.87
14.28
33.75
57.14
35.62
16.07
10.00
2.38
0.62
3.57
0

Peningkatan pendapatan temyata berkorelasi positif dengan rata-rata


pengeluaran per bulan masyarakat sekitar pertambangan batubara. Berdasarkan

hasil penelitian (Tabel 6) menunjukkan bahwa ada kenaikan

14.55 %

pengeluaran (belanja) yang dilakukan oleh penduduk setempat.


Tabel6. Pengeluaran setiap bulan sebelum dan sesudah ada perusahaan

Kabupaten

Rata-rata pengeluran sebelum dan


sesudah ada perusahaan (Rp)
Sebelum
Sesudah

Kutai
1,403,000
1,642,000
KartaneQara
Sumber data yang dioleh dari kuesioner 2010

14,55

Peningkatan pendapatan ini disebabkan oleh adanya penerimaan tenaga


ke~a

yang dilakukan oleh perusahaan untuk mendukung kegiatan operasional.

meliputi tenaga managerial, teknis tambang, teknis operasional dan tenaga kerja
pendukung. Salah satu contoh kasus berikut ini disajikan salah satu contoh
jumlah kebutuhan tenaga kerja yang akan direkrut oleh salah satu perusahaan
batubara yaitu PT. Anggana Coal yang berioperasi di Kecamatan Loa Kulu
.........

Kabupaten Kutai Kartanegara, dengan data sebagai berikut :


Tabel7. Kebutuhan Tenaga Kerja PT. Anggana Coal untuk Operasional
Tambang Batubara di Kecamatan Loa Kulu
No.

Deskripsi

K~butuhan

Tenaga Kerja

8
9

Manajemen
Project Manager
Mine Manager
Plant & Machinery Manager
Mine Operation Manager
Safety Manager
Marketing Manager
Coal Prep. Plant Manager
Finance & Administrasi Manager
Secretary

B
1
2
3
4
5

Jumlah :
K3 dan Coorporate Social Responsibity (CSR)
HRD
Accountant
Administration Personil
Information Tech. Engineer
Staff K3

1
2
3

4
5
6
7

B
6
7

8
9
10

-----

-- - - - - -

--- - ------ - -

K3danCoo
rate Social Res nsibi
Staff Community Development/CSR
Staff Lingkungan
Secretary
Security Guard
T enaga Medi~{dokter)
~----- - --

Jumlah (orang)

1
1
1
1
1
1
1
1
1

9
2
2
3

1
1
9
1
1
1
6
1

..}.)

11

c
'

1
2
3
E
1

.......-

2
3
4
5
..........

F
1

2
3
4
5
6
G
1

2
3
4
5
6
L__

Paramedis (perawat)
Jumlah :
Perencanaan dan Enggineering
Mine Engineer
Safety Personil
Projek Engineer
Geologist
Computer Analist
Technical Drafting
Surveyor
Secretary
Clerk/Helper Surveyor

2
3
1

1
1

1
2
1
Jumlah :

2
14

Jumlah :

1
1
1
3

Administrasi dan Keuangan


Accounting Staff
Secretary
Clerk
Operasi
Production Surveyor
Foreman
Heavy Equipment Operator
Ugh Equipment Operator
Cheker

1
3
44
10
Jumlah :

6
65

Jumlah :

2
4
2
3
4
12
27

Perawatan Dan Logistik


Engineer
Mechanics
Electrician
Welder
Parts Counter
Unskilled Laborer

CPP
Kepala Bagian
Teknisi
Staff adminsitrasi
Enggineering dan Analist
Quality Control
Helper

1
4
4
1
1
4
Jumlah :
Jumlah Total :

- - --

2
12

15

151

Sumber : PT. Anggana Coal, 2010

Operasiona/ penambangan batubara, PT. Anggana Coal membutuhkan


.........

tenaga kerja sebesar 151 orang. lni berarti akan memberikan kesempatan kerja
kepada penduduk lokal. Diketahui jumlah penduduk usia 16 - 55 tahun di sekitar
lokasi perusahaan sebanyak 5.435 jiwa dan jumlah pengangguran sebanyak 871
jiwa, maka tingkat partisipasi angkatan kerja (TPAK), sebesar:

'---'

I
I

L AK
TPAK = - - - - X 100%
L PUK

~-

Dimana:
AK = Angkatan Kerja (PUK yang mencari pekerjaan)
PUK = Penduduk Usia Kerja (Penduduk berusia 15 tahun ke atas)
Maka :
871
TPAK=

X 100%

5.435

= 0,1601

= 16,02%
Karena PT. Anggana Coal merekrut tenaga kerja sebanyak 151 orang dengan
asumsi bahwa 80 % atau sebanyak 121 orang tenaga kerja berasal dari tenaga
kerja lokal yang belum bekerja, maka PT. Anggana Coal akan mengurangi
tingkat pengangguran atau memberikan kesempatan kerja (KK) bagi penduduk
lokal sebesar :

KK=

871 - 121
X 100%

5.435

=0,1379
= 13,79%

Dengan demikian kesempatan kerja (KK) = 16,02%-13,79% = 2,23%


Perekrutan masyarakat lokal untuk bekerja di pertambangan batubara
diharapkan akan meningkatkan pendapatan mereka yang pada akhimya akan
._.J

berpengaruh pada tingkat pendapatan perkapita keluarga pekerja tambang .


Berdasarkan hasil kajian yang telah dilakukan terhadap pendapatan masyarakat

....__,

setelah ada aktivitas pertambangan batubara menunjukkan adanya peningkatan


secara umum dari pendapatan sekitar
sekitar

Rp 2.000.000,-

Rp 1.000.000,- meningkat menjadi

Dengan jumlah anggota keluarga rata 3 orang per

kepala keluarga (KK), maka tingkat pendapatan perkapita (PPK) masyarakat di


sekitar tam bang batubara sebesar :
PRT
PPK

=
ART

'--"'

Jl

Dimana :
PRT
ART

=Pendapatan rata-rata per rumah tangga


= Rata-rata jumlah anggota rumah tangga (RT)
Rp. 2000.000

PPK

= --------3

= Rp. 666.666,- (Enam Ratus Enam Puluh Enam Ribu Enam


Ratus Enam Puluh Enam Rupiah per kapita)

..__

Selain faktor adanya penyerapan tenaga kerja lokal yang beke~a di


perusahaan , peningkatan penghasilan per bulan yang diterima oleh masyarakat
disebabkan pula oleh adanya peluang usaha bagi masyarakat yang berada
disekitar aktifitas pertambangan. Berdasarkan data Tabel 8 menunjukkan bahwa
72.26 % responden menjawab bahwa kehadiran perusahaan membuka peluang
usaha bagi penduduk setempat.
Warung sembako, rumah sewaan, dan warung makan adalah 3 peluang
...__

usaha yang paling dominan yang dilakukan oleh masyarakat secara berturutturut presentasenya 20.76%, 19.48 %, dan 15.33 %.
Tabel8. Peluang usaha yang dapat dikembangkan masyarakat akibat adanya
perusahaan

A.

a
b
c
d
e
f
g
h
i
j
k

B.

c.

Peluang usaha yang dikembangkan


Warung Makan
Warung Sembako

Counter Pulsa
Berdagang hasil pertanian (sayuran/buah-buahan)
Rumah sewaan/kontrakan
Jasa katering perusahaan
Bibit penghijauan
Jasa pencucian pakaian I Laundry
Usaha isi air ulang
Usaha petemakan
Jasa angkutan karyawan
Tidak ada peluang usaha

Tidak tahu
Sumber data yang dioleh dari kuesioner 2010

72.26%
15.33
20.76
11 .18
6.38
19.48
5.11
2.55
5.11
7.34
2.87
3.83
18.97%
8.76%

Berdasarkan data-data aktual tersebut menyebabkan 51 .76% responden


(Tabel9) memberikan jawaban bahwa keberadaan perusahaan pertambangan di
wilayah Kutai Kartanegara memberikan kondisi ekonomi yang lebih baik kepada

masyarakat

Kutai

Kartanegara

dibandingkan

sebelum

ada

aktifitas

pertambangan.
Tabel9. Kondisi ekonomi masyarakat akibat adanya perusahaan batubara
Kondisi ekonomi masyarakat

NO

Lebih baik

51.76

Sarna saja

29.41

Lebih buruk

14.12

Tidak tau

4.71

Sumber data yang dioleh dari kuesioner 2010


5.2. Dampak kegiatan pertambangan terhadap kehidupan sosial masyarakat
Kajian

darnpak

keberadaan

perusahaan

pertambangan

batubara

terhadap kehidupan sosial masyarakat diarahkan ke bentuk proses sosial yang


terjadi di masyarakat Kutai Kartanegara. Secara asosiatif terjadi

ke~asama

dan

akomodatif antara suku pendatang (yang bekerja diperusahaan dengan suku


asli) dan secara disosiatif juga terjadi persaingan dan konflik
Dampak positif yang ditunjukkan oleh bidang ekonomi akibat adanya
usaha pertambangan ternyata berbanding terbalik dengan dampaknya di bidang
sosial. Data pada Tabel 8 menunjukkan bahwa terjadi peningkatan konflik
sebelum dan sesudah adanya usaha pertambangan. Peningkatan konflik ini yang
tadinya terbesar masuk dalam kategori tidak pemah (52.69%) dan pemah (1 kali
dalam setahun) meningkat menjadi 2-3 kali setahun (28.74 %), 4-5 kali setahun
........

(14.37 %) dan sangat sering (12.57 %) setelah adanya aktifitas pertambangan di


wilayah Kutai Kartanegara.
Tabel10. Pengaruh kehadiran perusahaan batubara terhadap konflik
NO

Kejadian konflik antara masyarakat dan


perusahaan

Sangat sering

Sering (4-5 kali setahun)

Kadang-kadang (2-3 kali setahun)

Pemah (1 kali)

Tidak Pernah

Persentase (%)
Sebelum

Sesudah

1.79
5.98
13.77
25.74
52.69

12.57
14.37
28.74
22.15
22.15

i
I

Sumber data yang dioleh dari kuesioner 2010


Konflik antara masyarakat dan masyarakat dengan perusahaan sebagian
besar dipicu oleh ketidakpuasan masyarakat sekitar dengan masalah limbah
(28.65 %) yang dikelolah oleh perusahaan sehingga keberadaanya mengganggu

.........

J7

sumber air minum dan kebutuhan mencuci. Rendahnya jumlah tenaga ke~a lokal
yang diterima bekerja di perusahaan (26.07 %), dan masalah ganti rugi lahan
dan tanaman (18.62%) milik masyarakat sekitar proyek eksploitasi pertambangan

---

........

sebagaimana disajikan oleh Tabel11 .


Tabel11. Penyebab terjadinya konflik antara masyarakat-peruahaan
Penyebab konflik antara masyarakatperusahaan
No.
Masalah tenaga kerja lokal
a
Masalah
ganti rugi lahan dan tanaman
b
Masalah tumpang tindih lahan
c
Masalah limbah
d
Masalah pemberdavaan masvarakat (Comdev)
e
Tidak tahu
f
Sumber data yang dioleh dari kuesioner 2010

%
26.07
18.62
11.46
28.65
8.59
6.59

........

Selain membawa dampak terhadap meningkatan konflik di masyarakat,


kehadiran perusahaan batubara di Kutai Kartanegara juga mempengaruhi prilaku
gotong royong terutama partisipasi masyarakat dalam mengikuti kerja bakti
mengalami penurunan paling besar, yaitu 31 .34 % (Tabel 12) diikuti oleh
kegiatan keagamaan (22.38 %). Kondisi tersebut, berbanding terbalik dengan
sumbangan masyarakat untuk kegiatan sosial semakin lebih baik.
Waktu kerja di perusahaan batubara sejak pagi hari sampai sore hari

bahkan adanya kerja lembur adalah sebagai pemicu

te~adinya

dampak

keikutsertaan

semakin

menurun

masyarakat

untuk

kegiatan

kerja

bakti

(berdampak negatif). Disisi lain, meningkatnya jumlah penghasilan per bulan


semakin mendorong masyarakat untuk ikut serta memberikan sumbangansumbangan untuk membiayaan kegiatan-kegiatan sosial.
Tabel12. Perubahan prilaku gotong royong akibat kehadiran pertambangan
batubara
~

NO
a
b

c
........

'-'

'--

'--

d
e

Prilaku gotong royong dan partisipasi


masyarakat
dalam kegiatan sosial
Kematian
Kerja bakti
Kegiatan keagamaan
Sumbangan sosial mas}'arakat
Siskamling

Pengaruh adanya
perusahaan
Sebelum
Sesudah
Baik
20.89
Baik
31.34
Baik
22.38
Baik
7.46
Baik
17.91

~v

Akan tetapi pada saat responden diperhadapkan dengan pertanyaan


kondisi sosial masyarakat secara keseturuhan sebagian besar memberikan
jawaban bahwa kondisi sebelum dan sesudah ada perusahaan pertambangan
.........

batubara kondisi sosial masyarakat sama saja (38.95 %) kemudian diikuti lebih
buruk 31 .39% sebagaimana disajikan pada Tabel13.
Tabel13. Perubahan kondisi sosial masyarakat

'--

.__

No

Perubahan kondisi sosial

a.

Lebih baik

17.44

Sarna saja

38.95

Lebih buruk

31 .39

Tidak tau

9.88

5.3. Dampak kegiatan pertambangan terhadap lingkungan


Kegiatan pertambangan di wilayah Kutai Kartanegara membawa dampak

......

negatif terhadap lingkungan. Berdasarkan hasil penelitian menunjukan bahwa


persentase menurunnya kualitas air, yaitu keruhnya air sungai, merupakan
dampak yang memiliki persentase tertinggi, yaitu 19,19% yang diakibatkan oleh
kegiatan pertambangan batubara . Kemudian diikuti terjadinya peningkatan debu
(18.98 %) dan peningkatan kebisingan (15.35 %) sebagaimana disajikan pada

.........

Tabel14. ke tiga dampak negatif ini langsung dirasakan oleh masyarakat akibat
dari aktifitas pertambangan di Kutai Kartanegara.

........

Tabel14. Kerusakan lingkungan akibat adanya aktifitas pertambangan batubara


No.

'--'

........

Kondisi kerusakan lingkungan

Air sungai menjadi keruh

Penyebab

Terjadi Peningkatan debu

Peningkatan kebisingan

Masuknya limbah tambang ke Jahan pertanian

Rusaknya jalanan umum

Adanya lubang tambang tanpa ditutup

te~adinya

banjir

%
19.19
13.53
18.98
15.35
10.7
13.53
8.68

'

Sumber data Primer 2010


.....

Jika dikaji lebih mendalam, persentase kondisi kerusakan lingkungan


yang lainnya juga mendapatkan penilaian yang tinggi dari masyarakat
diantaranya ekploitasi batubara membawa dampak terhadap terjadinya banjir,

masuknya limbah tambang ke lahan pertanian, rusaknya jalanan umum akibat


mobilisasi bahan dan peralatan untuk memenuhi kebutuhan perusahaan dan

'--

adanya lubang tambang yang tidak dapat ditutup kembali oleh perusahaan. Hasil
penelitian ini sejalan dengan hasil penelitian Zulkiflimansyah (2007)

yang

menyatakan bahwa pertambangan batu bara membawa dampak negatif


terhadap pencemaran air, erosi dan sedimentasi tanah , Selanjutnya Suhada et
a/. (1995) menyatakan bahwa pertambangan batubara membawa dampak

negatif terhadap lingkungan karena merubah topografi,dan bentang alam serta


meninggalkan lubang-lubang besar bekas galian tambang.
Berdasarkan struktur geologi. bentuk dan karakteristik lapisan batubara
serta lapisan penutupnya (kedalaman tanah penutup) di Kebupaten Kutai
Kartanegara, menunjukkan bahwa metode penambangan batubara yang
memungkinkan dapat diterapkan adalah sistem tam bang terbuka (open pit)
dengan menggunakan peralatan seperti backhoe, dump truck

yang dibantu

dengan bulldozer sebagai alat garu dorong material galian.

Kegiatan

pertambangan yang dilakukan secara terbuka (opened mining) ini, pertama kali
.__.

akan membuka vegetasi/pohon-pohonan , menggali tanah dibawahnya, dan


meninggalkan lubang-lubang besar di permukaan bumi. Untuk memperoleh bijih
tambang, permukaan tanah dikupas dan digali menggunakan alat-alat berat
seperti buldoser dan backhoe yang memberikan peluang yang besar terhadap
munculnya dampak negatif terhadap lingkungan.
Kegiatan penambangan batubara secara terbuka tersebut temyata
berdampak terhadap perubahan bentang alam dari kondisi asalnya. Perubahan

ini terjadi oleh aktivitas pengupasan tanah pucuk (top soif) dan tanah penutup
(sub soif). Pengupasan tanah pucuk dilakukan pada lahan yang potensial untuk

dilakukan penambangan dengan menggunakan bulldozer. Tanah pucuk yang


...._

dikupas sedalam lapisan top soil yaitu sekitar 50 em dari permukaan tanah .
Tanah tersebut selanjutnya diangkut dan ditimbun pada tempat yang telah

"--'

dtentukan (top soil area) dengan menggunakan truck.


Setelah dilakukan pengupasan tanah pucuk, selanjutnya dilakukan

........

pengupasan tanah penutup (overburden I sub soif) yang terletak di atas lapisan
batubara. Apabila terdapat lapisan batuan yang keras pada saat pengupasan
tanah penutup ini, maka pengupasannya dilakukan dengan bantuan peledakan
(blasting) untuk menghancurkan batuan yang keras dan selanjutnya ditimbun

pada tempat penimbunan tanah penutup yang telah ditentukan dan nantinya
akan dikembalikan pada lubang bekas penambangan pada saat kegiatan backfill.
Setelah dilakukan pengupasan tanah pucuk dan tanah penutup, maka

.......

selanjutnya dilakukan kegiatan pembongkaran batubara sesuai dengan rencana


produksi yang telah ditetapkan, kemudian diangkut keluar dari lubang tambang.
Pembongkaran batubara dilakukan dengan contour mining dimana teknik
penggaliannya dimulai dari elevasi paling tinggi ke elevasi paling rendah sampai
pada kedalaman batas penambangan yang telah ditentukan. Adapun rangkaian
penambangan batubara secara umum dapat dilihat seperti Gambar 1 di bawah
ini.

~
lfr
._
_...._

.__,

..
.. J

~/

D.

Revegetation

QIV _ _ /

CJIIV"

Cool Houcng

=-

-..~

Gambar 4. Rangkaian Kegiatan Penambangan Batubara di Kabupaten Kutai


Kartanegara
Berdasarkan rangkaian kegiatan penambangan batubara sebagaimana
diuraikan di atas serta pada Gambar 4, menunjukkan bahwa pembukaan tanah
pucuk dan tanah penutup, serta pembongkaran batubara sangat berpengaruh
terhadap perubahan bentang Jahan dari kondisi aslinya yang terbentuk secara
alami selama ratusan bahkan ribuan tahun yang lalu. Setelah deposit batubara

.........

terangkut keluar, selanjutnya dilakukan reklamasi lahan dengan mengembalikan


tanah pucuk dan tanah penutup dengan cara backfill untuk menutupi lubang

tambang bekas penambangan . Adapun kondisi bentang lahan dari aktivitas


penambangan batubara di Kabupaten Kutai Kartanegara oleh salah satu

..._

perusahaan yang sedang beroperasi seperti pada Gambar 5 dan Gambar 6 .

qj

.__,

Gambar 5. Kondisi Bentang Lahan setelah Dilakukan Penambangan Batubara

.___

........

._,

Gambar 6. Pematangan Bentang Lahan pada Lahan eks tambang batubara


.._,

Kegiatan pertambangan batubara di Kabupaten Kutai Kartanegara yang


secara keseluruhan dilakukan dengan cara tambang terbuka (open pit). Ketika

........

selesai beroperasi, perusahaan tersebut

mening~alkan

lubang-lubang raksasa di

bekas areal pertambangannya. Lubang-lubang itu berpotensi menimbulkan


dampak lingkungan jangka panjang, terutama berkaitan dengan kualitas dan
kuantitas air. Dalam dokumen Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL)
yang dimiliki oleh setiap perusahaan pertambangan batubara, ditekankan bahwa
lubang-lubang tambang yang dihasilkan dari aktivitas penambangan batubara ini
harus ditutup melalui kegiatan reklamasi dan revegetasi lahan. Namun demikian,

....

'-'

'"t'"t

kegiatan reklamasi dan revegetasi lahan tersebut sangat sulit dipenuhi oleh
perusahaan untuk menutup lubang tambangnya 100 % yang disebabkan
kekurangan tanah penutup akibat deposit batubara yang terangkut keluar dari
lubang tambang, jauh lebih besar jika dibandingkan dengan tanah penutup yang
digunakan

untuk

menutup

kembali

lahan

bekas

penambangan.

Untuk

mengetimasi cadangan batubara dan rencana bukaan tanah, berikut ini disajikan
data sekunder salah satu perusahaan yang beroperasi di Kabupaten Kutai
Kartanegara.
........

Tabel 15. Cadangan 8atubara dan Rencana 8ukaan Tanah (Overburden) PT.
Anggana Coal di Kecamatan Loa Kulu dan Kecamatan Sebulu
PIT/Seam

.........

Luas (mz)

Overburden (BCM)

Coal (MT)

42.000,00

919.592,99

61 .759,10

28.000,00

602.960,65

40.548,80

48

61.758,00

1.100.186,08

75.046 ,80

481

22.831 ,00

799.746,60

52.442 ,40

481

45.746,00

1:494.673,50

98.985,00

482

99.300,00

971.254,35

63.982,00

483

40.310 ,00

1.398.114,00

91 .380,00

132.271 ,00

2.723.357,35

185.894,70

46.400,00

972.804,16

64.338,90

98.500,00

1.745.272,32

119.539,20

21 .933,00

1.523. 786,40

44.229,00

85.598,00

1.071 .147,98

72.472,80

10

264.891 ,00

2.361.784,65

162.881 ,70

11

154.771 ,00

1.534.982 ,82

104.420,60

12

238.393,00

2.182.946,40

151 .593,50

1.382.702,00

21 .402.610,25

1.389.515,00

Jumlah

Sumber : PT. Anggana Coal, 2010.


8erdasarkan data ekplorasi seperti di atas, diketahui cadangan batubara
terukur sebesar 1.389.515,00 MT dan dihasilkan overburden (08) sebesar
21 .402.610,25 8CM. Dari data tetsebut, diperkirakan OB yang ada tidak
mencukupi untuk menutup lubang tambang secara keseluruhan , sehingga perlu
mencari tambahan tanah penutup yang berasal dari lahan-lahan lainnya yang
ada di sekitarnya.

4)

Hasil kajian di lapangan menunjukkan bahwa pada umumnya perusahaan


~

pertambangan batubara yang beroperasi di Kabupaten Kutai Kartanegara


meninggalkan

lubang-lubang

tambang

yang

besar

(8.68%).

Mereka

meninggalkan areal bekas tambang tanpa melakukan rehabilitasi dan/atau


reklamasi

lahan,

sehingga

tidak

sejalan

dengan

komitmennya

dalam

pengendalian dampak lingkungan sebagaimana yang tertera dalam dokumen


AMDAL.

.._..

._..

.......

Gambar 7. Salah satu Lubang Besar Bekas Penambangan Batubara yang


belum Direklamasi di Kabupaten Kutai Kartanegara
Lubang-lubang bekas penambangan batubara berpotensi menimbulkan
dampak lingkungan jangka panjang, terutama berkaitan dengan kualitas dan

.__

kuantitas air. Air lubang tambang mengandung berbagai logam berat yang dapat
merembes ke sistem air tanah dan dapat mencemari air permukaan dan air
tanah. Potensi bahaya akibat rembesan ke dalam air tanah seringkali tidak
terpantau

akibat

lemahnya

sistem

pemantauan

perusahaan-perusahaan

pertambangan tersebut. Namun demikian, dengan pemberian koagulan untuk


meningkatkan kualitas air tercemar pada lubang tambang bekas penambangan
batubara, maka lubang-lubang tersebut dapat dimanfaatkan oleh masyarakat
-..

.......

sekitar untuk usaha pembudidayaan ikan dan sarana air irigasi.

40
__.

Keruhnya air sungai Mahakam beserta anak-anak sungainya sudah


.......,

sangat mengkhawatirkan akibat kerusakan lingkungan yang salah satunya


disebabkan oleh kegiatan pertambangan batubara di sekitarnya yang dilakukan
secara terbuka.

Kegiatan pembukaan dan pembersihan lahan tambang serta

aktivitas lainnya seperti pembangunan jaringan jalan tambang, sarana dan


prasarana penunjang lainnya mempercepat aliran permukaan (run-off) yang
membawa material-material atau bahan-bahan pencemar masuk ke dalam badan
air di sungai Mahakam dan anak-anak sungainya serta sumur-sumur penduduk
yang berdekatan dengan areal penambangan pada saat terjadi hujan lebat.
Hasil analisis beberapa par-ameter kualitas air di sekitar perusahaan
"--'

pertambangan batubara PT. Arzara Baraindo Energitama dan PT. Kayan Putra
Utama Coal di Kecamatan T enggarong seberang memperlihatkan data kualitas
air sumur penduduk, Sungai Separi Kiri I (Hulu), Sungai Separi Kiri II (Hulu), dan
Sungai Separi Kiri (Hilir} dengan parameter seperti kekeruhan, TSS, TDS, pH,
COD, BOD, Fe dan mangan telah berada di atas baku mutu lingkungan. Adapun

"--'

hasil analisis parameter kualitas air tersebut seperti pada Tabel14


Tabel16. Hasil Analisis Kualitas Air di Sekitar Lokasi Tambang PT. Arzara
Baraindo Energitama dan PT. Kayan Putra Utama Coal
No

Parameter

Satuan

BML

Pengamatan

FISIK
'-'

oc

Deviasi

27,6

26,65

28,03

30,92

Kekeruhan

NTU

25

29,2

TSS

mg/1

50

15

37,5

1.107,5

1.392,5

TDS

mg/1

1500

75

327 ,5

1.671 ,3

3.093,8

Bau

Tdk
bau

Rasa

Normal

Normal

Normal

Normal

mg/1

6,59,0

5,78

6,50

5,78

Suhu

'--'

....._,

KIM lA
pH

5,52

"t/

'-'

DO

mg/1

5,02

5,03

4,98

BOD

mg/1

2,65

8,58

10,09

COD

mg/1

10

32,13

99,60

157,43

Amonium (NH4l

mg/1

0,5

0,02

0,19

0,24

0,32

Nitrit (N02-)

mg/1

0,01

Ttd

ttd

Ttd

Nitrat (N03-)

mg/1

10

1,40

0,90

1,26

1,27

Kesadahan total

mg/1

500

11,74

Sulfat (S04)

mg/1

400

8,89

34,94

115,60

191,71

Klorida (CI)

mg/1

600

4,42

6,95

1,99

3,18

Besi (Fe)

mg/1

0,3

0,29

3,65

8,35

11,71

Mangan (Mn)

mg/1

0,1

0,48

0,67

4,38

6,73

Seng (Zn)

mg/1

15

0,034

0.011

0,064

0,075

Kadmium (Cd)

mg/1

0,005

Ttd

Ttd

0,002

0,003

Timbal (Pb)

mg/1

0,05

0,003

0.009

ttd

Ttd

Flourida (F)

mg/1

1,5

0,069

0,256

0,325

0,465

Detergen

mg/1

0,5

0,013

Ttd

ttd

Ttd

BIOLOGI

mg/1

'-'

'--"

Total Coliform

MPN/10
Oml

so

Coli Fecal

MPN/10
Oml

Sumber
........

:Hasil analisis Laboratorium


Samarinda, 201 0

Budidaya

Perairan

(FPK)

Unmul

Keterangan : ttd = tidak terdeteksi


(1) Air sumur penduduk di desa Mulawarman, Kec Tenggarong
Seberang
(2) Sungai Separi Kiri Hulu I
(3) Sungai Separi Kiri Hulu II
(4) Sungaoi separi Kiri (Hilir)

'--"

'-'

'"tO

Pada Tabel 16 di atas, terlihat bahwa beberapa parameter kualitas air


pada beberapa titik pengamatan telah berada di atas baku mutu lingkungan.
Tingkat kekeruhan air terlihat tinggi pada salah satu sumur penduduk di desa
'-'

Mulawarman. Sedangkan untuk parameter TSS dan TDS berada di atas baku
mutu lingkungan pada lokasi pengamatan di sungai Separi Kiri Hulu II dan
Sungai Separi Kiri Hilir yang merupakan lokasi dekat penambangan dan
pengolahan salah satu perusahaan batubara. Sementara parameter pH ,
kandungan besi, dan mangan terlihat tinggi pada semua titik pengamatan.
Tingginya kandungan bahan-bahan pencemaran air di lokasi kajian diakibatkan
oleh aktivitas penambangan dan pengolahan batubara (proses pencucian
batubara) dimana material-material bahan pencemar terbawa oleh air limpasan/
aliran permukaan (surface run-off) ke bagian yang lebih rendah dan masuk ke
badan air. Hasil pengamatan lapangan, menunjukkan bahwa salah satu sumur
penduduk mengalami tingkat kekeruhan air yang cukup tinggi yaitu mencapai
nilai 29,2 NTU yang melebihi dari batas ambang baku mutu lingkungan.
Total Suspention Solid (TSS) atau total padatan tersuspensi merupakan

padatan yang berkeruan < 1 f.Jm yang menyebabkan terjadinya kekeruhan pada
air. Padatan ini tidak terlarut dan tidak dapat mengendap secara langsung.
Timbulnya padatan tersuspensi dalam badan air adalah adanya gerakan-gerakan
air sehingga terjadi adukan Lumpur halus serta terkikisnya tanah akibat gerakan
tersebut.

Hasil pengukuran total padatan tersuspensi pada beberapa titik

pengambilan

sampel di lokasi kajian

seperti

pada Tabel

16 di atas

memperlihatkan nilai di atas batas ambang baku mutu lingkungan oleh aktivitas
pertambangan dan pengolahannya yang ada di sekitarnya. Kandungan total
___.

padatan tersuspensi (TSS) di sungai Separi Kiri Hulu 2 sebesar 1.107,50 mg/1
dan sungai Separi Kiri Hilir sebesar 1.392,50 mg/1. Nilai ini cukup jauh melebihi
jika dibandingkan dengan baku mutu lingkungan untuk TSS yang hanya sebesar
50 mg/1 (Permen No. 82 tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan

'-"

Pengendalian Kualitas Air Kelas I dan II)


Total Dissolved Solid (TDS) merupakan padatan terlarut yang mempunyai

........

ukuran lebih kecil dari padatan tersuspensi yang berkuruan < 1o.s mm termasuk
keloid yang berkuruan antara 106

103 mm. Sumber TDS umumnya berasal

dari bahan-bahan an-organik dan organic berupa ion yang terdapat pada
perairan.

Hasil pengukuran total padatan terlarut (TDS) dilokasi kajian

memperlihatkan sungai-sungai yang memiliki nilai TDS jauh melebihi batas

I..

....

4~

ambang baku mutu lingkungan. Total padatan terlarut pada sungai Separi Kiri
Hulu II sebesar 1.671 ,25 mg/1 dan sungai Separi Kiri Hilir sebesar 3.093,75 mg/1
sementara batas baku mutu lingkungan untu TDS sebesar 1000 mg/1 air.
Biochemical Oxygen Demand (BOD) merupakan jumlah oksigen yang

dibutuhkan oleh mikroorganisme dalam proses dekomposisi bahan organik pada


kondisi aerobik (stabil). Nilai BOD di dalam air merupakan indikator jumlah
oksigen terlarut yang akan hilang selama asimilasi biologis polutan organik
secara alamiah atau merupakan gambaran jumlah bahan organik mudah terurai
(biodegradable organics) yang ada di perairan. Nilai BOD terukur pada beberapa

titik pengambilan sample di lokasi kajian menunjukkan nilai yang cukup tinggi di
atas baku mutu lingkungan. Hal ini terlihat pada sungai Separi Kiri Hulu II
memiliki nilai BOD sebesar 8,58 mg/1 dan di sungai Separi Kiri Hilir sebesar 10,09
mg/1. Nilai ini di atas dari baku mutu yaitu sebesar 2 mg/1 air. Hal yang sama
dengan nilai Chemical Oxygen Demand (COD) di sungai Separi Kiri Hulu II
sebesar 32,13 mg/1 dan sungai Separi Kiri Hilir sebesar 157,43 mg/1, serta di
sumur penduduk dengan nilai COD sebesar 32,13 mg/1. Nilai COD ini telah
melebihi batas baku mutu lingkungan yaitu sebesar 10 mg/1 air. Biochemical
Oxygen

Demand

merupakan

jumlah

oksigen

yang

diperlukan

untuk

berlangsungnya proses kimia dalam perairan atau jumlah oksigen yang


dibutuhkan untuk mengoksidasi bahan organik secara kimiawi baik yang bias
didegradasi secara biologis (biodegradable) maupun yang tidak bias terdegradasi
(non biodegradable).

Logam mangan (Mn) dan besi (Fe) merupakan unsur yang terkandung
dalam batubara yang dihasilkan oleh proses ekstraksi dan masuk ke lingkungan.
Kandungan Mn dan Fe yang tinggi menyebabkan tingginya tingkat kemasaman
lingkungan. Kandungan Mn dalam air tidak boleh melebih dari 0,1 mg/1 dan Mn
lebih kecil dari 0,3 mg/1. Hasil pengukuran Fe dan Mn di lokasi kajian
memperlihatkan kedua nilai unsur tersebut di atas baku mutu lingkungan. Di
sungai Separi Kiri Hulu II 8,53 mg/1 dan 11 ,71 mg/1, sedangkan di sungai Separi
Kiri Hilir masing-masing sebesar 4,38 mg/1 dan 6,73 mg/1.
Selain menurunnya kualitas air, dampak aktifitas pertambangan juga
menurunkan

kualitas udara ambien. Penurunan kualitas udara ambien ini,

disebabkan oleh pembongkaran batubara dan mobilitas pengangkutan batubara


dan peratalan dari dalam ke luar lokasi penambangan. Dampak aktivitas
penambangan batubara terhadap penurunan kualitas udara dihitung berdasarkan

........

..._ .

:>U

jumlah bahan bakar minyak (BBM) yang digunakan oleh kendaraan perusahaan
yang beroperasi dalam setiap hari. Untuk memudahkan perhitungan, diambil
salah satu contoh perusahaan batubara yang beroperasi di Kecamatan Loa Kulu
yaitu PT. Putra Dewa Jaya, dengan kebutuhan jumlah kendaraan dan bahan
bakar seperti pada Tabel 17 berikut :
Tabel17. Jumlah Kendaraan dan Kebutuhan Bahan Bakar Minyak (BBM) PT.
Putra Dewa Jaya
Kebutuhan Kendaraan dan BBM
Nama Alat

No.

Kendaraan

BBM

BBM

(Unit)

(liter/Bulan)

(Liter/Hari)

Excavator

16.280

576

Bulldozer

12.240

408

Wheel loader

7.200

240

Grader

5.760

192

Dump Truck

24

2.280

160

Compactor

10.080

336

Fuel Truck

2.880

96

Water Truck

2.880

96

Mobil Karyawan

9.600

320

10

Mobil Operasional

12.000

400

11

Diesel Genset

2.280

160

12

Pompa

2.880

96

41

83.840

3.080

Jumlah:
Sumber : Putra Dewa Jaya, 2010.

Menurut Dewerkgroup Wegverkeer (1970) dalam Rau J.G dan D.c.


Wooten (1980) bahwa penggunaan bahan bakar solar sebanyak 1 ton (1000 liter

=0,79 ton) akan menghasilkan emisi gas sebanyak:


~

S02

= .:!: 19,0 kg/ton

N02

CO

. 11,0 kg/ton
. 34,5 kg/ton

= .:!:

19,0 X 106 mg/ton

.
= .

11,0 x 106 mg/ton

34,5 x 106 mg/ton

Jika diasumsikan bahan bakar solar yang digunakan 1.500 liter/hari atau
1,5 ton/hari, maka emisi gas buang yang akan dihasilkan sebanyak :

...

S02

= .:!: 19,0 kg/ton

N02

1,5 kg/hari = 28,5 kg/hari = .:!: 28,50 X 106 mg/hari

. 11,0 kg/ton x 1,5 kg/hari = 16,5 kg/hari

16,50 x 106 mg/hari

)1

CO

= 34,5kg/tonx1 ,5kg/hari=51,75kg/hari= 51,75x106 mg/hari


Jika mobilisasi peralatan melalui jalur-jalur pengangkutan sepanjang 10

km (10.000 meter) dengan sebaran gas kiri kanan jalan dengan jarak masingmasing 100m dan tinggi kolom udara 100m (volume kolam udara = 1 x 106 m3 ),
maka gas buang yang dihasilkan kendaraan pengangkut adalah sebagai berikut :
S02

= 28,50

106 mg/1

106 m3

= 28,50 mg/m 3

N02

= 16,50 X 106 mg/1

106 m3

= 16,50 mg/m 3

CO

= 51 ,75 x 106 mgt 1x 106 m3

=51 ,75 mg/m 3

Apabila dibandingkan dengan baku mutu lingkungan untuk masingmasing gas tersebut yaitu sekitar 900 1Jm/Nm3 (S02), 400 1Jm/Nm3 (N02}, dan
30.000 1Jm/Nm3 (CO) menunjukkan bahwa kadar pencemaran udara di lokasi
kajian cukup tinggi. Selain disebabkan oleh pembongkaran batubara dan
mobilisasi kendaraan , penurunan kualitas udara ambient juga disebabkan oleh
tingginya kandungan debu di udara. Untuk menghitung kandungan debu di udara
menggunakan rumus sebagai berikut :

Eu:;:: 20,77 (S/12)(V/48)(W/3) 07 (N/4)0 5 (D/365)


.........

Dimana:

Eu

= Jumlah debu per panjang jalan (kg/km)

= silt content (%)

= Kecepatan kendaraan

= Berat kendaraan (ton)

= Jumlah roda kendaraan

= Jumlah hari tidak hujan

(km~am)

Diketahui:
,__..,

Kecepatan alat pengangkut (V)

Berat alat pengangkut dan muatan (W) = 85 ton

Jumlah roda kendaraan pengangkut (N) = 22 buah

Silt content (S) untuk jalan diperkeras

= 10 %

Jumlah hari tidak hujan (365- 215)

= 150 hari

= 20 km/jam

Maka jumlah debu yang dihasilkan oleh bergeraknya satu lintasan kendaraan
pada jalan yang diperkeras adalah :

Eu = 20,77 (10/12} (20/48) (85/3) 0 7 (8/4)0 5 (150/365)


= 20,77 (0,83) (0,42) (10,39) (1,41) (0,41)
..__,

= 43,49 kg/km

:u.
Jarak angkut dari lokasi tambang menuju pelabuhan menempuh jarak
sejauh . 10 km dengan 2 trip/hari, maka jumlah debu yang dihasilkan sebesar :
Eu

= 43,49 kg/hari x 2 trip x 10 km

= 869,8 kg/hari
Jika sebaran gas kiri kanan jalan dengan jarak masing-masing 100 m dan tinggi
kolom udara 100 m , maka :
volume kolom udara

=10.000 m x 200m x 100m

=200 x 106 m3

Sehingga kadar debu di udara (Eu) sebesar :


Eu

=869,8 kg/hari
200 x 106 m3

= 869,8 x 106 mg/hari


200 x 106 m3

= 4,349 mglm

I hari

Jika dibandingkan dengan nilai baku mutu lingkungan untuk sebaran


debu di udara, menunjukkan bahwa aktivitas pengangkutan material batubara
yang melewati jalan tambang (hauling road) berada di atas batas ambang baku
mutu dimana batas ambang baku mutu sebaran udara berdasarkan Peraturan

Pemerintah nomor 41 tahun 1999 sebesar 0,23 mg/m 3 , sementara sebaran


udara di lokasi penambangan PT. Putra Dewa Jaya mencapai nilai 4,349
mg/m 3/hari.
Sebagai perbandingan pengambilan sampel kualitas udara ambien pada
lokasi yang belum terjama oleh aktivitas pertambangan batubara oleh PT. Putra
Dewa Jaya di Kecamatan Loa Kulu, memperlihatkan bahwa semua parameter
kualitas udara ambien masih berada di bawah baku mutu lingkungan. Adapun
data hasil pengamatan adalah sebagai berikut :
Tabel18. Kualitas Udara Ambien di Sekitar Lokasi Pertambangan Batubara PT.
Putra Dewa Jaya di Kutai Kartanegara

Parameter
Sulfur Dioksida (S02)

Satuan
3

1JQ/Nm

Nitrogen Dioksida (N02)

1Jg/Nm

Karbon Monoksida (CO)

1Jg/Nm

Debu

mglm"

Sumber

Baku Mutu

Lokasi Pengamatan

900

Ttd

0,09

400

9,36

69,93

30.000

Ttd

58

0,23

0,09

0,19

: Balai Riset dan Standarisasi lndustri Samarinda, Kalimantan Timur,


2008
Keterangan : ttd = tidak terdeteksi

Jj

Dampak terhadap kebisingan merupakan dampak negatif langsung dari


aktivitas pertambangan batubara dengan menggunakan kendaraan pengangkut
yang beroperasi baik pada tahap persiapan, konstruksi, operasi maupun pada
tahap pasca operasi. Kendaraan perusahaan yang lalu-lalang akan menimbulkan
kebisingan terhadap para

peke~a

(karyawan perusahaan) dan masyarakat

sekitar.
Kebisingan adalah bunyi atau suara yang tidak dikehendaki dan dapat
mengganggu kesehatan dan kenyamanan lingkungan yang dinyatakan dalam
satuan desibel (dB). Kebisingan juga dapat didefinisikan sebagai bunyi yang
tidak disukai, suara yang mengganggu atau bunyi yang menjengkelkan. Sumber
'

'

kebisingan dapat berasal

dari sumber bergerak maupun tidak bergerak.

Umumnya sumber kebisingan dari aktivitas pertambangan batubara berasal dari


penggunaan alat-alat pengangkut dan Dalam kajian ini, pengamatan terhadap
kebisingan dilakukan pada beberapa titik yaitu di sekitar PIT tambang, pos
security, dan permukiman penduduk di desa Mulawarman dan desa Bhuana
Jaya pada areal penambangan batubara PT. Anggana Coal di Kecamatan
Tenggarong, Kabupaten Kutai Kartanegara. Hasil pengamatan disajikan seperti
pada Tabel19.
Tabel19. Hasil Pengamatan Tingkat Kebisingan Sesaat di sekitar Lokasi
Kegiatan Tambang Batubara PT. Anggana Coal
Lokasi Pengamatan
Parameter

lntensitas Kebisingan

Baku Mutu

55*

1*

2**

3-

54 ,80

57,50

59,70

85**
Keterangan :
* Kepmen LH. No. 48 Tahun 1999 (Permukimah)
..._

** KepMennaker NO. 51 tahun 1999 (Lingkungan Kerja)


Lokasi 1 : Permukiman Penduduk RT 2 Dusun Ngadang, Desa Beloro
Lokasi 2 : PIT Tambang

'---

Lokasi 3: Jalan Tambang

Berdasarkan hasil pengamatan tingkat kebisingan seperti tabel 17 di atas,


menunjukkan bahwa pada titik-titik lokasi pengamatan di sekitar lokasi

..._

54

pertambangan batubara PT. Anggana Coal, nilai kebisingan masih berada di


bawah batas ambang baku mutu lingkungan, kecuali di lokasi pit dan sekitar jalan
tambang.
Untuk mengetahui dampak penambangan batubara terhadap keberadaan
vegetasi (flora darat) dan satwa (fauna) liar dilakukan kajian pada salah satu
perusahaan batubara yang beroperasi di Kabupaten Kutai Kartanegara yaitu PT.
Anggana Coal yang beroperasi di Kecamatan Loa Kulu. Pengamatan vegetasi
dilakukan pada areal yang belum terganggu oleh aktivitas pertambangan,
sedangkan pengamatan fauna liar dilakukan dengan cara menghimpun informasi
dari masyarakat setempat.
Hasil kajian menunjukkan bahwa kondisi vegetasi saat ini merupakan
kawasan hutan alam yang tidak terbina berupa hutan sekunder dan semak
belukar yang merupakan kawasan budidaya non kehutanan (KBNK) berdasarkan
RTRW Provinsi Kalimantan Timur tahun 1999, sehingga memungkinkan untuk
ditambang. Beberapa vegetasi cepat tumbuh yang ditemukan seperti

Laban

(Vitex pubesscen), puspa (Schima wallihcit) , dan Mahang (Macaranga sp.).

Penentuan daerah vegetasi dilakukan secara purposive pada kawasan studi.


Pengumpulan data dilakukan dengan pengamatan langsung di lapangan dengan
metode kuadran. Hasil inventarisasi jenis vegetasi yang ada selanjutnya dihitung
tingkat kerapatan, frekuensi , dan dominansi setiap jenis vegetasi yang ada. Hasil
analisis mengenai vegetasi di lokasi kajian disajikan seperti pada Tabel18.
Tabel 20. Hasil Perhitungan Nilai Penting Jenis Vegetasi (Flora Darat) di sekitar
Areal Pertambangan Batubara PT. Anggana Coal di Kecamatan Loa
Kulu
Nama Vegetasi

KR

FR

DR

NPJ

(%)

(%)

(%)

(%)

No.
Daerah

'--'

Botanis

Bengkal

Neulea sp.

6,38

4,55

7,23

18,16

Terap

Arthocarpus sp.

8,51

9,09

6,12

23,72

Mahang

Macaranga triloba

12,77

13,64

8,45

34,85

Sirih Hutan

Piper adumcum

12,77

9,09

5,00

26,86

Laban

Vitex pubesscen

17,02

18,18

29,47

64,67

Ficus

Ficus sp.

8,51

9,09

10,47

28,08

,),)

Puspa

Schima wallici

23,40

18,18

10,56

52,15

Anggrung

Trema orienta/is

6,38

9,09

15,71

31 ,19

Pulai

Alostonia sp.

4,26

9,09

6,98

20,33

100,00

100,00

100,00

100,00

Jumlah Total:

Keterangan : KR =Kerapatan Relatif, FR =Frekuensi Relatif, DR


Relatif, NPJ =Nilai Penting Jenis

=Dommans1

Berdasarkan hasil analisis di atas, memperlihatkan bahwa jenis vegetasi


di lokasi kajian didominasi oleh jenis Vitex pubesscen yaitu sebesar 64,67 %,
disusul oleh jenis Schima wallici sebesar 51,15 %.
Untuk satwa (fauna) liar, dianalisis fauna-fauna yang ada di sekitar
kawasan pertambangan batubara seperti mamalia, reptilia, amphibia, dan aves.
__..

Sebagaimana diketahui bahwa keberadaan satwa liar ini memegang peran


penting terhadap kawasan hutan terutama perannya sebagai penyebar biji,
mengadakan penyerbukan tanaman dan pengurai bahan-bahan organik. Fauna
liar juga ini memegang peran penting secara ekonomis terutama dalam
peningkatan kesejahteraan masyarakat sekitar. Kawasan hutan

merupakan

tempat hidup dan berkembang biak bagi banyak satwa liar yang ada di
dalamnya. Kegiatan pembukaan yang didahului pembersihan lahan untuk
aktivitas pertambangan batubara

memberikan dampak negatif terhadap

beberapa jenis satwa liar yang ada, karena dengan rusaknya atau hilangnya
fungsi hutan sebagai habitat satwa-satwa tersebut akan berpengaruh terhadap
kelangsungan hidupnya sehingga sehingga satwa yang ada akan mengadakan
migrasi ke lokasi lainnya atau punah. Beberapa satwa yang teramcam
kepunahannya yang ditemukan di lokasi kajian seperti pada Tabel19
Tabel21 . Jenis Satwa yang Terdapat di Sekitar Lokasi Pertambangan Batubara
PT. Anggana Coal
Nama Daerah

No.
A. Insecta

.........

........

Kupu-Kupu

Jangkrik

Kumbang

Lebah

Belalang

Nama Latin

.JO

B. Aves

.._.

Pipit

Kacer

Elang

Bubut

Punai

Burung Gereja

Cerucuk

Murai

Burung Madu

10

Blekok Sawah

11

Kuntul

12

Kareo Padi

C. Reptilia

.........

Biawak

UlarSawah

Kadal

Kura-Kura

D.Amphibi
..........

Kodok

E. Mamalia

Kancil

Landak

Tupai

Tikus

Babi Hutan

Monyet

Aktivitas pertambangan batubara juga berdampak terhadap peningkatan


laju erosi

tanah dan sedimentasi pada sempadan dan muara-muara sungai.

Kejadian erosi merupakan dampak tidak langsung dari aktivitas pertambangan


batubara melainkan dampak dari pembersihan lahan untuk bukaan tambang dan
pembangunan fasilitas tambang lainnya seperti pembangunan sarana dan
prasarana

-..,

........

pendukung

seperti

perkantoran,

permukiman

karyawan,

:>I

pembangunan sarana BBM, genset, gudang bahan peledak dll, serta pembukaan
.._,

jalan tambang .
Tanah yang terbuka akan sangat peka dengan erosi yang pada akhirnya
membawa material-material yang akan di endapkan pada sempadan dan muara
sungai. Apalagi dengan intensitas curah hujan yang tinggi di Kabupaten Kutai
Kartanegara akan mempercepat laju aliran permukaan pada lahan yang tidak
tertutup vegetasi karena sudah dibuka untuk kegiatan pertambangan.
Erosi terjadi karena adanya pengikisan permukaan tanah oleh aliran
permukaan.Lapisan yang tererosi merupakan material yang telah mengalami
pelapukan . Untuk mengetahui besarnya erosi yang terjadi, dilakukan kajian pada
salah satu perusahaan yaitu PT. Anggana Coal yang beroperasi di Kecamatan
Loa Kulu, Kabupaten Kutai Kartanegara. Pendugaan besarnya erosi dihitung
dengan menggunakan persamaan USLE (Universal Soil Loss Equation) oleh
Wischmeier dan Smith (1978) dengan rumus :
A= R . K . L . 5. C. P

.......

Dimana :

..__.

=Nilai duga besarnya erosi tanah yang terjadi (tonlha/tahun)

= Faktor erosivitas curah hujan

=Faktor erodibilitas tanah


=Faktor panjang lereng
=Faktor kemiringan lereng

= Faktor penutupan lahan oleh vegetasi

=Faktor perlakuan konservasi tanah

Untuk menghitung berasnya erosivitas curah hujan digunakan rumus :


R = 0,41 x H109 dimana H

= curah

hujan rata-rata tahunan di wilayah studi.

Diketahui curah hujan rata-rata tahunan (R) di wilayah studi sebesar 2.039,35
mm/tahun, maka nilai erosivitas curah hujan sebesar :
R = 0,41 x H1 09
;; 0,41 X (2.039,35 1 09

=0,41 X 4.048,98

=1.660,08
Faktor erodibilitaslkepekaan tanah terhadap erosi (K) dihitung dengan
menggunakan persamaan :
100K

=2,7132 M114 (10-4) (12- a)+ 3,25 (b- 2) + 2,5 (c- 3)

Dimana :

......,

;)lS

M = persen fraksi pasir halus (32,95 %) , debu (22,80 %) dan fiat (37,50 %)
__,

a = kadar bahan organik (1 ,724 x C-organik) dimana C-organik = 1,35%


b = kode struktur tanah. Yaitu gum pal membulat (3)
c = Nilai permeabilitas tanah. Yaitu agak cepat (0,50 em/jam (2)
Sehingga:

=2,7132 X {(32,95% + 22,80 %) X (100%- 37,50 %)}114 X (10

100 K

){12-

(1 ,724 X 1,35)} + 3,25 (3- 2) + 2,5 (2- 3)


100 K = (2,7132

10.914,97 X 104

9,67) + 3,25 + (-2,5)

100 K = 33,85 + 3,25 + (-2,5)


100 K

= 29,39

=29,39
100

K = 0,29 x 1,29 (faktor konversi)

= 0,38

Adapun faktor panjang lereng (L) dan kemiringan lereng (S) dapat
dihitung bersamaan yang merupakan faktor topografi (LS) dengan persamaan :
LS

=v

X { 0,0138 + (0,00965

s) + (0,00138

S 2)

Dimana :
X

=panjang lereng =37 m

S = kemiringan lereng = 2 %
Sehingga :
LS=v'~3=7~{o~.~01~3~8-+~(7
0,7
00~9~67
5-x~27)-+~(o~.~oo~17
38~x~22~)}

LS = v 37 { 0,0138 + 0.0193 + 0.00552}


LS

=.J

37 (0.03862)

LS = v 1,42894
LS

=1,19
Mengingat lahan telah dibersihkan dari vegetasi untuk segera ditambang,

maka nilai faktor pengelolaan tanaman (C) sebesar 1 (tanah terbuka) dan faktor
.._

konservasi tanah (P) sebesar 1, sehingga besar erosi yang terjadi dapat diduga :
A =

R . K . L . S. C. P

= (1 .660,08) (0,38) (1 ,19) (1) (1)

= 750,69 ton/ha/tahun

Berdasarkan hasil perhitungan erosi di atas, menunjukkan bahwa tingkat


kejadian erosi yang terjadi di sekitar lokasi pertambangan batubara tersebut

:J'J

cukup tinggi yaitu mencapai 750,69 ton/ha/tahun. Hal ini melebihi dari tingkat
bahaya erosi (TBE) yang diperkenankan yaitu antara 12- 15 ton/ha/tahun.
Kegiatan

pembersihan

lahan

tambang

mengakibatkan

persentase

penutupan lahan tambang berkurang menjadi < 30 %. Diketahui bahwa jika


persentase penutupan lahan berkurang < 30 %, maka nilai koefisien kekasaran
manning (n) menjadi 0,2 dari 0,8 jika persentase penutupan lahan masih > 70 %.
Jika luasan tam bang yang akan dibuka sekitar 10 ha dengan tingkat kemiringan
lerng sekitar 8 %, maka nilai SDR (sediment delivery ratio) atau nisbah
pelepasan sediment dapat dihitung sebagai berikut :
SDR

=S

2018

x { 1 - 0,8683 ( A 0

)}

0,8683 (A0 2016 )

2 ( S + 50.n)
Di mana :
A = Luas areal (ha)

=kemiringan lereng rataan permukaan (%)

=koefisien kekasaran manning

Sehingga:
SDR

=2

x { 1 - 0,8683 (10-0 2018 )

+ 0,8683 ( 100 2018 )

2 ( 2 + 50 . 0,2)

= 0,58
.........

Hasil pendugaan erosi akibat pembersihan lahan tambang

diketahui

sebesar 750,69 ton/ha/tahun dan hasil perkiraan nilai SDR (sediment delivery

ratio) sebesar 0,58, maka beban sedimen potensial yang akan dihasilkan
sebesar:
Beban Sedimen

=0,58 x 750,69 ton/ha/tahun

=435,40 ton/ha/tahun
Berdasarkan hasil analisis di atas menunjukkan bahwa nilai erosi dan
sedimentasi cukup besar akibat pembukaan lahan untuk kegiatan pertambangan
batubara jika lahan masih dalam keadaan terbuka tanpa vegetasi penutup.
Untuk memperbaiki kondisi lahan, maka perusahaan mengadakan reklamasi dan
revegetasi lahan. Kegiatan reklamasi dan revetasi lahan ini akan memberikan

..__.

dampak positif terhadap kondisi populasi vegetasi penutup lahan yang juga
berpengaruh terhadap penurunan tingkat bahaya erosi dan sedimentasi.
Kegiatan reklamasi dan revegetasi lahan biasanya didahului dengan pematangan
lahan, yaitu mengembalikan tanah pucuk (top soil) dan tanah penutup (sub soil)
pada lubang bekas penambangan dengan metode contouring. Selanjutnya tanah

oU
diperkaya dengan pemberian pupuk baik pupuk organik maupun pupuk
._;

anorganik untuk memacu pertumbuhan awal tanaman. Kegiatan ini diharapkan


dapat mengembalikan fungsi lahan sebagai kawasan hutan yang salah satu
fungsinya dalam mengurangi laju erosi disamping sebagai habitat yang baik bagi
satwa-satwa yang ada.

Gambar 8. Kegiatan Reklamasi dan Revegetasi Lahan Pasca Tambang di


Kabupaten Kutai Kartanegara

Gambar di atas merupakan salah satu kegiatan reklamasi dan revegetasi


lahan pasca tambang oleh salah satu perusahaan yang beroperasi di Kabupaten
Kutai Kartanegara. Jika kegiatan reklamasi dilakukan dengan pembuatan teras

= 0,04) yang selanjutnya ditanami dengan semak belukar


rumput-rumputan yang cepat tumbuh (faktor C = 0,3), maka erosi tanah

dengan baik (faktor P


atau

dapat dikurangi sebesar :


A =

R . K . L . S. C. P

= (1 .660,08) (0,38) (1 '19) (0,3) (0,04)

= 9,01 ton/ha/tahun
Dampak penurunan kesuburan tanah oleh aktivitas pertambangan
batubara terjadi pada kegiatan pengupasan tanah pucuk (top soil) dan tanah
penutup (sub soil/overburden). Pengupasan tanah pucuk dan tanah penutup
akan merubah sifat-sifat tanah terutama sifat fisik tanah dimana susunan tanah
yang terbentuk secara alamiah dengan lapisan-lapisan yang tertata rapi dari
lapisan atas ke lapisan bawah akan terganggu dan terbongkar akibat
pengupasan tanah tersebut. T anah yang telah dikupas, selanjutnya akan

01

ditranslokasi pada tempat yang telah ditentukan di mana tanah pucuk dipisahkan
__.

dengan tanah penutup, Setelah proses pembongkaran deposit batubara, maka


tanah pucuk dan tanah penutup dikembalikan ke lubang tambang dengan cara
backfilling. Waktu pengembalian tanah ke lubang tambang membutuhkan waktu

yang lebih lama tergantung pada kecepatan proses penambangan berlangsung.


Tanah pucuk dan tanah penutup yang telah ditimbun atau telah
..........

dikembalikan ke lubang tambang , sangat rentang terhadap perubahan kesuburan


tanah terutama kesuburan kimia dan biologi akibat tanah tersebut telah rusak
karena dibongkar untuk mengambil deposit batubara yang ada di bawahnya.
Curah hujan yang tinggi, akan memberikan pengaruh yang besar terhadap
kandungan unsur hara yang terdapat di dalamnya, sebab akan

te~adi

pencucian

unsur hara, sehingga tanah dapat kekurangan unsur hara yang dibutuhkan
tamanan pada saat dilakukan revegetasi tanaman.
Pengamatan tingkat kesuburan tanah dilakukan di areal pertambangan
batubara PT. Kayan Putra Utama Coal di Kecamatan Tenggarong Seberang.
Hasil pengamatan menunjukkan bahwa secara umum status kesuburan tanah
berada pada status kesuburan buruk sampai sangat buruk. Yang dikaji dalam
penelitian ini adalah permeabilitas tanah, kemasaman tanah (pH tanah),
Kapasitas Tukar Kation (KTK), dan Kandungan hara Nitrogen, Fospor dan
._,

Kalium .
Permeabilitas tanah menunjukkan kemampuan tanah dalam melewatkan
air. Sifat-sifat tanah yang sangat besar pengaruhnya terhadap permeabilitas
tanah adalah tekstur, struktur, bobot isi tanah (bulk density) dan kandungan
mineral liat dan bahan organik. Hasil analisis terhadap permeabilitas tanah di
lokasi kajian menunjukkan permeabilitas tanah umumnya berkisar dari kelas
sedang sampai cepat dengan nilai sebesar 0,06 - 1,50

cm~am .

Tinginya

permeabilitas tanah di sekitar areal pertambangan batubara tersebut disebabkan


tanah telah terbongkar secara fisik sehingga mengurangi kemampuan tanah
untuk menghambat aliran air masuk ke dalam tanah. Kondisi ini sangat
berpengaruh terhadap ketersediaan air bagi tanaman, dimana air akan cepat
hilang dari lokasi perakaran sehingga tanaman rentan terhadap kekurangan air.
Permeabilitas tanah yang tinggi ini juga akan berpengaruh terhadap ketersediaan
unsur hara di sekitar perakaran tanaman, sebab dengan laju aliran air masuk
kedalam tanah yang cepat, akan memudahkan unsur hara tersedia tercuci dan
menjauhi areal perakaran tanaman .

......

OL;

Salah satu sifat kimia tanah yang berperan penting dalam menentukan
._,

status kesuburan tanah adalah pH. pH tanah menunjukkan tingkat keasaman


dan kebasaan suatu tanah atau banyaknya konsentrasi ion hidrogen yang
terdapat dalam larutan tanah. Tingkat kemasaman tanah dicirikan oleh
konsentrasi ion W dan OH- dalam larutan tanah. Tanah dengan kandungan ion
H+ tinggi dalam larutan tanah dikategorikan sebagai tanah yang masam,
sebaliknya jikan kandungan ion OH- yang tinggi dikategorikan sebagai tanah
basa.
pH

tanah

sangat

berpengaruh

terhadap

pertumbuhan tanaman,.

Umumnya tanaman dapat tumbuh dengan baik pada tanah dengan pH sekitar
netral (6,5 - 7,5). Namun pada tanaman-tanaman tertentu ada yang lebih
menyukai tanph yang bereaksi masam atau basa. Berdasarkan hasil analisis
tanah di lokasi kajian menunjukkan tingkat kemasaman tanah umumnya berada
pada status masam sampai agak masam. Hasil analisis pH tanah seperti pada
Tabel22
Tabel22. Hasil Analisis pH tanah di Lokasi Kajian
No. Sampel

Kedalaman (em)

pH Tanah (H20)

P1

0 - 30

5,22

Masam

30-60

5,26

Masam

0-30

6,81

Netral

30-60

5,45

Masam

0-30

4,30

Sangat masam

30-60

3,98

Sangat masam

P2

f-- -

P3

Status

Keterangan :
P1 = PIT Tambang PT. Kayan Putra Utama Coal
P2 Sekitar Jalan Tambang
P3 =Lokasi ReklamasiTambang

Kapasitas Tukar Kation (KTK) merupakan gambaran dari kemampuan


tanah mempertukarkan kation dalam tanah . KTK ini merupakan salah satu sifat
kimia tanah yang sangat besar petannya dalam kesuburan tanah . Tanah dengan
~

nilai KTK tinggi merupakan parameter untuk menilai bahwa tanah tersebut
memiliki kemampuan untuk menjerap dan menyediakan unsur hara yang lebih

pj

baik pada tanaman dibandingkan dengan nilai KTK yang rendah . Pada tanah
dengan KTK yang tinggi didominasi oleh kation-kation basa seperti Ca, Mg, K,
dan Na di mana kation-kation ini mampu dipertukarkan dengan unsur-unsur hara
yang dibutuhkan oleh tanaman karena larut dalam air dan dapat tersedia dan
diserap oleh tanaman.
Hasil pengukuran KTK tanah di lokasi kajian menunjukkan nilai KTK yang
rendah sampai sangat rendah dengan nilai berkisar antara 6,49- 17,71 me/100
g tanah. Hasil analisis seperti pada Tabel23.
Tabel23. Kapasitas Tukar Kation (KTK) di sekitar Lokasi Pertambangan
Batubara PT. Kayan Putra Utama Coal
No. Sampel

Kedalaman (em)

KTK (me/100 g)

P1

0-30

9,33

Rendah

30-60

7,95

Rendah

0 - 30

3,33

Sangat Rendah

30-60

7,32

Rendah

0-30

17,71

Rendah

30 - 60

16,72

Rendah

P2

P3

Status

Keterangan :
P1 =PIT Tambang PT. Kayan Putra Utama Coal

=Sekitar Jalan Tambang


P3 =Lokasi Reklamasi Tambang

P2

Nitrogen, fosfor, dan kalium merupakan unsur hara yang sangat besar
peranannya bagi pertumbuhan tanaman baik pertumbuhan vegetatif maupun
generatif. Ketiga unsur haran ini dibutuhkan oleh tanaman dalam jumlah yang
besar dan jika kekurangan salah satunya, akan menimbulkan dampak defisiensi
hara bagi tanaman. Oleh karena itu, ketiga unsur hara tersebut harus tersedia di
dalam tanah untuk menunjang pertumbuhan tanaman budidaya dengan baik
terutama pada saat dilakukan kegiatan revegetasi kembali lahan-lahan pasca
tam bang.
Beberapa hasil penelitian dilaporkan bahwa, ketiga unsur hara disebutkan

di atas. tidak atau sedikit tersedia

pada tanah-tanah bekas penambangan

batubara. Hal ini disebabkan unsur hara tersebut dapat larut dalam air dan

'-

O<t

tercuci dan meninggalkan areal perakaran tanaman . Walaupun pada beberapa


tempat tersedia, namun tidak mencukupi untuk tanaman revegtasi. Hal ini sesuai
dengan hasil pengamatan di lokasi kajian yang memperlihatkan nilai unsur hara
N, P, dan K yang rata-rata berada pada kriteria rendah, sebagaimana disajikan
pada Tabel 24.
Tabel 24. Kandungan Nitrogen, Fosfor, dan Kalium di Sekitar Areal
Pertambangan Batubara PT. Kayan Putra Utama Coal

Nitrogen (N)

Fosfor (P)

Kalium (K)

No.

Kedalaman

Sam pel

(em)

Status

ppm

Status

ppm

Status

P1

0-30

0,12

8,63

24,05

30-60

0,10

9,50

18,25

0-30

0,11

8,63

30,86

30-60

0,10

11,22

14,44

0-30

0,06

SR

6,56

11 ,08

30-60

0,04

SR

6,90

11 ,59

P2

'

\..._.,

i
'

P3

Keterangan :

=PIT Tambang PT. Kayan Putra Utama Coal


P2 =Sekitar Jalan Tam bang
P3 =lokasi Reklamasi Tambang
P1

......

Berdasarkan realitas dan kondisi aktual tersebut 65.29 % responden


memberikan penilaian bahwa keberadaan perusahaan pertambangan batu bara
di Kutai Kartanegara membawa perubahan kondisi lingkungan yang lebih buruk
(Tabel25).
Tabel25. Perubahan kondisi lingkungan akibat pertambangan batubara

No

Perubahan kondisi lingkungan

a.

Lebih baik

12.35

Sarna saja

20,00

Lebih buruk

65.29

Tidak tau

2.35

V..l

Kondisi lingkungan yang lebih buruk tersebut dipicu oleh rendahnya


kepedulian perusahaan terhadap lingkungan. 41 .91 % responden menyatakan
bahwa kepedulian perusahaan terhadap lingkungan tidak ada dan 39.52% yang
menyatakan ada (Tabel 26). Hal ini memberikan indikasi bahwa kalaupun
perusahaan melakukan perbaikan lingkungan tidak dilakukan secara optimal dan
perbaikan lingkungan itu dilakukan jika telah

te~adi

kerusakan lingkungan atau

akibat adanya aksi-aksi demo yang dilakukan oleh warga masyarakat sekitar
pertambangan

batu

bara

yang

menuntut

agar

perusahaan

batubara

bertanggungjawab terhadap dampak lingkungan yang ditimbulkannya (Tabel

26).
Tabel26. Kepedulian perusahaan terhadap kerusakan lingkungan
No

Kepedulian perusahaan terhadap lingkungan

a.

Ada

39.52

Tidak ada

41.91

Tidak tau

18.56

Sumber data diolah dari data primer 2010


5.4. Community Development dan Corporate Sosial Responsibility

Sesuai dengan Peraturan Pemerintah nom or 23 tahun 2010 tentang


pelaksanaan usaha pertambangan mineral dan batubara setiap perusahaan
harus memiliki program pemberdayaan masyarakat (community development)
dan Corporate Sosial .Responsibility (CSR). Wujud kepedulian tersebut dilakukan
perusahaan dalam berbagai bentuk bantuan. Berdasarkan hasil penelitian
menunjukkan bahwa bantuan yang diberikan oleh perusahaan 62.22 %
membangun infrastruktur diantaranya jalan, jembatan, sekolah, sumber air bersih
yang bisa digunakan untuk minum dsb. Selain itu, ada pula dalam bentuk
beasiswa dan bantuan kesehatan bagi masyarakat sekitar usaha pertambangan
batubara.sebagaimana disajikan pada T abel 27.
Tabel27. Wujud kepedulian perusahaan terhadap program pemberdayaan
Masyarakat
No

Wujud Kepedulian perusahaan terhadap lingkungan

a.
b

Pembangunan infrastruktur {Jalan, Jembatan, Sekolah dan


Air bersih)
Beasiswa Sekolah

62.22
22.22

6antuan Kesehatan

15.55

---- - - -

()()

Lubang tambang yang tidak tertutup dapat dimanfaatkan warga untuk


sumber air persawahan dan kegiatan perikanan melalui usaha kerambah seperti
yang disajikan pada Gambar 8 dan 9.

Gambar 9. Pemanfaatan Lubang Bekas Tambang Batubara sebagai Sarana


lrigasi di Kecamatan Tenggarong Seberang
'-'

Gambar 10. Pemanfaatan Lubang Bekas Tambang untuk Budidaya Tambak lkan
di Kecamatan T enggarong Seberang

'--

5.5 Strategi Pengelolaan dampak


Kabupaten Kutai Kartanegara

Pertambangan

Untuk menyusun strategi pengelolaan

Batubara

di

pert:ambangan batubara di

Kabupaten Kut:ai Kart:anegara dilakukan analisis SWOT (Strength,

Weaknes~

opportunities, dan TreathS) dengan terlebih dahulu menentukan faktor-faktor


internal dan eksternal yang berpengaruh

pada

pert:ambangan batubara.

V/

._,

Penentuan

faktor-faktor internal dan eksternal dilakukan melalui penyebaran

kuisioner dan wawancara mendalam dengan stakeholder terkait. Hasil kajian di


lapangan dan analisis data dengan SWOT dapat menggambarkan kemungkinan
adanya potensi dan permasalahan yang ada, yaitu gambaran yang komprehensif
rnengenai faktor-faktor internal yang merupakan kekuatan dan kelemahan, serta
faktor-faktor

ekstemal

yang

merupakan

peluang

dan

ancaman

dalam

pengelolaan pertambangan batubara di Kabupaten Kutai Kartanegara.


Penentuan

tingkat

kepentingan

setiap

faktor,

dilakukan

dengan

rnemberikan peringkat (skor). Peringkat tetap menggunakan skala 1(rendah)


sampai 4 (tinggi) untuk kekuatan, peluang,
'-'

kelemahan dan ancaman. Skala

tersebut berdasarkan hasil kuesioner dengan stakeholder kunci. Hasil yang


diperoleh disajikan pada Tabel 28.

......,

Tabel 28. Faktor-Faktor Internal dan Eksternal Pengelolaan


Pertambangan Batubara di Kabupaten Kutai Kartanegara
No.
1.

Elemen SWOT

Internal

a. Kekuatan

Faktor Kunci

Dampak

Peringkat

1.

Mempunyai potensi sumberdaya mineral


dan batubara yang cukup besar

2.

Dukungan kebijakan Pemerintah cukup


besar dalam pengembangan
pertambangan batubara

3. Memiliki sarana dan prasarana transportasi


darat dan air (sungai) yang memadai

4.

Jumlah tenaga kerja tersedia cukup besar

5.

Prospelc pemasaran hasil tambang terbuka

luas
b. Kelemahan

2.

Ekstemal

a. Petuang

Ketersediaan SDA Tambang terbatas


Eksploitasi SDA tambang yang tidak
terbatas
3. Lemahnya kualitas SDM
4. Pencemaran air akibat kegiatan tambang
5. Tumpang tindih perijinan usaha
pertambangan dengan usaha lain
1.
2.

4
2
2

3
3

1.

Kebutuhan dan permintaan pasar domestik


dan luar negeri tinggi

2.

Pengembangan paket-paket ekowisata


pada lubang bekas tambang

3.

Pengembangan marineculture dan tambak


pada lubang bukaan tambang

Dukungan regulasi (UU No.04 tahun 2009


dan PP No.22 tahun 2010, dan PERDA
pertambangan umum)

Peningkatan PAD

4.

5.

vo

ElemenSWOT

No.

Faktor Kunci

b. Ancaman

Banyaknya penambangan liar yang tidak


terkendali

2.

Menurunnya kualitas lingkungan,


munculnya konflik sosial dan perbaikan
kesejahteraan rnasyarakat

3.

Sedimentasi sungai akibat erosi air

4.

Konflik antara sektor (pertambangan,


kehutanan, perkebunan, pertanian)
Konflik dengan masyarakat lokal
Degradasi keanekaragaman hayati

1.

5.
6.
Keterangan : skala 1

Peringkat

= rendah, 2 = sedang, 3 = tinggi, dan 4 = Sangat tinggi

Setelah penentuan faktor-faktor internal dan ekstemal seperti di atas


berdasarkan elemen kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman, maka langkah
selanjutnya

adalah

menyusun

faktor-faktor

strategi

berkaitan

dengan

pengelolaan dampak pertambangan batubara dengan menggunakan matrik


SWOT. Berbagai altematif faktor strategi yang dapat dilakukan seperti dalam
Tabel 29

yang mencakup strategi s-o (Strengths-OpportunitieS), strategi W-0

(Weaknesses-OpportunitieS), strategi S-T (Strengths-ThreatS) dan strategi W-T


(Weaknesses-Threats).

........

Tabel 29. Fonnulasi Rancangan dampak pengelolaan Pertambangan batubara


Kab. Kutai Kartanegara dengan Matrik SWOT

........

Strengths - S

Weaknesses -w

Mempunyai potensi
sumberdaya mineral dan
batubara yang cukup besar
2. Dukungan kebijakan
Pernerintah cukup besar
dalam pengembangan
pertambangan batubara
3. Memiliki sarana dan
prasarana transportasi darat
dan air (sungai) yang
memadai
4. Jumlah tenaga kerja tersedia
cukup besar
5. Prospek pemasaran hasil
tambang terbuka luas

Ketersediaan SDA
Tambang terbatas
2. Eksploitasi SDA tambang
yang tidak terbatas
3. Lemahnya kualitas SDM
4. Pencemaran air akibat
kegiatan tambang
5. Tumpang tindih perijinan
usaha pertambangan
dengan usaha lain

Strategi S- 0

Strategi w-o

1.

........

Opportunities- 0
1.

2.

Kebutuhan dan
permintaan pasar
domestik dan luar
negeri tinggi
Pengembangan paketpaket ekowisata pacta

1. rnemanfaatkan potensi
sumberdaya mineral dan
batubara untuk mernenuhi
permintaan pasar dan
peningkatan PAD
2. Dukungan kebiiakan

1.

1.
2.

Lahan pasca tambang


dimanfaatkan untuk
rneningkatkan PAD
mengelolan SDA
tambang secara bertahap
untuk memenuhi

\17

3.

4.

5.

lubang bekas tambang


Pengembangan
marineculture dan
tambak pada lubang
bukaan tambang
Dukungan regulasi (UU
No.04 tahun 2009 -dan
PP No.22 tahun 2010,
dan PERDA
pertambangan umum)
Peningkatan PAD

pemerintah untuk
pemanfaatan lahan pasca
tambang sebagai objek wisata
dan marineculture serta
tambak
3. memanfaatkan tenaga kerja
lokal dalam setiap
pemanfaatan potensi SDA
yang ada
4. Kebutuhan permintaan pasar
yang besar memberikan
prospek yang baik bagi
pemasarana hasil tambang
5. Dukungan kebijakan
pemerintah dalam penyusunan
rencana peraturan daerah
tentang pertambangan umum

Strategi

Threats-T
1.
2.

3.

4.

5.

6.

........

Banyaknya
penambangan liar yang
tidak terkendaU
Perbaikan kualitas
lingkungan,
penanganan konflik
sosial dan perbaikan
kesejahteraan
masyarakat
Sedimentasi sungai
akibat erosi air
Konflik antara sektor
(pertambangan,
kehutanan,
perkebunan, pertanian)
Konflik dengan
masyarakat lokal
Degradasi
keanekaragaman
hayati

4.

5.

s-T

1. Memanfaatkan lahan pasca


tambang sebagai kawasan
wisata berbasis alam,
marineculteru dan tambak
untuk konservasi dan
meningkatkan PAD
2. Memanfaatkan dukungan
kebijakan pemerintah untuk
menyusun PERDA
pertambangan yang mengatur
konflik yang terjadi
3. Tenaga kerja yang tersedia
dapat dimanfaatkan dalam
pengembangan ekowisata,
marineculture dan tambak
untuk pwningkatan PAD
4. Memanfaatkan dukungan
kebijakan pemerintah untuk
menyusun PERDA
pertambangan yang mengatur
perbaikan kualitas lingkungan
dan degradasi
keanekaragaman hayati
5. Sarana dan prasarana
transportasi darat dan air
dimanfaatkan untuk
penQangkutan hasil tambang

Setelah penilaian skala

3.

permintaan pasar dan


peningkatan PAD
Meningkatkan SDM
dalam mengelolan
pertambangan
Memperbaiki kualitas air
pada lubang tambang
untuk kegiatan ekowisata
dan marlneculture dan
tambak
Membuat PERDA
pertambangan umum
yang didalamnya
mengatur tumpang tindih
lahan usaha
pertambangan dengan
usaha lain disekitarnya,

Strategi W - T
1.

2.

3.

4.

5.

Penegakan hukum yang


ketat dalam mengelola
SDA tambang yang
terbatas untuk mengatasi
penambangan liar
Membenahi sistem
penambangan yang tidak
terkendali dengan
mengawasi
penambangan liar yang
ada
Meningkatk.an kualitas
SDM sehingga
penambangan liar dapat
diatasi dan kualitas
lingkungan dapat terjaga
dengan baik
Mengatasi pencemaran
air oleh aktivitas
tambang dalam
mengantisipasi
munculnya konflik sosial
Mengatasi terjadinya
tumpang tindih lahan
sehingga konflik
penggunaan lahan dapat
diatasi

peringkat faktor-faktor kekuatan, kelemahan,

peluang dan ancaman, selanjutnya ditentukan grand strategi pengelolaan


dampak pertambangan batubara dengan membuat Tabel IFA (Internal Strategy
Factors Analysis) dan tabel EFA (External Factors AnalysiS) dengan memberi

bobot terhadap masing-masing faktor berdasarkan tingkat kepentingan (skala

prioritas (SP)) yang dikalikan dengan konstanta K=4 nilai kepentingan tertinggi.

IV

Nilai skala prioritas 1 menunjukkan nilai rendah, nilai skala prioritas 2


menunjukkan nilai sedang, nilai skala prioritas 3 menunjukkan nilai tinggi, nilai
skala prioritas 4 menunjukkan nilai tertinggi. Hasil pembobotan setiap factor
seperti Tabel 30 dan 31.
Tabel 30. Matrik Internal Factor Evaluation (IFE).
No.

Faktor-faktor Internal

5P

K=4

5P X K

Bobot

Peringkat

Nifai 5kor

Kekuatan(~~

51

Mempunyai potensi
sumberdaya mineral dan
batubara yang cukup
besar

. 16

0,25

52

Dukungan kebijakan
Pemerintah cukup besar
dalam pengembangan
pertambangan umum

16

0,25

53

Memiliki sarana dan


prasarana transportasi
darat dan air (sungai)
yang memadai

0,13

0,39

54

Jumlah tenaga kerja


tersedia cukup besar

12

0,19

0,76

55

Prospek pemasaran hasif


tambang terbuka luas

16

0,25

0,75

..........

Jumlah

17

3,9

._,

Kelemahan
Wl

Ketersediaan SDA
Tambang terbatas

16

0,25

W2

eksploitasi SDA tambang


yang tidak terbatas

0,13

0,39

W3

Lemahnya kualitas SDM

0,13

0,39

Pencemaran air aldbat


kegiatan tambang

12

0,19

0,57

Tumpang tindih perijinan


usaha pertambangan
dengan usaha lain

16

0,25

0,75

. W4

(Weak~

ws

Jumlah

I
I
I

15

3,1

I 1

Tabel 31.
No.

Matrik External Factors Eva/uatiol (EFE)

Faktor-faktor Internal

SP

K=4

SPx K

Bobot

Peringkat

Nilai Skor

Peluang (Opportunftie&?

01

Kebutuhan dan
permintaan pasar
domestik dan luar negeri
tinggi

16

0,25

0,50

02

Pengembangan paketpak:et ek:owisata pada


lubang bekas tambang

12

0,19

0,57

03

Pengembangan
marineculture .dan tambak
pada lubang bukaan
tam bang

12

0,19

0,38

04

Dukungan regulasi (UU


No.04 tahun 2009 dan PP
No.22 tahun 2010, dan
PERDA pertambangan
umum)
Peningkatan PAD

16

0,25

0,13

0,57

Jumlah

16

OS

3,02

Ancaman (Threats)
T1

Banyaknya penambangan
liar yang tidak terkendali

12

0,19

0,76

T2

Penurunan kualitas
lingkungan, konflik sosial
dan kesejahteraan
masyarakat

16

0,25

1,00

T3

Sedimentasi sungai akibat


erosl air

12

0,19

0,57

T4

Konflik antara sektor


(pertambangan,
kehutanan, perkebunan,
pertanian)

16

0,25

1,00

TS

Konflik dengan
rnasyarakatlokal

16

0,25

1,00

Degradasi
keanekaragaman hayati

0,13

0,57

'

Jumlah

20

4,9

Il.

Berdasarkan Tabel EFE dan IFE dapat dihitung sebagai berikut:


Kekuatan (StrengthS)- Ketemahan (WeaknesseS)= 3,90-3.10

+ 0,80

= 3,02-4,90 = - 1,88

Peluang ( OpJXJrtinities) - Ancaman (Threats)

Untuk mengetahui strategi yang harus dilakukan dalam pengelolaan


dampak pertambangan batubara di Kabupaten Kutai Kartanegara, maka perlu
dibuat grafik analisis SWOT dengan menggunakan matriks grand strategy. Skor
(nilai) dari matriks internal-eksternal dari hasil wawancara dan kuesioner dapat
digunakan untuk menentukan

rancangan pengelolaan pertambangan di

Kabupaten Kutai Kartanegara dalam jangka waktu mendatang. Nilai penjumlahan


untuk faktor internal yaitu kekuatan dan kelemahan sebesar +0,80 (sumbu X
positif) sedangkan nilai penjumlahan faktor eksternal antara peluang dan
ancaman - 1,88 (sumbu Y negatif). Jadi posisi koordinat berada pada (0,80 ; -

1,88), sehingga posisi rancangan berada pada kwadran 2, artinya mendukung


suatu rancangan diversifikasi menggalang kekuatan untuk mengatasi encaman
yang ada. Adapun strategi pengelolaan pertambangan umum di Kabupaten Kutai
Kartanegara seperti terlihat pada Gambar 11.

Sell: Mendukung strategi


stabilisasi (tum around)

Peluang
(Opportunity)

0,80

Kelemahan
(Weaknesses)

........

Sell : Mendukung strategi


agresif

Kekuatan
(Strength)

I
I
-1,88

1- -

.J

Sell : Mendukung strategi


Bertahan (devensive)

Sell : Mendukung strategi


Diversifikasi

Ancaman
(Threats)

..........

Gambar 11. Grafik Analisis SWOT dalam Menentukan Grand Strategy


Gambar

11

menunjukkan

bahwa

dalam

pengelolaan

dampak

pertambangan batubara di Kabupaten Kutai Kartanegara terutama dalam rangka


menuju pengelolaan pertambangan yang berkelanjutan, maka perlu dilakukan

...._,

I~

strategi diversifikasi yang menggabungkan kekuatan yang dimiliki untuk


mengatasi ancaman yang ada (strategi Strength - ThreatS). Dengan kata lain,
meskipun dalam pengelolaannya mengalami ancaman (Threats), tetapi memiliki
kekuatan dari sisi internal yang dapat digunakan dalam mengatasi ancaman yang
ada.
Berdasarkan analisis tersebut ada beberapa rekomendasi yang perlu
disarankan diantaranya :
~

1. Bagi Pemerintah
a. Mengevaluasi kinerja perusahaan pertambangan batubara yang telah
beroperasi dalam melakukan kegiatan penambangan pada setiap
...--

tahapan mulai tahapan pra konstruksi, kontruksi, operasi dan pasca


operasi.
b. Badan Perizinan dan pertanahan agar meneliti dengan baik terhadap
perusahaan yang ijin lahannya timpang tindih , baik pertambangan
batubara yang satu dengan yang lainnya maupun antara perusahaan
batubara dengan

usaha

perkebunan

baik kelapa sawit maupun

perkebunan karet yang saai ini menjadi komoditas unggulan di dinas


perkebunan.
c. Diharapkan pemerintah daerah Kabupaten Kutai Kartanegara dan DPRD
segera merampungkan Peraturan Daerah tentang Pertambangan Umum
di Wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara
d. Selanjutnya memberikan sanksi yang tegas kepada perusahaanperusahaan yang tidak memenuhi kewajibannya dalam melakukan
reklamasi dan revegetasi lahan bekas tambang yang selama ini

---

jarang/tidak pernah dilakukan.

2. Bagi Perusahaan
a) Menginventarisasi lahan-lahan milik masyarakat yang akan dibebaskan
untuk kegiatan pertambangan batubara dengan memberikan ganti rugi
lahan dan tanam tumbuh yang memadai sesuai dengan kesepakatan
antara perusahanan dan masyarakat pemilik lahan yang difasilitasi oleh
pemerintah setempat.

'--'

/'t

b) Mengadakan sosialisasi kepada masyarakat sekitar pertambangan


batubara tentang

rencana pembukaan usaha tambang

di sekiar

permukiman agar masyarakat mengetahui dan memahami dampak


penambangan batubara di wilayahnya
c) Memberikan kesempatan yang lebih besar kepada masyarakat lokal
untuk direkrut sebagai karyawan perusahaan sesuai dengan keahlian
yang dimiliki.
d) Pembersihan lahan untuk bukaan tambang dan pembangunan sarana
dan prasarana penunjang lainnya dilakukan tanpa pembakaran untuk
menghindari punahnya satwa-satwa yang ada di dalamnya. Biomassa
vegetasi dapat dimanfaatkan sebagai pupuk organik untuk meningkatkan
kualitas tanah pada saat kegiatan reklamasi dan revegetasi lahan
dilakukan. Biomassa vegetasi yang dibuka dapat dimanfaatkan secara
langsung dengan mencampur secara langsung pada saat pembongkaran
tanah pucuk (top soil) dan tanah penutup dilakukan untuk selanjutnya di
backfilling pada lubang bekas penambangan.
e) Membangun settling pond pada setiap PIT tambang , ruas jalan angkut
(hauling road) untuk mengurangi aliran permukaan run-off dan erosi

masuk ke badan air secara langsung. Pada settling pond diberikan


~

perlakuan koagulan berupa tawas untuk mempercepat pengendapan


bahan sediment sebelum aimya di buang kelingkungan. Sedangkan untuk
mengatasi air asam tambang diberikan perlakuan kapur sesuai dengan
tarat yang dibutuhkan

f) Membangun fasilitas oil trap untuk menampung ceceran oli dan minyak

agar tidak masuk ke dalam badang perairan


g) Limbah cair dan lumpur yang akan dipompa ke luar dari lubang tambang
saat penambangan batubara berlangsung, dialirkan ke saluran drainasi
yang telah dibuat untuk segera dimasukkan ke settling pond sebelum
airnya dibuang ke lingkungan.
h) Melakukan pengontrolan dan pemeriksaan kualitas air dan kualitas udara
secara berkala sesuai peraturan yang ada di sekitar permukiman
masyarakat dan lokasi penambangan.
i) Menutup lubang tambang pada lahan yang selesai ditambang dengan
mengembalikan tanah pucuk dan tanah penutup (back filling} .

'--'

{;)

j) Melakukan reklamasi dan revegetasi lahan bekas penambangan batubara


melalui peningkatan kualitas tanah dengan pemberian kapur dan pupuk
(organik dan an-organik), yang selanjutnya menanam tanaman penutup
tanah yang cepat tumbuh seperti rumput-rumputan dan tananam tahunan
non kehutanan (hortikultura} pada kawasan tambang non budidaya
kehutanan (KBNK).
k) Pengangkutan peralatan tambang yang melewati jalan umum dilakukan
pada malam hari dan mendahulukan kendaraan umum jika terdapat
kedaraan umum yang akan lewat.
I) Melakukan penyiraman jalan tambang minimal dua kali sehari terutama
jalan tambang yang dekat dengan permukiman masyarakat saat kegiatan
angkut batubara berlangsung
m) Melakukan reklamasi dan revegetasi

lanjutan pada lahan bekas

penambangan yang belum ditutup. Pemeliharaan tanaman revegatasi


dilakukan selama tiga tahun setelah penambangan batubara berakhir
untuk memberikan kesempatan yang baik bagi pertumbuhan dan
perkembangan yang baik tanaman revegetasi.
n) Bagi lubang tambang yang tidak bisa ditutup karena kekurangan tanah
penutup, dapat diarahkan melalui pengembangan wisata alam atay
perikanan

budidaya

tambak

untuk

meningkatkan

kesejahteraan

masyarakat setempat.
o) Pemutusan hubungan kerja (PHK) bagi karyawan tambang dilakukan
dengan terlebih dahulu membekali keterampilan untuk berwirausaha
sehingga tidak menimbulkan pengangguran baru pasca penambangan.

3. Bagi Masyarakat
a) Diharapkan selalu menyelesaikan masalah konflik social di lapangan
dengan cara musyawarah dan mufakat
b)

Membuat program untuk diajukan kepada perusahaan yang dapat


dibiayai melalui program pemberdayaan masyarakat (CSR)

c) Mengevaluasi dan mengontrol program revegetasi dan reklamasi yang


dilaksanakan perusahaan dan disesuaikan dengan dokumen Amdal,
RKL, dan RPL perusahaan tersebut.

6AEJVI
KESIMPULAN DAN SARAN

6.1. Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian, dirumuskan berbagai kesimpulan sebagai berikut :

1. Pertambangan batubara memberikan dampak positif terhadap perekonomian


masyarakat di sekitar perusahaan, yaitu meningkatkan pendapatan per bulan,
memberikan peluang kerja dan peluang usaha sehingga dapat memberbaiki
ekonomi masyarakat
2.

Kegiatan usaha pertambangan batubara memberikan dampak positif dan negatif


terhadap kondisi sosial masyarakat sekitar perusahaan. Dampak negatifnya
adalah

Kehadiran

usaha

pertambangan

meningkatkan

konflik

antara

masyarakat, antara masyarakat dan perusahaan yang dipicu oleh masalah


limbah, penerimaan tenaga kerja, masalah tumpangtindih lahan, dan tidak
optimalnya

perusahaan

dalam

melaksanakan

program

pemberdayaan

masyarakat (Comdev) . Selain itu, keberadaan perusahaan batubara memberikan


dampak terhadap menurunnya aktifitas keikutsertaan masyarakat dalam
kegiatan gotong royong terutama kerja bakti dan kegiatan-kegiatan keagamaan,
tetapi memberikan dampak positif terhadap kepedulian pemberian bantuan
dana untuk kegiatan-kegiatan sosial.
3.

Kegiatan

usaha

pertambangan

memberikan

dampak

negatif

terhadap

lingkungan fisik, kimia dan biologi. Kerusakan-kerusakan tersebut diantaranya


kerusakan bentang alam, penurunan kesuburan tanah, rusaknya flora dan fauna
endemik, meningkatnya polusi udara dan debu, erosi dan sedimen yang memicu
banjir, kebisingan, rusaknya jalanan umum yang digunakan untuk memuat alatalat berat perusahaan, dan adanya limbah yang dapat masuk ke lahan-lahan
pertanian dan sungai sehingga merusak biota perairan dan sumber air yang
digunakan untuk air bersih (minum) dan mencuci.
4.

Program pengembangan pemberdayaan masyarakat yang dilakukan oleh

perusahaan

pertambangan

batubara

didominasi

oleh

pembangunan

infrastruktur, pemberian beasiswa dan bantuan di bidang kesehatan

II

6.2. Saran
1. Disarankan perusahaan menin8katkan kepeduliaan terhadap kehidupan ekonomi dan
social masyarakat sekitar perusahaan melalui program-program pemberdayaan
masyarakat diantaranya melakukan pembinaan dan peningkatan skill, memberikan
bantuan untuk sarana dan prasarana umum, memprioritaskan pemuda lokal untuk
dipekerjakan di perusahaan
2. Diharapkan kepada Perusahaan untuk mentaati Amdal yang di dalamnya telah ada
rencana pengelolaan lingkungan (RKL) dan usaha pemantauan Lingkungan (RPL)
dalam mengeliminir dampak kerusakan lingkungan
3. lnstansi teknis yang bertanggungjawab mengawasi, memonitor, pemantau dampak
ekonomi, social dan lingkungan dari aktifitas perusahaan pertambangan batubara
dan instansi teknis yang memberi izin usaha pertambangan agar benar-benar
mengemban amanah sesuai dengan perundang-undangan yang ada.

7S

DAFTAR PUSTAKA

Arsyad . S. 2000. konservasi Tanah dan Air. lnstitut Pertanian Bogor (IPB) Press .
. Institut Pertanian Bog or. Bogor
Bachriadi, B. 1998. Merana di Tengah Kelimpahan. ELSAM. Jakarta
[Bappeda] Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Kutai
Kartanegara. 2008. Kutai dalam Angka. Bappeda Kutai Kartanegara.
Tenggarong
Latifa, S. 2000. Keragaan Accacia mangium wild pada Lahan Bekas Tambang
Timah (Studi kasus di areal PT. Timah). Tesis Sekolah Pascasarjana.
IPB. Boger.
Pusat Penelitian ttan Pengembangan (Puslitbang) Teknologi Mineral dan
Batubara. Departemen ESDM. 2006. Batubara Indonesia. Departemen
ESDM. Jakarta
Setiadi, Y. 1999. Status Penelitian dan Pemanfaatan Cendawan Mikoriza
arbuskula dan Rizobium untuk Merehabilitasi Lahan Terdegradasi. Dalam
Makalah Seminar Nasional Mikoriza I, Tanggal15-16 November. Bogor.
Sitorus. S.R.P. 2000. Pengembangan Sumberdaya Tanah Berkelanjutan.
Jurusan Tanah. Fakultas pertanian lnstitut Pertanian Bogor (IPB). Boger.
Soemarwoto, 0 . 2005. Analisis Mengenai Dampak Lingkungan. Gadjah Mada
Uversity Press. Yogyakarta
Suhala, S, A. F. Yoesoef dan Muta'alim . 1995. Teknologi Pertambangan
Indonesia. Pusat Penelitlan dan Pengembangan Teknologi Mineral,
Direktorat Jenderal Pertambangan Umum Departemen Pertambangan
dan Energi. Jakarta.
Walpole, R. E. 1995. Pengantar Statistika Edisi ke-3. Gramedia Pustaka Utama.
Jakarta. 515 hal.
Wardana. W . A. 2001 . Dampak Pencemaran Lingkungan. Penerbit Andi
Yogyakarta.Yogyakarta.
........

'-'

Widodo, S. 2005. Batubara, Produk Strategis yang Harus Jadi Prioritas untuk
lndustri Nasional. http://www.google.eem. Diakses pada tanggal 08 Maret
2010. Boger.