You are on page 1of 13

Penjajahan Bentuk Baru Mula Bertapak

Mungkin kehebatan sambutan kemerdekaan tahun ini sebagai satu latihan dan menyimpan bajet untuk
menyambutnya secara besar-besaran pada tahun hadapan. Mungkin sambutan besar-besaran tahun
hadapan akan lebih bermakna kerana angka keramat 50 itu memberi satu makna yang cukup besar
kepada negara.

Kemerdekaan sebenar dalam erti kata merdeka dan bebas untuk mentadbir negara dengan sendiri dan
lepas dari kongkongan penjajah sememangnya besar maknanya kepada pejuang kemerdekaan dan
warga pasca merdeka. Hakikat sebenar generasi selepas merdeka benar-benar menghayati erti
kemerdekaan amat dituntut oleh warga emas yang telah bertungkus lumus dan berjuang berhabis-
habisan untuk memerdekakan negara.

Namun setelah 49 tahun negara merdeka, kita tidak boleh lalai dan leka bahawa masih ada anasir-anasir
luar yang cuba merobek kemerdekaan yang telah kita kecapi. Anasir luar ini akan menggunakan pelbagai
cara dan bentuk untuk menjajah semula dalam bentuk yang lebih canggih dan moden.

Kepada negara yang terdedah kelemahannya akibat rapuh perpaduan rakyatnya yang asyik bergaduh
sesama sendiri walaupun seagama seperti Iraq dan Afghanistan, sangat mudah penjajahan semula
dilakukan iaitu dengan cara ketenteraan dan perang saraf kepada rakyat supaya bercakaran sesama
sendiri. Walaupun Afghanistan telah merdeka lebih 80 tahun dahulu, namun akibat tiada muafakat dan
sifat bertolak-ansur rakyatnya menyebabkan suntikan ancaman luar dengan meracuni satu puak yang
bertelegah telah berjaya mencabuli kemerdekaan yang telah dicapai.

Apakah negara kita tidak terdedah kepada anasir luar yang ingin menjajah semula negara?. Mungkin
dengan kekerasan dan ketenteraan amat sukar untuk menggugat negara kita kerana anasir luar bukan
calang-calang perisikan dan informasi yang mereka ada mengenai negara kita. Mereka tahu kekuatan
politik yang bersatu-padu dan amalan toleransi antara kaum cukup kuat di negara kita.

Mereka telah mengkaji dan melakukan peyelidikan bertahun-tahun lamanya tentang kelemahan dan
kesukaan orang Melayu. Mereka tahu orang Melayu suka kepada hiburan, gosip, mengumpat, boros
berbelanja, suka dibodek dan lemah dengan wang. Rasuah yang kini sudah diibaratkan sebagai
"consultation fees" telah meminggirkan nilai agama dalam diri orang Melayu.

Sasaran mereka kepada orang Melayu berbanding dengan kaum lain ialah kerana orang Melayu
memegang tampuk kuasa politik dan pentadbiran negara. Pada anasir luar kumpulan inilah yang perlu
dilemahkan dahulu.
Cara lain ialah penjajahan dalam bentuk merombak minda, gaya hidup dan budaya kita. Penerapan
secara halus dan memakan masa ini amat licik dan sukar dikesan. Ini disebabkan penjajahan alaf baru ini
bergerak secara senyap dan menggunakan orang tempatan sendiri sebagai "tentera upahannya".
Mungkin orang tempatan tersebut tidak meyedari mereka telah diperalatkan oleh anasir luar ini kerana
mereka akan bertopengkan perniagaan, agama, sosial dan kebudayaan untuk menjalar masuk meracuni
masyarakat kita.

Sasaran utamanya ialah golongan muda dan golongan "atas pagar" yang kadang-kadang menyokong
kerajaan dan kadang-kadang menentang kerajaan. Lebih ketara ialah suntikan menjajah dalam bentuk
budaya dan gaya hidup yang akan meminggirkan budaya timur dan pegangan agama rakyat kita. Telah
wujud golongan yang mula mengagung-agungkan apa sahaja yang dihidangkan oleh Barat dan negara
luar itu baik dan terpuji.

Pernah penulis "terjebak" dengan kumpulan yang "pro Singapura" semasa minum petang di Johor Bahru
yang secara terang-terangan mengutuk negara sendiri dan mengagungkan negara jiran. Kumpulan ini
asyik mengagungkan Singapura lebih baik dan bagus dari negara kita sedangkan mereka itu adalah
rakyat Malaysia sendiri. Mereka berhujah kerajaan Singapura lebih liberal dari segi kebebasan bersuara
dan hak rakyat. Tetapi apabila saya katakan demonstrasi amanpun tidak boleh dibuat di Singapura,
mereka terdiam.

Anasir luar juga telah menyelinap ke dalam pertubuhan bukan kerajaan (NGO) dengan diberikan
bantuan kewangan untuk melakukan pelbagai aktiviti. Telah wujud NGO yang mula mempertikaikan hak
ketuanan orang Melayu dan Islam sebagai agama rasmi negara. Mereka cerdik berhujah dengan
mengatakan mereka ada hak menyuarakan pendapat kerana merekapun rakyat Malaysia. Tetapi apakah
rasionalnya berhujah dan menegakkan pendapat mereka mengenai perkara yang telah lama termaktub
di dalam Perlembagaan Persekutuan yang sudah berpuluh tahun kita luhurkan dan telah dirangka oleh
wakil semua kaum sebelum perlembagaan itu termaktub?. Mengapa sekarang perlu diungkitkan dan
tidakkah kita terfikir siapakah yang menyuruh mereka melakukan sebegini?.

Apakah persamaan hak dan kuasa yang mula dibangkitkan sekarang ini bermirip seperti suatu revolusi
persamaan hak yang telah berjaya di Barat?. Telah wujud kumpulan NGO yang dikatakan mengamalkan
liberalisasi Islam lebih memperjuangkan hak dan kesaksamaan kaum wanita dan memburukkan undang-
undang Islam dan para ulama. Mereka dikatakan jaguh dalam memperjuangkan undang-undang
keluarga Islam. Mereka mempersendakan hadis dan al-Quran kerana menjatuhkan martabat wanita
tetapi NGO mereka menggunakan nama Islam sebagai nama organisasi mereka.
Ini belum dikira gejala sosial yang dirasuk oleh Barat kepada rakyat negara kita terutamanya di bandar-
bandar besar seperti gejala gay, lesbian, hidup bersama tanpa nikah, "moderation youth" dan
penggunaan dadah sintetik. Terdapat beberapa kelab gay dan lesbian di Kuala Lumpur yang diketuai
oleh diplomat Barat dan pengikutnya adalah rakyat tempatan.

Kumpulan gay dan lesbian sedang giat "merekrut" ahli-ahli baru terutamanya orang Melayu. Kehebatan
mereka mencari ahli baru lebih "sistematik dan berjaya" daripada kempen ahli baru UMNO sendiri.
Siapakah yang membiayai dan sponsor kegiatan mereka ini?. Sehinggakan mereka ada kelab
persendirian dan pusat spa mereka sendiri?. Tidakkah ini akan merosakkan generasi muda negara dan
untuk jangka masa panjang akan musnah negara kita jika perbuatan jijik ini tidak dibenteras.

"Moderation youth" pula telah lama merasuk ke jiwa anak muda kita sebenarnya. Mereka telah
diserapkan dengan nilai-nilai budaya Barat. Pernah seorang remaja berkata agama dan bangsa hanya
formaliti seseorang insan sahaja. "One World" adalah pegangan mereka yang telah diracuni melalui
laman web remaja. Kebebasan sex adalah suatu keindahan hidup "One World" dan ia seperti rutin
harian seperti makan dan minum. Tidakkah kita terkejut dengan "wawasan" baru remaja
sekarang?. Malah kumpulan ini bertukar-tukar fikiran dan pengalaman melalui laman blog mereka.

Tidak mustahil jika penceroboh yang merasuk ke dalam negara kita ini jika tidak dibendung akan
menghancurkan bangsa Malaysia dan musnahlah nilai kemerdekaan negara. Kita tidak mahu menjadi
seperti negara Bosnia yang rosak nilai jati diri dan pegangan agama rakyatnya terutamanya generasi
muda akibat terlampau bebas dan tiada kawalan nilai hidup bebas dikalangan rakyatnya. Walaupun
mereka berugama Islam, tetapi agama sudah menjadi seperti keturunan sahaja yang perlu tulis semasa
mengisi borang.

Islam di Bosnia suatu ketika dahulu hanya tinggal pada nama individu sahaja. Akibat Islam sebagai
keturunan mengakibatkan generasi muda Bosnia hancur kerana tidak tahu langsung apa itu Islam.
Jangan ditanyalah soal sembahyang dan rukun Islam yang lain kerana mereka telah dirosakkan oleh
pengaruh Barat yang sangat ketara. Selepas kehancuran negaranya barulah kesedaran timbul.

Kita tidak mahu negara kita menjadi seperti Bosnia jika tidak dikawal anasir-anasir luar yang mula
meracuni rakyat negara kita dan matlamat utamanya ialah merobek dan menjajah semula negara
dengan ideologi negatif mereka.

Penjajah alaf baru tahu kelemahan kita terutamanya orang Melayu. Mereka hendak menghancurkan
kemerdekaan agama, bangsa, budaya dan nilai murni kita. Kekerasan tidak mungkin dilakukan dan
sebagai pilihan suntikan secara halus dan wang ringgit amat berjaya untuk meruntuhkan sebuah negara
seperti Malaysia. Jika tidak dibendung awal, ia akan merebak seperti barah dan kita sudah hilang
kawalan.

Penjajahan masa sekarang


Kamis, 21 Agustus 2014

salinan

PENDAHULUAN

Banyak orang mengartikan kemerdekaan sebagai kebebasan dari penjajahan suatu bangsa atas bangsa
lain. Untuk konteks Indonesia, pemaknaan seperti itu sudah tidak tepat diartikulasikan dalam konteks
kekinian. Pasalnya, Indonesia sudah merdeka dari penjajahan sejak 69 tahun yang lalu.

Apalagi, bentuk penjajahan gaya baru kelihatan sudah mulai dominan. Penjajahan dalam bidang
ekonomi, ideologi, sosial, budaya, dan juga media belakangan semakin mengkhawatirkan. "Boleh jadi
kita bebas dari penjajahan bangsa lain, namun belum tentu kita bebas dari penjajahan dalam bidang-
bidang yang disebutkan di atas. bangsa ini belum tentu bebas dari penjajahan dalam bidang politik.
"Kepentingan-kepentingan asing atas sumber kekayaan alam kita terkadang menyebabkan panggung
politik kita diintervensi oleh kekuatan asing. Targetnya, agar arah pengelolaan sumber daya alam kita
bisa diatur demi keuntungan pihak-pihak asing. penjajahan gaya baru ini bisa jadi lebih berbahaya dari
penjajahan di masa lalu. "Kalau dulu, musuh kita jelas. Sekarang, kita tahu persis ada musuh yang
mengancam, tetapi tidak kelihatan siapa aktor-aktor intelektualnya,

Selama 69 tahun kita merdeka dari penjajahan bangsa asing, tapi kita belum merdeka dari penjajahan
masa kini. Masih banyak orang yang terjajah oleh penjajah ini yang membuat negara kita dan para
pemuda menjadi hancur. Penjajah masa kini dapat dilawan dengan iman, taqwa, dan akal sehat
manusia. Penjajah penjajah masa kini contohnya yaitu:

Narkoba.
Korupsi.

Terorisme.

Seks bebas.

Tindak kriminal.

Penyalah gunakan IT, dll.

Narkoba.

Narkoba adalah singkatan dari Narkotika, obat, dan bahan berbahaya. Narkoba dikenal sejak zaman
dahulu dan ada yang mengatakan berawal dari bangsa Sumeria di Mesopotamia sekitar tahun 3400 SM
dengan sebutan Hul Gil atau tanaman kegembiraan (Opium), kemudian dikenalkan pada bangsa
Assyrians, Babilonia, dan sampai ke Mesir. Semakin berkembangnya opium sampai menjadi bahan
komuditi perdagangan lintas Negara. Penggunaan opium menjadi bahan pengobatan dikenal sejak
bapak pengbatan Hippocrates membuang efek negatif candu dan mengakuinya sebagai bagian dari
pengobatan penghilang rasa sakit untuk menahan pedarahan pada pengobatan penyakit dalam,
penyakit pada wanita, serta wabah. Hal ini di kenal sekitar 460 SM. Candu mulai dikenal padda bangsa
Persia, India, dan Cina oleh pedagang Arab sekitar tahun 400SM. Sejak itu candu menghilang dari
sejarah Eropa dan merupakn hal yang tabu untuk dibicarakan. Candu dikenal lagi sekitar abad 15 setelah
Paracelsus mengenalkan opium sebagai obat yang disulap menjadi pil hitam yang dikenal dengan
sebutan Stones of Immortaly (Batu Keabadian) sebagai penawar rasa sakit.

Candu mulai dikenal di kawasan Asia Tenggara sekitar abad ke-18, tepatnya sekitar tahun 1856 M, sejak
para pedagang Eropa mulai masuk ke kawasan Asia Tenggara. Puncaknya pada era tahun 1940-an
kawasan Asia Tenggara merupakan produksi opium terbesar yang mempengaruhi perdagangan opium di
dunia. Pedagang Inggris membawa opium dengan jumlah besar ke Amerika Serikat. Walaupun dengan
pajak yang tinggi mereka menyetujuinya, sebab kosumen narkoba sangat menjanjikan keuntungan
besar. Sejak itu produksi opium sangat tinggi di kawasan Asia Tenggara.

Pada abad sekarang ini dengan teknologi yang demikian canggih produksi narkoba semakin mudah dan
semakin besar produksinya. Para pemakai akan semakin mudah mendapatkan barang haram tersebut.
Masa remaja merupakan masa yang sangat rentan pada penyalahgunaan narkoba, Karen pada masa ini
situasi dan kondisi remaja mengalami gejala perubahan yang memudahkan untuk tergoda barang
haram tersebut. Beberapa perubahan yang dialami atau dirasakan remaja seperti :

perubahan fisik,

emosional,

intelektual,
seksual,

sosial.

Pengaruh dari semua perubahan yang para remaja alami itu, akan membawa dampak pada sikap sehari-
hari dalam pergaulan, baik di sekoalah, rumah, atau di masyarakat. Pengaruh yang dirasakan remaja dari
perubahan yang dialaminya selama dalam pergaulan itu di antaranya :

1. pencarian jati diri,

2. pemberontakan jiwa,

3. pendirian labil,

4. minat berubah-ubah,

5. mudah terpengaruh,

6. dorongan rasa ingin tahu sangat kuat.

Pada masa perubahan ini tidak menutup kemungkinan seorang remaja suatu saat bertemu dengan
orang yang menawarkan narkoba. Dia akan mudah untuk mencobanya akibat sifat dari rasa ingin tahu
yang sangat besar terhadap hal yang baru, atau di saat situasi dirinya mengalami kendala hidupnya ia
akan mencari sesuatu untuk lepas dari kendala itu dengan cara menggunakan narkoba.

Penyalahgunaan narkoba adalah penggunaan narkoba oleh seseorang bukan unutk tujuan pengobatan ,
melainkan agar menikmati pengaruhnya. Faktor-faktor yang mendorong sorang remaja terjerumus ke
dalam penylahgunaan narkoba antara lain :

1. pengendalian diri yang lemah dan cenderung mencari sensasi,

2. kondisi kehidupan keluargan,

3. tempramen sulit,

4. mengalami gangguan perilaku,

5. suka menyendiri dan suka memberontak,

6. prestasi sekolah rendah,

7. tidak diterima di kelompok sebaya,

8. berteman dengan pemakai narkoba,

9. bersikap terhadap pemakai narkoba,


10. mengenal narkoba di usia dini.

Apabila kita mengetahui ada faktor-faktor di atas yang mungkin ada dalam diri kita secepatnya kita
mengantisipasinya, jangan sampai kita terjerumus pada lembah hitam yang sangat merugikan kita
sendiri. Jenis-jenis narkoba antara lain:

1. Ganja

Ganja adalah jenis narkoba yang dikandung di dalam tanaman Ganja dan dipakai setelah dikeringkan.
Penggunaan dengan cari dihisap. Ganja menyebabkan daya khayal tinggi dan persepsi pendengaran dan
penglihatan lebih semarak.

2. Heroin/Putauw

Heroin merupakan narkotika golongan 1 berupa serbuk putih. Digunakan dengan cara disuntiksn ke
dalam pembuluh darah atau dihisap setelah dibakar. Menyebabkan kantuk, menghilang rasa nyeri,
perhatian dan daya ingat terganggu, membuat pupil mata mengecil dan gerakan lamban.

3. Obat Penenang/Obat Tidur

Jennies narkoba ini bekerja menekan kerja otak, seperti: Pil BK, Dum, MG, Rohyp, Lexo, Pil koplo,
umumnya digunakan dengan diminum. Pemakai akan tenang, kantuk, jaln sempoyongan, gerak lamban,
bila dosis besar akan terjadi koma.

4. Ekstasi(XTC)
Narkoba ini termasuk jenis amfetamin atau stimulant untuk meningkatkan kerja otak, dibuat pabrikk
dengan warna-warni. Penggunaan dilakukan diminum. Jenis psikotropika golongan 1 . Dampak
pemakian antara lain orang akan menjadi gembira, percaya diri, mudah akrab, berkeringat, haus,
bergerak terus, rahang berkerut, bola mata bergerak-gerak, gemetar, sulit tidur, jantung berdebar.

5. Shabu-Shabu

Jenis narkoba amfetamin psikotropika 1 dengan bentuk kristal putih, dengan cara pemakain di taruh di
dalam rokok, disedot melalui hidung. Dampaknya orang jadi gembira, rasa percaya diri, kemudian jadi
murung, dan menimbulkan halusinasi, sulit tidur, jantung berdebar, sikap agresif, berbuat keji, akal
sehat hilang, akan ketergantungan, gangguan jiwa, dan menimbulkan penyakit Parkinson.

6. Inhalansia

Zat yang digunakn merupakan merupakan gambungan bahan kimia yang mudah menguap, seperti:
thiner, aerosol, lem, bensin, dan lain-lain. Dampak dari pemakian yaitu, kondisi tubuh jadi gembira, jalan
sempoyongan, bicara cadel, ngantuk, tidur, koma, dan mati.

7. Alkohol

Ada beberapa minuman beralkohol dengan takaran atau kadar alkohol/ etanol, minuman keras
golongan A kadar etanol 1-5% seperti Bir, minuman keras golongan B kadar 5-20% seperti jenis
minuman anggur, minuman keras golongan C kadar 20-45% seperti wiski, rum, gin, vodka, brandi, dll.
Dampak bagi pemakainya adalah rileks, mabuk, gangguan koordinasi tabuh, rasa malu dan takut
berkurang.

8. Nikotin

Nikotin merupakan racun yang terkandung di dalam tembakau yang menyebabkan ketergantungan, dan
masuk ke dalam tubuh dengan cara hisapan rokok, cigarette, cerutu. Dampak bagi perokok gigi dan kuku
berwarna cokelat, denyut jantung bertambah, tekanan darah meningkat, selain itu akan menyebabkan
kanker, jantung, dan paru-paru
Perbedaan penjajahan zaman dahulu dan sekarang

[1] Penjajahan modern tidak memakai serangan militer, perang, pengerahan senjata, dll. tetapi lebih
banyak memakai sarana: pemberian hutang luar negeri, investasi, pembelian asset nasional dengan
harga murah, memaksakan mata uang dollar sebagai standar ekonomi, kontrak karya pertambangan
yang monopolis dan licik, menanam agen-agen di berbagai sektor kehidupan, dll.

Penjajahan modern tidak tampak seperti penjajahan, tetapi dampaknya sangat terasa. Persis seperti
logika bau kentut; bentuknya tidak kelihatan, tetapi busuknya membuat orang menutup hidung.

[2] Penjajahan klasik sangat jelas siapa lawan yang dihadapi, sebab pasukan musuh melakukan invasi ke
sebuah negara. Sedangkan penjajahan modern, tidak perlu pengerahan pasukan. Penjajahan
dioperasikan dari jauh melalui sambungan telepon, fax, email, telekonferensi, surat-menyurat, kurir, dll.
Para penjajah modern tidak perlu susah-payah berperang, sehingga tangan berdebu dan jatuh korban.
Mereka cukup menjajah sebuah negara, misalnya Indonesia, dari kejauhan.

[3] Penjajahan klasik sangat disadari oleh masyarakat yang dijajah. Mereka amat sangat tahu kalau
dirinya sedang dijajah, sebab pasukan musuh mondar-mandir di depan hidung mereka. Tetapi
penjajahan modern amat sangat sulit dipahami oleh rakyat. Mereka merasa hidup baik-baik saja,
padahal sejatinya sedang dijajah. Ditambah lagi, Pemerintah suatu negara selalu mengklaim sedang
melakukan pembangunan, pembangunan, dan pembangunan; padahal sejatinya, kekayaan negeri
mereka terus dijarah oleh para kolonialis.

Seperti di Indonesia ini. Setiap hari rakyat disuguhi tontonan hiburan oleh RCTI, SCTV, TransTV, Trans7,
ANTV, GlobalTV, MNC TV (dulu TPI), dll. Tontonan bisa berupa musik, film, kartun, sinetron, lawak, kuiz,
reality show, hiburan pengajian, sepakbola, hobi, kuliner, dll. Itu masih ditunjang oleh hiburan lain
seperti video, internet, bioskop, kaset, CD/DVD, dll. Masyarakat merasa hidupnya baik-baik saja, tenang-
tenang saja, banyak hiburan. Padahal semua hiburan itu hanyalah menipu akal mereka. Agar mereka
tidak sadar kalau negaranya sedang dijajah oleh orang-orang asing; agar mereka tidak sadar kalau harta
kekayaan negaranya terus dikuras oleh perusahaan-perusahaan asing.

Anak-anak muda yang sangat potensial disibukkan oleh tontonan bola, rokok, narkoba, pornografi, dan
seks bebas. Akal mereka tidak bisa berjalan normal karena sudah dihabisi oleh bola, rokok, shabu-shabu,
video mesum, dan perzinahan. Naudzubillah wa naudzubillah min dzalik. Misalnya, di Bandung ada
ratusan ribu penggemar Persib yang sangat fanatik kepada klub asli Bandung itu. Tetapi dari ratusan ribu
Bobotoh Persib itu, berapa orang yang berani menentang penindasan ekonomi oleh perusahaan-
perusahaan asing? Paling hanya 6 atau 7 orang saja. Urusan bola, disembah-sembah seperti
berhala; tetapi urusan ekonomi rakyat, diabaikan begitu saja. (Miris kalau memikirkan anak-anak muda
ini. Akalnya seperti tidak berfungsi, padahal sehari-hari mereka juga hidup susah).

[4] Penjajahan klasik biasanya dilakukan oleh suatu negara tertentu. Misalnya negara Nashrani seperti
Inggris, Perancis, Portugis, atau Spanyol. Satu wilayah dikuasai oleh satu negara saja. Tetapi di jaman
modern ini, penjajahan berlangsung sangat dahsyat. Seperti terjadi di Indonesia, negara penjajah
berasal dari banyak negara, seperti: Amerika, Inggris, Jepang, China, Korea, Australia, Belanda,
Singapura, Taiwan, Jerman, Belgia, Finlandia, Denmark, dll. Mereka berasal dari aneka bangsa, tetapi
tujuannya satu, yaitu: mengeruk kekayaan kita untuk diangkut ke negeri masing-masing. Caranya bisa
berkedok kerjasama bisnis, investasi, perdagangan, penjualan teknologi, konsultasi teknik, dll.

[5] Penjajahan klasik diakui secara kesatria oleh pelakunya sebagai penjajahan. Tetapi penjajahan
modern tidak demikian. Mereka tidak pernah mengaku sebagai penjajah, tetapi selalu berkedok
investasi, kerjasama perdagangan, memberi pinjaman hutang, membeli asset-asset, membeli SUN, dll.
Intinya, menyedot kekayaan kita, tetapi caranya tampak sopan, halus, dan modern. Tetapi hakikatnya ya
mengeruk kekayaan itu. Karena inti penjajahan memang: mengeruk harta benda negara lain secara licik!
Covernya bisa macam-macam, tetapi intinya seperti semboyan penjajahan klasik dulu, Gold, Gospel,
Glory.

[6] Dalam penjajahan lama, semua kalangan nasional berusaha melakukan perlawanan kepada penjajah.
Kecuali kaum pengkhianat yang menjadi jongos para penjajah. Dalam penjajahan modern, praktik
penjajahan itu justru difasilitasi oleh negara, difasilitasi oleh birokrasi, difasilitasi oleh para pejabat,
bahkan didukung oleh anggaran APBN/APBD. Ini luar biasa. Pemerintahan suatu negara justru berjuang
dengan mengerahkan APBN/APBD untuk memuluskan agenda-agenda penjajahan asing. Masya Allah,
betapa terkutuknya perilaku para pejabat negara itu.

Contoh, mereka mengundang komisi dari IMF, atau Bank Dunia, atau CGI, atau WTO, atau CAFTA, dll.
Komisi-komisi itu datang dengan membawa proposal kerjasama yang menguntungkan diri mereka
sendiri. Pejabat-pejabat kita hanya bisa manggut-manggut, menyetujui, memberi tanda tangan, dll.
Tidak ada perlawanan, penolakan, atau ketegasan sama sekali. Para anggota komisi itu sudah tahu
kuncinya, Kasih saja pejabat Indonesia dengan cewek cantik dan uang satu miliar. Dijamin mereka akan
diam seribu bahasa. Anggota komisi itu rapat di gedung negara, memakai fasilitas negara, diberi
pelayanan dengan anggaran negara, diberi cindera mata dari anggaran negara, dll. Intinya, negara
memfasilitasi para penjajah untuk menindas rakyat negeri itu sendiri.

Sementara rakyat negeri itu sendiri terus asyik nonton sinetron Cinta Fitri, nonton Opera Van Java, terus
asyik joget dangdut, terus asyik tawuran setelah nonton bola, terus asyik main FB, terus asyik nonvon
video Ariel Superporn, Seakan otak mereka tidak berisi apa-apa, selain lumpur.

[7] Dalam penjajahan lama, setiap upaya perlawanan menentang penjajah akan dibela mati-amtian oleh
rakyatnya. Kalau perlu dibela dengan diberi makan nasi bungkus, singkong rebus, ikan asin, atau lauk
terasi. Tetapi penjajahan modern sama sekali berbeda. Negara justru mengerahkan APBN untuk
memerangi benih-benih perlawanan itu. Caranya, dengan mengembuskan fitnah terorisme. Masyarakat
ditakut-takuti dengan kampanye seperti, Awas teroris! Waspada terorisme! Teroris musuh bersama!
Foto teroris dipampang dimana-mana, penangkapan teroris selalu mendapat liputan khusus dari TVOne,
anggota Densus88 bergerak melakukan penangkapan, penembakan, penggerebekan, dll. Semua itu
dalam rangka menciptakan suasana takut di hati masyarakat dan penyesatan opini.

Sementara aparat keamanan itu tidak pernah peduli dengan kenyataan lain, berupa pengerukan
kekayaan nasional oleh negara-negara asing, penindasan bisnis rakyat oleh perusahaan-perusahaan
asing, penghancuran lingkungan, penghancuran budaya, penghancuran sosial, yang dilakukan bangsa-
bangsa asing. Seharusnya, mereka menyergap para penjajah itu dengan kehebatan aksi-aksi Densus88,
bukan menciptakan ketakutan nasional melalui isu terorisme.
[8] Indonesia pernah dijajah Belanda (dan VOC) selama sekitar 350 tahun. Selama itu, kita umumnya
hanya kehilangan rempah-rempah, sedikit batu bara, sedikit minyak bumi. Dari sisi kekayaan tidak
terlalu besar, apalagi rempah-rempah itu sifatnya bisa ditanam kembali. Tetapi setelah Indonesia
merdeka tahun 1945 lalu, setelah kini berjalan 65 tahun, nyaris kita telah kehilangan segala-galanya.
Hutan dibabat, aneka barang tambang dikeruk, hasil tanaman diambil, ikan dicuri, lingkungan dirusak,
perusahaan dibeli, surat berharga negara diborong, catatan hutang makin menumpuk, sungai dikuasai,
sumber-sumber energi dikuasai, bahkan pasar kebutuhan umum juga dikuasai barang-barang asing.
Sejak urusan mesin, mobil, computer, listrik, piranti pendidikan, percetakan, tekstil, garmen, makanan,
makanan bayi, susu, obat-obatan, sarana hiburan, sampai urusan kecil seperti kecap, saus, sambel,
terasi, sabun, sampo, dll. semuanya sudah dikuasai asing. Kita hanya kebagian ampas dan menjadi
jongos asing saja.

WASPADA DENGAN PENJAJAHAN BENTUK BARU

PERINGATAN Perdana Menteri, Datuk Seri Dr. Mahathir Mohamad kepada negara-negara membangun
supaya berwaspada dengan penjajahan semula oleh pemikiran dan dasar baru dunia memang tepat
pada waktunya dan perlu diberi tumpuan serius untuk menjamin survival mereka dalam menghadapi
alaf baru.

Nasihat tersebut yang diberikan ketika berucap di Persidangan Antarabangsa Tokyo Mengenai Afrika
(TICAD II) menegaskan negara-negara membangun memang perlu bersungguh-sungguh mengendalikan
urusan membangunkan negara bagi mengelak kembali dijajah demi menjamin kemakmuran dan
kestabilan mereka.

Penghuraian Dr. Mahathir yang panjang lebar mengenai sejarah dan perkembangan yang berlaku di
dunia sejak Perang Dunia Kedua, merupakan satu ingatan kepada negara-negara membangun tentang
kehancuran dan kemusnahan yang bakal mereka alami sekiranya mereka tidak cekap dalam
mengendalikan tugas penting membangunkan negara masing-masing.

Perkembangan yang berlaku di rantau Asia sekarang yang dilanda kegawatan ekonomi adalah satu
contoh jelas tentang usaha-usaha penjajahan moden yang cuba dilakukan oleh pihak asing untuk
menghancurkan kekayaan, kemajuan dan kemewahan yang telah dibina oleh negara-negara Asia selama
ini sehingga menyebabkan kestabilan dan kemakmuran yang baru mereka kecapi itu tergugat.

Menerusi dasar deregulasi, globalisasi dan ketamakan baru menghalalkan serangan ke atas mata wang
sesebuah negara yang disusuli pula dengan pengaliran keluar modal seperti yang menimpa Korea
Selatan, Indonesia, Thailand, Malaysia dan negara-negara lain di Asia.

Malahan di Indonesia, kesannya lebih teruk sehingga menyebabkan kejatuhan pemimpin yang terpaksa
tunduk kepada tekanan dan desakan rakyat yang merusuh.

Usaha-usaha pembangunan dan kemakmuran yang dibina dan dipupuk selama lebih 30 tahun oleh
Presiden Suharto hilang lesap dengan begitu mudah. Apa yang tinggal hanyalah sebuah negara yang
sudah jatuh miskin dan menanggung beban hutang sehingga beberapa generasi. Kesan-kesan buruk
seperti inilah perlu dihindari oleh negara-negara membangun daripada menimpa mereka.
Para pemimpin negara-negara membangun juga hendaklah mengambil iktibar daripada pengalaman
yang melanda negara-negara Asia sekarang supaya tidak menerima nasib yang sama.

Mereka perlu mengambil berat dengan saranan Dr. Mahathir supaya berusaha bersungguh-sungguh
dalam menjalankan tugas membina pembangunan negara untuk menjamin kestabilan dan memelihara
generasi akan datang daripada menjadi mangsa penjajah-penjajah moden itu. Tugas ini memang berat
dan memerlukan tumpuan, dedikasi dan komitmen sepenuhnya daripada para pemimpin berkenaan
kerana cabaran dan ancaman yang akan dihadapi pada alaf baru mungkin lebih hebat dan canggih
berbanding dengan sekarang.

Justeru, rakyat di setiap negara berkenaan perlu membina jatidiri yang tulen, kental dengan semangat
juang supaya setiap serangan baik serangan terhadap ekonomi khususnya mata wang dan pasaran
saham, falsafah dan ideologi pemerintahan dapat dibendung.

Apa yang kita perlukan, para pemimpin negara-negara membangun khususnya ASEAN perlu bangun dan
bersepakat mencari pendekatan dan kaedah baru bagi menepis ombak penjajahan yang mungkin
melanda.

Cara atau pendekatan itu perlulah tulen.

Contoh paling menarik ialah apabila Malaysia menetap nilai ringgit kepada RM3.80 berbanding dolar
Amerika.

Artikel Penuh:
http://ww1.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=1998&dt=1021&pub=Utusan_Malaysia&sec=Rencana&p
g=ot_04.htm#ixzz4upNtkI9B

Utusan Melayu (M) Bhd