You are on page 1of 83

SISTEM MANAJEMEN KESELAMATAN DAN KESEHATAN

KERJA PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI


PT SEMEN PADANG

Aura Muhammad Rais

PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK DAN MANAJEMEN LINGKUNGAN

PROGRAM DIPLOMA

INSTITUT PERTANIAN BOGOR

2015
PERNYATAAN MENGENAI LAPORAN MAGANG MANDIRI DAN
SUMBER INFORMASI

Dengan ini saya menyatakan bahwa penulisan laporan magang yang


berjudul Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja Proyek
Pembangunan Pabrik Indarung VI PT Semen Padang adalah benar karya saya
dengan arahan pembimbing lapangan dan belum diajukan dalam bentuk apapun
kepada perguruan tinggi manapun. Sumber informasi yang berasal dari karya
yang di terbitkan penulis lain dicantumkan dalam Daftar Pustaka di bagian akhir
laporan ini.

Padang, Agustus 2015

Aura Muhammad Rais


NIM J3M213132

ii |
SMK3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN
PADANG
SISTEM MANAJEMEN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA
PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN
PADANG

AURA MUHAMMAD RAIS

Laporan Magang Mandiri

PROGRAM KEAHLIAN TEKNIK DAN MANAJEMEN LINGKUNGAN

PROGRAM DIPLOMA

INSTITUT PERTANIAN BOGOR

2015

iii |
SMK3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN
PADANG
Judul Laporan Magang : Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan
Kerja Proyek Pembangunan Pabrik Indarung VI
PT Semen Padang

Nama : Aura Muhammad Rais

NIM : J3M213132

Disetujui

Hentris Saputra

Pembimbing Lapangan

Diketahui oleh

Nursyam Irwan Ramli

Senior Manager SHE & Security Manager SHE

Proyek Indarung VI Proyek Indarung VI

iv |
SMK3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN
PADANG
PRAKATA

Puji dan syukur penulis kepada Allah SWT karena ridho dan berkah-Nya
laporan magang ini berhasil diselesaikan dengan judul “Sistem Manajemen
Keselamatan dan Kesehatan Kerja Proyek Pembangunan Pabrik Indarung VI”.
Penulisan laporan magang ini hasil magang mandiri di Proyek Indarung VI PT
Semen Padang yang dilaksanakan 1 Juli 2015 sampai 14 Agustus 2015.

Dalam pelaksanaan Magang Mandiri dan terselesainya laporan ini penulis


mendapat bantuan dari pihak perguruan tinggi (Diploma IPB), keluarga, dan
pihak perusahaan khususnya pihak Proyek Indarung VI PT Semen Padang.
Untuk itu penulis menyampai kan terima kasih kepada :

1. Orang tua dan keluarga yang telah memberikan dukungan moril dan
materil selama kegiatan magang dilaksanakan,
2. Kepala Program Keahlian Dr Ir Sulistijorini,MSi dan Dosen Teknik dan
Manajemen Lingkungan yang telah membantu sehingga magang madiri
ini dapat terlaksana,
3. Bapak Gesrianto dan Bapak Hentris Saputra selaku pembimbing
lapangan yang telah membantu memberikan bimbingan dan pemahaman
yang bermanfaat,
4. Bapak Nursyam, Bapak Irwan Ramli dan Bapak Ramli Chan yang telah
memberikan bimbingan selama pelaksanaan magang,
5. Bapak Herozi Firdaus dan Ibu Shara Jean yang telah membantu selama
pelaksanan magang,
6. Rekan-rekan safety man SHE Proyek Indarung VI Bapak Kestanto,
Bapak Budi Prasetyo, Bapak Nopri, dan Bapak Salman yang telah
membantu dalam pelaksanaan magang kegiatan lapangan di area Proyek
Indarung VI,
7. Biro K3LH PT Semen Padang yang telah membantu memberikan
fasilitas peralatan dalam pengambilan data primer parameter lingkungan,
8. Pusdiklat PT Semen Padang yang telah membimbing penulis dalam
orientasi pelaksanaan dan penulisan laporan magang.

Padang, Agustus 2015

Aura Muhammad Rais

v|SMK3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
DAFTAR ISI

DAFTAR TABEL ............................................................................................. viii


DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... viii
DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................... viii
1 PENDAHULUAN ......................................................................................... 1
1.1 Latar belakang .................................................................................... 1
1.2 Tujuan ...................................................................................................... 3
1.3 Manfaat .................................................................................................... 3
2 METODE KAJIAN ....................................................................................... 4
2.1 Tempat dan Waktu Magang Mandiri ................................................. 4
2.2 Metode Bidang Kajian ........................................................................ 4
3 TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................ 5
3.1 Definisi Proyek ................................................................................... 5
3.2 Pengertian Kesemalatan dan Kesehatan Kerja (K3) .......................... 6
3.3 Dasar Hukum K3 ................................................................................ 6
3.4 Pengertian Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja ... 7
3.5 Tujuan SMK3 ..................................................................................... 7
3.6 Penerapan SMK3 ................................................................................ 8
3.7 Pengertian Resiko Kerja ..................................................................... 9
3.8 Manajemen dan Identifikasi Resiko ................................................. 11
3.9 Bahaya Keselamatan dan Kesehatan Kerja ...................................... 14
4 HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................................... 17
4.1 HASIL .............................................................................................. 17
4.1.1 DESKRIPSI UMUM PROYEK ....................................................... 17
4.1.2 FAKTOR DAN POTENSI BAHAYA PIND VI ............................ 20
4.1.3 SMK3 PROYEK PEMBANGUNAN PIND VI .............................. 26
4.1.3.1 Safety Health and Environment Proyek Indarung VI..................... 26
4.1.3.2 Kebijakan dan Tujuan SHE Proyek Indarung VI ........................... 26
4.1.3.3 Komitmen SHE Proyek Dan Pembangunan Pabrik Indarung VI ... 27
4.1.3.4 Struktur Organisasi dan Tanggung Jawab SHE Terhadap Proyek
Pembangunan Pabrik Indarung VI .............................................................. 28
4.1.3.5 Manajemen Resiko Proyek Indarung VI ......................................... 31

vi |
SMK3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN
PADANG
4.1.3.6 Implementasi dan Monitoring She Proyek Indarung VI ................. 33
4.1.3.7 Safety Induction dan Training ......................................................... 36
4.1.3.8 Alat Pelindung Diri ......................................................................... 36
4.1.3.9 Inspeksi Safety Health Environment (SHE) / SHE Inspection ....... 37
4.1.3.10 Pengelolaan Linkungan Hidup ...................................................... 38
4.1.3.11 Evaluasi Kinerja She Proyek Indarung VI .................................... 40
4.1.3.12 Evaluasi SHE Proyek .................................................................... 42
4.2 PEMBAHASAN .............................................................................. 43
4.2.1 FAKTOR DAN POTENSI BAHAYA PIND VI ............................ 43
4.2.2 SMK3 Proyek Indarung VI ............................................................. 48
4.2.3 Kebijakan Dan Komitmen SHE Proyek Indarung VI ...................... 51
4.2.4 Struktur SHE Proyek Indarung VI ................................................... 52
4.2.5 Manajemen Risiko Proyek Indarung VI ........................................... 52
4.2.6 Implementasi Dan Montiring Proyek Indarung VI .......................... 53
4.2.7 Pengelolaan Lingkungan .................................................................. 56
4.2.8 Evaluasi Kerja Proyek Dan Peningkatan .......................................... 57
5 SIMPULAN DAN SARAN ........................................................................ 58
5.1 Simpulan ........................................................................................... 58
5.2 Saran ................................................................................................. 58

vii | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
DAFTAR TABEL

Tabel 1 Faktor Bahaya Fisik Proyek Indarung VI .............................................. 21


Tabel 2 Faktor Bahaya Kimia Proyek Indarung VI ............................................ 22
Tabel 3 Faktor Bahaya Biologi Proyek Indarung VI .......................................... 22
Tabel 4 Faktor Fisiologi dan Psikologi Proyek Indarung VI .............................. 23
Tabel 5 Potensi Bahaya Proyek Indarung VI ..................................................... 23
Tabel 6 Alat Pelindung Diri Proyek Indarung VI .............................................. 37

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Hirarki Pengendalian Risiko Bahaya ................................................. 10


Gambar 2 Struktur Organisasi SHE PIND VI .................................................... 28
Gambar 3 Safety Induction Kontraktor Proyek Indarung VI ............................. 55
Gambar 4 Inspeksi Alat Berat Kontraktor Proyek Indarung VI ......................... 56
Gambar 5 Penghargaan Contractor of The Month Proyek Indarung VI ............ 57

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Komitmen K3 Proyek Indarung VI PT Semen Padang .................. 60


Lampiran 2 Struktur Organisasi Proyek Indarung VI......................................... 61
Lampiran 3 Bentuk Pengelolaan Lingkungan Proyek Indarung VI ................... 62
Lampiran 4 Bentuk Komunikasi dan Konsultasi K3 SHE PIND VI .................. 64
Lampiran 5 Batas Minimum Parameter Intensitas Cahaya ................................ 68
Lampiran 6 Nilai Ambang Batas Iklim Kerja ..................................................... 69
Lampiran 7 Nilai Ambang Batas Kebisingan ..................................................... 70
Lampiran 8 Pengolahan Data Pengukuran Pencahayan. .................................... 71
Lampiran 9 Pengolahan Data Tekanan Panas..................................................... 74

viii | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
ix |
SMK3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN
PADANG
1 PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang

Indonesia merupakan salah satu negara berkembang . Pada usia


kemerdekaan Indonesia yang sudah mencapai 70 tahun sedang giat
melaksanakan pembangunan disektor inrakstruktur , peningkatan SDM , dan
kegiatan lain yang mendukung pembangunan Indonesia. Penggunaan teknologi
maju dibutuhkan untuk menunjang pembangunan di Indonesia namun harus
disertai dengan pengendalian yang tepat sehingga tidak merugikan manusia.
Perkembangan teknologi telah mengangkat taraf hidup manusia dan mengurangi
sumber kecelakaan , cidera dan stress yang baru dalam pekerjaan.

Di Indonesia perlindungan terhadap tenaga kerja dalam suatu kegiatan


diautur dalam undang-undang dan peraturan UU No.1 tahun 1970 tentang
Keselamatan Kerja, dan UU No.13 tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan.
Undang-Undang No. 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja yang
menyebutkan bahwa keselamatan kerja bertujuan untuk (Suma’mur, 1996):

 Melindungi tenaga kerja atas hak keselamatannya dalam melakukan


pekerjaan untuk kesejahteraan hidup dan meningkatkan produksi serta
produktivitas nasional.

 Menjamin keselamatan setiap orang lain yang berada di tempat kerja.

 Sumber produksi dipelihara dan dipergunakan secara aman dan efisien.

Undang-Undang No 13 tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan pada paragraf 5


tentang Keselematan dan Kesehatan kerja menyebutkan bahwa :

 Setiap pekerja ,mempunyai hak untuk memperoleh perlindungan atas


keselamatan dan kesehatan kerja, moral dan kesusilaan dan perlakuan
yang sesuai dengan harkat dan martabat manusia,

1|SMK3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
 Melindungi keselamatan pekerja untuk mewujudkan produktivitas yang
optimal,
 Setiap kegiatan menerapkan sistem keselamatan dan kesehatan kerja
yang terintegrasi dengan system manajemen perusahaan atau suatu
kegiatan.

Keselamatan dan kesehatan kerja (K3) adalah suatu sistem yang dibuat oleh
pelaksana suatu kegiatan sebagai upaya untuk pencegahan timbulnya kecelakaan
dan penyakit akibat kerja serta tindakan yang bersifat antisipasi terjadinya
kecelakaan dan penyakit akibat kerja. Pelaksanaan K3 merupakan salah satu
upaya untuk menciptakan lingkungan kerja yang aman, sehat dan kondusif
sehingga meningkatkan produktifitas dan efesiensi dalam melaksanakan suatu
kegiatan.

Sistem Manajemen K3 di suatu kegiatan dapat mengurangi biaya pemrakarsa


kegiatan yang timbul akibat kecelakaan dan penyakit, jaminan keselamatan
pekerja, dan dapat meningkatkan kegairahan, keserasian ,dan partisipasi kerja.
Berdasarkan data ILO (2003), ditemukan bahwa di Indonesia tingkat pencapaian
penerapan kinerja K3 di perusahaan masih sangat rendah. Dari data tersebut
ternyata hanya sekitar 2% (sekitar 317 buah) perusahaan yang telah menerapkan
K3. Sedangkan sisanya sekitar 98% (sekitar 14.700 buah) perusahaan belum
menerapkan K3 secara baik. Berdasarkan data Jamsostek, bahwa pengawasan
K3 secara nasional masih belum berjalan secara optimal. Hal ini dapat dilihat
dari jumlah kecelakaan yang terjadi, dimana pada tahun 2003 terjadi kecelakaan
sebanyak 105.846 kasus, tahun 2004 sebanyak 95.418 kasus, tahun 2005
sebanyak 96.081 kasus dan pada tahun 2006 terjadi kecelakaan sebanyak 70.069
kasus kecelakaan kerja serta sepanjang tahun 2007 telah terjadi kecelakaan kerja
sebanyak 65.474 kejadian. Angka tersebut tentunya masih sangat fantastis dan
dapat dijadikan tolak ukur pencapaian kinerja K3 (Tarwaka, 2008).

Industri semen merupakan industri yang sangat dibutuhkan oleh masyarakat


umum. Tingginya permintaan terhadap semen, membuat PT Semen Padang,

2|SMK3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
yang merupakan salah satu produsen terbesar semen di Indonesia, menginginkan
peningkatan produktivitas semen setiap tahunya. Proyek Pembangunan Pabrik
Indarung VI menjadi perwujudan PT Semen Padang dalam mencapai
peningkatan produksi semen setiap tahunya. Proyek Pembangunan Pabrik
Indarung VI memiliki faktor dan potensi kecelakaan dan penyakit akibat kerja
(PAK) khususnya pada tahap kontruksi sehingga sangat penting adanya system
yang mengatur tentang keselamatan dan kesehatan kerja. Sistem Keselamatan
dan keshetan kerja tersebut berfungsi untuk menerapkan peraturan-peraturan dan
kebijakan keselamatan dan kesehatan kerja yang harus dilaksanakan semua
stakeholder yang terlibat dalam proyek pembangunan pabrik Indarung VI.

1.2 Tujuan

Magang mandiri bertujuan untuk menguraikan penerapan SMK3 Proyek


Pembangunan Pabrik Indarung VI.

1.3 Manfaat

Kegiatan Magang mandiri memberikan manfaat diantaranya:


1. Menambah wawasan bagi penulis mengenai teori yang didapat yang akan
dipelajari di perkuliahan dan dipraktikan secara langsung di lapang.
2. Menambah wawasan bagi penulis dalam memahami penerapan Sistem
Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
3. Memberikan saran atau masukan dari penerapan SMK3 Proyek Pembangunan
Pabrik Indarung VI.

3|SMK3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
2 METODE KAJIAN

2.1 Tempat dan Waktu Magang Mandiri

Magang mandiri dilakukan di PT Semen Padang Indarung, Kota Padang


,Sumatera Barat. Magang mandiri dilakukan selama 1 bulan sejak 1 Juli 2015
sampai 1 Agustus 2015. Kegiatan Magang mandiri dilakukan setiap hari kerja
yaitu hari Senin sampai Jum’at dan dimulai dari jam 07:30-16:30 WIB.

2.2 Metode Bidang Kajian

Metode kajian yang dilakukan selama melakukan Magang mandiri di Proyek


Pembangunan Pabrik Indarung VI PT Semen Padang terdiri dari pengumpulan
data primer dan data sekunder. Data primer merupakan data yang diperoleh
secara langsung oleh penulis berdasarakan pengamatan lapang di Proyek
Pembangunan Pabrik Indarung VI. Data sekunder adalah data yang diperoleh
dengan mempelajari dokumen-dokumen yang dimiliki oleh biro SHES (Safaty
Health Environtment and Security) Proyek Pembangunan Pabrik Indarung VI PT
Semen Padang . Beberapa teknik pengumpulan data yang dilakukan adalah:
1. Studi Pustaka, yaitu metode yang digunakan untuk mendapatkan refrensi
dan literatur yang mendukung kelengkapan data dan pembanding dengan
data yang diperoleh langsung di lapang.
2. Pengamatan lapang merupakan pengamatan secara langsung mengenai
penerapan SMK3 Proyek Pembangunan Pabrik Indarung VI PT Semen
Padang
3. Pengukuran parameter lingkungan kebisingan, intensitas cahaya, dan
heatstress secara langsung dengan menggunakan alat luxmeter, sound
level meter, dan environmental thermal.
4. Wawancara yaitu metode pengambilan data primer secara lisan untuk
mendapatkan informasi mengenai permasalahan teknis yang terjadi dan
komunikasi langsung lain yang terlibat dalam pelaksanaan SMK3 Proyek
Pembangunan Pabrik Indarung VI PT Semen Padang.
5. Pengambilan data sebagian besar, berasal dari data sekunder dokumen
proyek dan literatur yang terkait dengan SMK3 Kontruksi

4|SMK3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
3 TINJAUAN PUSTAKA

3.1 Definisi Proyek

Salah satu ciri khas dari proyek adalah, bahwa proyek harus dapat mencapai
satu tujuan tertentu. Yang jika diselesaikan secara sukses maka hal itu akan
berdampak terhadap kehidupan orang, dengan kata lain proyek dibuat untuk
dapat menghasilkan perubahan dengan cara yang terkontrol. Ciri khas utama dari
proyek yaitu ( Mark Brown: 1992)[36]

1. Merupakan alat perubahan


2. Memiliki awalan dan akhir
3. Memiliki tujuan yang spesifik
4. Dapat menghasilkan sesuatu yang dapat diserahkan
5. Bersifat unik
6. Merupakan tanggung jawab satu orang atau suatu badan
7. Melibatkan biaya, sumber daya dan waktu
8. Menggunakan banyak jenis sumber daya dan keahlian

Industri konstruksi telah memasuki hampir seluruh bidang kehidupan


manusia dan sifat keragaman bidang tersebut dapat tercermin pada proyek
konstruksi, dimana proyek konstruksi dapat dibagi kedalam empat bagian
(Barrie DS :1990)[37], diantaranya:
• Konstruksi pemukiman yang meliputi bangunan perumahan keluarga
tunggal, perumahan kota unit ganda, rumah susun (flat), kondominium
dan apartemen.
• Konstruksi gedung meliputi toko kecil pengecer sampai kompleks
peremajaan kota, mulai dari sekolah dasar sampai universitas, rumah
sakit, gereja, bangunan gedung bertingkat perkantoran, komersial,
bioskop, gedung pemerintahan, dan pusat rekreasi.
• Konstruksi rekayasa berat meliputi bendungan dan terowongan yang
dapat menghasilkan tenaga listrik hidro, pengendalian banjir dan irigasi,
jembatan dari yang kecil hingga yang sangat besar. Bangunan

5|SMK3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
transportasi seperti jaringan jalan raya, bandar udara dan bangunan
pelabuhan air.

3.2 Pengertian Kesemalatan dan Kesehatan Kerja (K3)

Pengertian keselamatan dan kesehatan kerja menurut Edwin B. Flippo


(1995), adalah pendekatan yang menentukan standar yang menyeluruh dan
bersifat (spesifik), penentuan kebijakan pemerintah atas praktek-praktek
perusahaan di tempat-tempat kerja dan pelaksanaan melalui surat panggilan,
denda dan hukuman-hukuman lain. Secara filosofis, Kesehatan dan Keselamatan
Kerja (K3) diartikan sebagai suatu pemikiran dan upaya untuk menjamin
keutuhan jasmani maupun rohani tenaga kerja, pada khususnya, dan manusia
pada umumnya, hasil karya dan budaya menuju masyarakat adil dan makmur.

Sedangkan secara keilmuan K3 diartikan sebagai suatu ilmu pengetahuan


dan penerapannya dalam usaha mencegah kemungkinan terjadinya kecelakaan
dan penyakit akibat kerja. Keselamatan dan kesehatan kerja menurut Keputusan
Menteri Tenaga Kerja R.I. No. Kep. 463/MEN/1993 adalah keselamatan dan
kesehatan kerja adalah upaya perlindungan yang ditujukan agar tenaga kerja dan
orang lainnya di tempat kerja /perusahaan selalu dalam keadaan selamat dan
sehat, serta agar setiap sumber produksi dapat digunakan secara aman dan
efisien.

3.3 Dasar Hukum K3

Keselamatan dan Kesejatan Kerja memiliki beberapa dasar hukum sehingga


pelaksanaan K3 di suatu kegiatan khususnya kegiatan kontruksi wajib dan
sangat penting untuk diselenggarakan. Berikut adalah beberapa peraturan
perundang-undangan yang berlaku secara umum mengenai K3 dan SMK3 yaitu :
1. Undang-Undang No.1 tahun 1970 tentang Keselamatan dan Kesehatan
Kerja
2. Undang-Undang No.13 tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan

6|SMK3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
3. Peraturan Mentri No.5 tahun 1996 tentang Sistem Manajemen
Keselamatan dan Kesehatan Kerja
4. Peraturan Pemerintah No.50 tahun 2012 tentang Penerapan Sistem
Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja

3.4 Pengertian Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja

Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan kerja merupakan Bagian


dari Sistem Manajemen Organisasi yang digunakan untuk mengembangkan dan
menerapkan kebijakan K3 dan mengelola risiko.(OHSAS 18001, 2007).

Catatan 1. Suatu sistem manajemen yang di rancang dari elemen-elemen yang


saling terkait yang digunakan untuk menetapkan kebijakan dan sasaran dan
mencapai sasaran-sasaran tersebut.

Catatan 2.Suatu sistem yang mencakup organisasi perencanaan aktivias-


aktivitas (termasuk sebagai contoh, penilaian risiko dan penetapan sasaran-
sasaran), tanggung jawab-tanggung jawab, praktek-praktek, prosedur-prosedur,
proses, dan sumber daya.

SMK3 adalah bagian dari sistem manajemen perusahaan secara keseluruhan


dalam rangka pengendalian risiko yang berkaitan dengan kegiatan kerja guna
terciptanya tempat kerja yang aman, efisien dan produktif. (PP No 50,2012).

3.5 Tujuan SMK3

Beberapa pendapat para ahli tentang tujuan dari keselamatan dan kesehatan
kerja antara lain : Menurut Gary J. Dessler (1993), untuk sedapat mungkin
memberikan jaminan kondisi kerja yang aman dan sehat kepada setiap pekerja
dan untuk melindungi sumber daya manusia. Menurut Suma’mur (1992), tujuan
dari keselamatan dan kesehatan kerja adalah :
 Melindungi tenaga kerja atas hak dan keselamatannya dalam melakukan
pekerjaannya untuk kesejahteraan hidup dan meningkatkan kinerja.

7|SMK3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
 Menjamin keselamatan orang lain yang berada di tempat kerja.
 Sumber produksi dipelihara dan dipergunakan secara aman dan efisien.

Menurut pendapat Suma’mur (1992), menyebutkan bahwa dalam aneka


pendekatan keselamatan dan kesehatan kerja antara lain akan diuraikan
pentingnya perencanaan yang tepat, pakaian kerja yang tepat, penggunaan alat-
alat perlindungan diri, pengaturan warna, tanda-tanda petunjuk, label-label,
pengaturan pertukaran udara dan suhu serta usaha-usaha terhadap kebisingan.
Kemudian menurut Keputusan Menteri Tenaga Kerja R.I. No. Kep.
463/MEN/1993, tujuan dari keselamatan dan kesehatan kerja adalah
mewujudkan masyarakat dan lingkungan kerja yang aman, sehat dan sejahtera,
sehingga akan tercapai suasana lingkungan kerja yang aman, sehat, dan nyaman
dengan keadaan tenaga kerja yang sehat fisik, mental, sosial, dan bebas
kecelakaan.

3.6 Penerapan SMK3

Menurut Ramli (2010), implementasi SMK3 dalam organisasi atau kegiatan


bertujuan untuk meningkatkan kinerja dengan melaksanakan upaya K3 secara
efisien dan efektif sehingga risiko kecelakaan dan penyakit akibat kerja dapat
dicegah atau dikurangi. Program implementasi SMK3 dalam organisasi atau
kegiatan tertata dalam kerangka sistem yang baik sehingga hasil yang diperoleh
juga baik. Kurang komprehensifnya kualitas penerapan SMK3 di dalam sebuah
perusahaan mengakibatkan masih seringnya terjadi kecelakaan pada pekerja.

Kebutuhan SMK3 ditentukan oleh faktor risiko dan tingkat kerumitan yang
berkaitan dengan proses, unit kegiatan, dan sifat kegiatannya. Bagi organisasi
atau kegiatan kecil dengan skala kegiatan sederhana dan risiko rendah cukup
membangun sistem manajemen yang sederhana dengan sistem pengawasan dan
pengendalian K3 yang sederhana pula. Sedangkan untuk organisasi atau
kegiatan dengan tingkat risiko tinggi dimana kegiatannya luas dan rumit,
diperlukan sistem manajemen K3 yang komprehensif disertai dengan sistem
pengendalian dan pengawasan yang intensif.

8|SMK3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
3.7 Pengertian Resiko Kerja

The Standard Australia/ New Zealand (1999) memaparkan bahwa risiko


adalah suatu kemungkinan dari suatu kejadian yang tidak diinginkan yang akan
mempengaruhi suatu aktivitas atau objek risiko tersebut akan diukur dalam
terminologi consequences (konsekuensi) dan likelihood (kemungkinan/
probabilitas). Pada suatu organisasi, risiko dapat muncul dari sumber internal
ataupun eksternal perusahaan. Untuk menanggulangi risiko dapat dilakukan
dengan menghindari, mengurangi, mentransfer atau menerima risiko tersebut.
Risiko dapat dibagi lagi menjadi beberapa bagian antara lain adalah :
 Tipe pertama dan yang lebih tradisional merupakan risiko yang sulit
dikendalikan manajemen perusahaan, seperti risiko kebakaran akibat
arus listrik. Perusahaan biasanya melindungi dirinya dengan asuransi.
 Tipe kedua adalah risiko yang dapat dikendalikan oleh manajemen
perusahaan. Risiko ini dapat terjadi misalnya pada saat perusahaan
membangun pabrik baru, meluncurkan produk baru. Jika salah
memprediksi , perusahaan akan mengalami kerugian.

Resiko menuntut beberapa keputusan manajemen yang memiliki akibat


baik atau buruk. Hal ini terjadi karena kebanyakan proyek dan keputusan
manajemen mengandung risiko. Kebanyakan tidak hanya membahayakan, tetapi
juga dapat mengakibatkan kerusakan. Resiko juga merupakan suatu peristiwa
yang dapat terjadi di masa mendatang sebagai akibat dari tindakan-tindakan
yang telah ditempuh pada masa sekarang. Itulah sebabnya mengapa para
manajer harus mempertimbangkan pilihan - pilihan yang berbeda terhadap
beberapa masalah, dan memperhitungkan konsekuensi - konsekuensinya dengan
cara memfokuskan diri pada risiko – risiko yang lebih nyata, misalnya
kecelakaan ditempat kerja. Menurut safety enginer career workshop (2003),
hirarki pengendalian risiko K3 terdiri dari:

9|SMK3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
Gambar 1 Hirarki Pengendalian Risiko Bahaya
Sumber : Hierarchy of Control OSHA dan ANSI Z10:2005

1. Eliminasi, yaitu menghilangkan suatu bahan/tahapan proses berbahaya


2. Subtitusi, yaitu menganti dengan bahan lain yang kurang berbahaya
3. Isolasi, yaitu proses kerja berbahaya disendirikan
4. Engeneering control/pengemdalian teknis, adalah pengendalian yang
sifatnya teknis
5. Pengendalian administrasi
6. PPE/personal protective equipment, yaitu penggunaan alat pelindung diri
(masker, kaca mata, pakaian kerja khusus, sepatau, dan lain- lain ).

Sedangkan dalam risiko ada 3 hal uatama dalam analisa risiko:


• Perkiraan seberapa besar dampak yang ditimbulkan bila suatu risiko tersebut
menjadi kenyataan (consequence analysis)
• Seberapa lama /sering (frequency analysis ) suatu risiko, dan
• Seberapa besar kemungkinan (probability analysis) terjadinya suatu risiko
tersebut.

Dalam pelaksanaan analisa risiko ada dua pendekatan yang umum digunakan,
yaitu :

10 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
• Kualitatif
Metode ini mengaanalisa dan menilai suatu risiko dengan cara
membandingkan terhadap suatu diskripsi / uraian dari parameter (peluang dan
akibat) yang dgunakan.
• Semi kuantitatif
Metode ini pada prinsipnya hampir sama dengan analisa kualitatif,
perbedaannya pada metode ini uaraian / deskripsi dari parameter yang ada
dinyatakan dengan nilai tertentu.
• Kuantitatif
Metode ini dilakukan dengan menentukan nilai dari masing Masing parameter
yang didapat dari hasil analisa data- data yang representative.

3.8 Manajemen dan Identifikasi Resiko

Risiko merupakan suatu cara sistematis yang berhadapan dengan potensi


terjadinya kejadian (Beck, 1986). Risiko diasumsikan menjadi suatu
ketidakpastian yang dihubungkan dengan ramalan manapun dengan potensi
terjadinya kejadian, kemudian hanya ada ketidakpastian, sebab hanya pernah ada
suatu ramalan kemungkinan kejadian. Oleh karena itu, suatu risiko untuk ada,
harus ada potensi untuk terjadinya. Risiko adalah ukuran dari besarnya
probabilitas kejadian (frekuensi) dan konsekuensinya (dampak) yang
berpengaruh terhadap tujuan proyek.

Ada tiga komponen utama dalam resiko, yaitu:

 Kejadian (event)

 Probabilitas dari kejadian (probability of occurrence)

 Dampak dari kejadian tersebut (impact)

Berdasarkan dampaknya risiko terbagi atas beberapa tingkatan yakni yang


pertama risiko rendah (low risk) dimana dampak yang terjadi kecil dan tidak
mempengaruhi dari tujuan yang ada, yang kedua risiko sedang (moderate risk)
dimana dampaknya mulai terasa dan dapat mempengaruhi tujuan yang ada
walaupun kurang signifikan, sedangkan yang ketiga adalah risiko tinggi (high

11 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
risk) dimana dampak yang terasa sangat besar dan mempunyai pengaruh yang
signifikan terhadap tujuan yang ada. Pada risiko tinggi (high risk) ini perlu
diperhitungkan secara benar sehingga dapat diminimalkan kerugian yang
mungkin terjadi.Manajemen risiko secara sistematis dapat membantu dalam:
1. Identifikasi, mengira-ngira dan menggolongkan risiko, membuat risiko secara
eksplisit
2. Memfokuskan pada risiko terbesar suatu proyek
3. Membuat informasi untuk pengambilan keputusan dalam menentukan sebuah
ketentuan
4. Meminimalisasikan potensial kerusakan yang akan terjadi

Mengidentifikasi risiko, adalah dengan mengidentifikasi faktor-faktor risiko


yang berhubungan dengan aktivitas proyek secara komprehensif, menerapkan
judgement dari berbagai sumber, melakukan initial screening terhadap risk
events dan potential risk status dan mengembangkannya menjadi suatu
preliminary risk models. Menganalisis risiko, dengan menganalisa kondisi yang
ada untuk menentukan dampak yang mungkin timbul dan memperkirakan
tingkat risiko yang mungkin terjadi. Mengevaluasi resiko, dengan
membandingkan tingkat risiko dengan kriteria yang telah ditetapkan untuk
melakukan perencanaan dalam merespon risiko dan skala prioritasnya serta
menetukan tingkat risiko yang dapat diterima ataupun yang memerlukan
treatment lebih lanjut. Merespons risiko, adalah merupakan usaha-usaha yang
dilakukan agar semua risiko yang telah diidentifikasi dan dievaluasi sudah
mendapatkan penanganan yang sesuai.

Identifikasi risiko adalah suatu proses untuk mengenali, menemukan, atau


mengidentifikasi risiko. Risiko dapat diidentifikasi melalui sumber dari risiko
dan dampak kerugian yang ditimbulkannya. Berdasarkan dampak tersebut dapat
dinilai risiko apa saja yang berpotensi besar dalam menimbulkan kerugian :
1. Risiko Alam
Berhubungan dengan risiko-risiko akibat kejadian alam, termasuk juga risiko
yang dikategorikan sebagai risiko Act of God. Contohnya, kejadian alam seperti
curah hujan tinggi atau terjadinya bencana alam akan mengganggu operasional

12 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
jalan tol.
2. Risiko Desain
Berupa risiko yang berhubungan dengan desain, spesifikasi, teknologi baru,
perubahan desain dan lain-lain. Desain yang salah atau tidak lengkap akan
menyulitkan pihak pelaksana pekerjaan.
3. Risiko Finansial dan Ekonomi
Ketidakstabilan perekonomian akan sangat mengganggu kegiatan operasional
karena kegiatan ini membutuhkan dukungan finansial yang besar sehingga bila
terjadi gangguan pada masalah finansial seluruh kegiatan operasional dapat
terganggu atau terhenti sama sekali.
4. Risiko berkaitan dengan Politik, Hukum dan Regulasi
Situasi politik, hukum dan peraturan sangat mempengaruhi iklim usaha di suatu
negara. Bila terjadi instabilitas politik, maka terdapat keraguan dari pihak
investor untuk menanamkan modalnya dan investor dapat menarik kembali
modal yang telah ditanamnya, hal ini tentu saja akan berdampak buruk pada
kegiatan operasional.
5. Risiko Konstruksi (Construction related risk)
Kegiatan pada suatu proyek konstruksi membutuhkan sumber daya yang besar,
tingkat penguasaan teknologi dan produk yang spesifik. Karakteristik khusus
dari proyek konstruksi ini mengandung potensi risiko yang tidak kecil. Pada
tahap pelaksanaan, berbagai risiko dapat muncul, hal ini timbul karena faktor
ketidakpastian dalam tahapan ini bias sangat besar, bila kontraktor tidak
memiliki kemampuan yang cukup dalam bidang pelaksanaan.
6. Risiko Lingkungan
Risiko yang berhubungan dengan lingkungan, seperti polusi, kerusakan
lingkungan dan lain-lain. Risiko-risiko lingkungan ini tidak hanya
mempengaruhi pihak kontraktor dan owner, tetapi juga mempengaruhi pihak
ketiga, seperti masyarakat umum juga bisa dirugikan.

Risiko-risiko diatas dapat diklasifikasikan menurut berbagai sudut pandang dan


secara umum risiko dapat diklasifikasikan berdasarkan dari tipenya, yaitu :

13 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
A. Risiko murni dan spekulatif (Flanagan, 1996)
Risiko murni sering disebut juga risiko statik adalah merupakan suatu konsep
yang melihat risiko sebagai suatu ketidakpastian yang dikaitkan dengan
kemungkinan adanya kerugian. Sedangkan risiko spekulatif atau risiko dinamis
adalah merupakan risiko yang mempunyai kemungkinan memperoleh
keuntungan atau mengalami kerugian.

B. Risiko fundamental dan risiko khusus.


Risiko fundamental merupakan risiko yang kemungkinannya dapat timbul pada
hampir sebagian besar anggota masyarakat. Sifat dari risiko fundamental antara
lain bersifat bencana/catastropic. Risiko khusus adalah risiko yang menimpa
perorangan secara pribadi. Sifat dari risiko ini adalah bisa dikendalikan, tidak
selalu bersifat bencana dan umumnya dapat diasuransikan

3.9 Bahaya Keselamatan dan Kesehatan Kerja

Bahaya yang penting dan umum yang mungkin ada di tempat kerja Namun,
penting untuk diingat bahwa praktik keselamatan dan kesehatan kerja yang baik
tidak hanya melihat salah satu bahaya dan cara mengatasinya, tapi membuat
sebuah sistem yang memungkinkan untuk mengidentifikasi semua bahaya dan
risiko di perusahaan dan untuk menanganinya secara berkelanjutan serta
melibatkan kemitraan dengan pekerja. Suatu bahaya kesehatan akan muncul bila
seseorang kontak dengan sesuatu yang dapat menyebabkan gangguan/kerusakan
bagi tubuh ketika terjadi pajanan (“exposure”) yang berlebihan. Bahaya
kesehatan dapat menyebabkan penyakit yang disebabkan oleh pajanan suatu
sumber bahaya di tempat kerja. Potensi bahaya kesehatan yang biasa di tempat
kerja berasal dari lingkungan kerja antara lain faktor kimia, faktor fisik, faktor
biologi, faktor ergonomis dan factor psikologi. Bahaya faktor-faktor tersebut
akan dibahas secara rinci lebih lanjut di bawah ini antara lain kimia, fisik,
biologi dan ergonomis.

Risiko kesehatan timbul dari papanan berbagai bahan kimia. Banyak


bahan kimia yang memiliki sifat beracun dapat memasuki aliran darah dan

14 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
menyebabkan kerusakan pada sistem tubuh dan organ lainnya. Bahan kimia
berbahaya dapat berbentuk padat, cairan, uap, gas, debu, asap atau kabut dan
dapat masuk ke dalam tubuh melalui tiga cara utama antara lain :

 Inhalasi (menghirup): Dengan bernapas melalui mulut atau hidung, zat


beracun dapat masuk ke dalam paru-paru. Seorang dewasa saat istirahat
menghirup sekitar lima liter udara per menit yang mengandung debu,
asap, gas atau uap. Beberapa zat, seperti fiber/serat, dapat langsung
melukai paru-paru. Lainnya diserap ke dalam aliran darah dan mengalir
ke bagian lain dari tubuh.

 Pencernaan (menelan): Bahan kimia dapat memasuki tubuh jika makan


makanan yang terkontaminasi, makan dengan tangan yang
terkontaminasi atau makan di lingkungan yang terkontaminasi. Zat di
udara juga dapat tertelan saat dihirup, karena bercampur dengan lendir
dari mulut, hidung atau tenggorokan. Zat beracun mengikuti rute yang
sama sebagai makanan bergerak melalui usus menuju perut.

 Penyerapan ke dalam kulit atau kontak invasif: Beberapa di antaranya


adalah zat melewati kulit dan masuk ke pembuluh darah, biasanya
melalui tangan dan wajah. Kadang-kadang, zat-zat juga masuk melalui
luka dan lecet atau suntikan (misalnya kecelakaan medis).

Guna mengantisipasi dampak negatif yang mungkin terjadi di lingkungan


kerja akibat bahaya faktor kimia maka perlu dilakukan pengendalian lingkungan
kerjasecara teknis sehingga kadar bahan-bahan kimia di udara lingkungan kerja
tidak melampaui nilai ambang batas (NAB).

Faktor fisik adalah faktor di dalam tempat kerja yang bersifat fisika antara
lain kebisingan, penerangan, getaran, iklim kerja, gelombang mikro dan sinar
ultraungu. Faktor-faktor ini mungkin bagian tertentu yang dihasilkan dari proses
produksi atau produk samping yang tidak diinginkan. Faktor biologi penyakit

15 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
akibat kerja sangat beragam jenisnya. Seperti pekerja di pertanian, perkebunan
dan kehutanan termasuk di dalam perkantoran yaitu indoor air quality, banyak
menghadapi berbagai penyakit yang disebabkan virus, bakteri atau hasil dari
pertanian, misalnya tabakosis pada pekerja yang mengerjakan tembakau,
bagasosis pada pekerja - pekerja yang menghirup debu-debu organic misalnya
pada pekerja gandum (aspergillus) dan di pabrik gula. Agak berbeda dari faktor-
faktor penyebab penyakit akibat kerja lainnya, faktor biologis dapat menular dari
seorang pekerja ke pekerja lainnya.

Faktor Industri barang dan jasa telah mengembangkan kualitas dan


produktivitas. Restrukturisasi proses produksi barang dan jasa terbukti
meningkatkan produktivitas dan kualitas produk secara langsung berhubungan
dgn disain kondisi kerja Pengaturan cara kerja dapat memiliki dampak besar
pada seberapa baik pekerjaan dilakukan dan kesehatan mereka yang
melakukannya. Semuanya dari posisi mesin pengolahan sampai penyimpanan
alat-alat dapat menciptakan hambatan dan risiko. Penyusunan tempat kerja dan
tempat duduk yang sesuai harus diatur sedemikian sehingga tidak ada pengaruh
yang berbahaya bagi kesehatan. Tempat – tempat duduk yang cukup dan sesuai
harus disediakan untuk pekerja-pekerja dan pekerja-pekerja harus diberi
kesempatan yang cukup untuk menggunakannya.

Ergonomi adalah studi tentang hubungan antara pekerjaan dan tubuh


manusia. Ini berarti mengatur pekerjaan dan area kerja untuk disesuaikan dengan
kebutuhan pekerja, bukan mengharapkan pekerja untuk menyesuaikan diri.
Desain ergonomis yang efektif menyediakan workstation, peralatan dan
perlengkapan yang nyaman dan efisien bagi pekerja untuk digunakan. Hal ini
juga menciptakan lingkungan kerja yang sehat, karena mengatur proses kerja
untuk mengendalikan atau menghilangkan potensi bahaya. Tenaga kerja akan
memperoleh keserasian antara tenaga kerja, lingkungan, cara dan proses
kerjanya. Cara bekerja harus diatur sedemikian rupa sehingga tidak
menimbulkan ketegangan otot, kelelahan yang berlebihan atau gangguan
kesehatan yang lain.

16 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
4 HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 HASIL

4.1.1 DESKRIPSI UMUM PROYEK

A. Profil Proyek Indarung VI


Proyek Indarung VI merupakan proyek pembangunan pabrik semen untuk
meningkatkan produksi semen yang dihasilkan PT Semen Padang Indonesia.
Proyek Indarung VI ditargetkan dapat memproduksi semen sebesar 3 (tiga) juta
ton per tahun. Pelaksanaan Proyek Indarung VI memasuki effective date atau
masa efektif bulan januari 2014 dan ditargetkan selesai pada tahun 2016.
Penangan Proyek Indarung VI dilakukan secara swakelola oleh PT Semen
Padang melalui workshop PT Semen Padang dengan kapasitas 2.800 ton per
tahun. Workshop PT Semen Padang diencakan akan melaksanakan fabrikasi
4000 ton dari 9000 ton yang sebagian lainya dikerjakan oleh fabrikator lokal
dan nasional.
Pengelolaan Proyek Indarung VI memanfaatkan porsi komponen lokal
sebesar 70 % dan 30 % porsi impor. Rancangan pembangunan Proyek Indarung
VI merupakan upaya menumbuhkan green industry yang ramah lingkungan
dalam menghasilkan emisi dengan porsi investasi sebesar 10 % dari biaya
proyek. Unit-unit yang akan dibangun di Proyek Indarung VI yaitu Lime Stone
Crusher , Long Belt Conveyor, Lime Stone Storage, Silica Storage, Clay
Storage, Iron Sand Storage, Raw mill, Cyclone Preheater, Silo, Kiln, Cooler,
Silo Clinker, Coal Mill, Gypsum Pozzoland & 3rd Material Handling, Cement
Mill, dan Cement Silo.

B. Struktut Organisasi Proyek Indarung VI


Proyek Indarung VI dipimpin oleh Deputy Project Director dan dibantu oleh
2 (dua) General Manager yaitu GM Engineering dan GM Procurement &
Supporting Function. General Manager memiliki unit kerja dibawahnya dalam
melaksanakan tugas dan kewajibanya. Berikut adalah kewajiban dan tanggung
jawab masing-masing unit kerja Proyek Indarung VI PT Semen Padang :

17 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
1. Deputy Project Director
Deputy Project Director bertanggung jawab kepada Semen Padang atas
pelaksanaan dan penyelesaian seluruh kegiatan Proyek Indarung VI.
2. GM Engineering & Consruction
GM Engineering & Construction bertanggung jawab kepada Deputy Project
Director atas pelaksanaan dan penyelasaian engineering & construction di
Proyek Indarung VI.
3. Engineering Staff (Process , Civil, Mechanichal & Elins)
Engineering Staff bertanggung jawab kepada GM Engineering &
Construction atas pelaksanaan desain engineering Proyek Indarung VI.
4. Technical Administration & Staff
Techincal Administration & Staff bertanggung jawab kepada GM
Engineering & Construction atas pelaksanaan dan penyelesaian admnistrasi
teknis dan dokumentasi Proyek Indarung VI.
5. SM Civil Construction
SM Civil Construction bertanggung jawab kepada GM Engineering &
Construction atas pelaksanaan dan penyelesaian seluruh kegiatan kontruksi
sipil Proyek Indarung VI.
6. SM Mechanical Construction
SM Mechanical Construction bertanggung jawa kepada GM Engineering &
Construction atas pelaksanaan dan penyelesaian kegiatan mekainkal Proyek
Indarung VI.
7. SM Electrical & Instrument Construction
SM Elin bertanggung jawab kepada GM Engineering & Construction atas
pelaksanaan dan penyelesaian kegiatan elektrikal & instrument di Proyek
Indarung VI.
8. SM Dispatch Facilities
SM Dispatch Facilites bertanggung jawab kepada GM Engineering &
Construction atas pelaksanaan dan penyelesaian kegiatan pembangunan dan
pengembangan dispatch facilities untuk mendukung operasionall Pabrik
Indarung VI.

18 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
9. SM Offsite Mining
SM Offsite Mining bertanggung jawab kepada GM Engineering Supporting
atas pelaksanaan dan penyelesaian pembangunan offsite mining untuk
mendukung operasional Pabrik Indarung VI.
10. GM Procurement & Supporting Function
GM Procurement & Supporting Function bertanggung jawab kepada Deputy
Project Director atas pelaksanaan dan penyelesaian seluruh kegiatan
procurement, pengelolaan EMKL, contract & vendor management,
pengelolaan logistic & warehousing, SDM & Geberal Affair, community
development, SHE & Keamanan, serta persiapan operasi proyek Indarung
VI.
11. SM Procurement
SM Procurement bertaunggung jawab bertanggung jawab kepada GM
Procuement & Supporting Function atas pelaksanaan dan penyelesaian
seluruh kegiatan pemerolehan barang atau pembelian (procurement) Proyek
Indarung VI.
12. SM Logistic & Warehousing
SM Logistic & Warehousing bertaunggung jawab bertanggung jawab
kepada GM Procuement & Supporting Function atas pelaksanaan dan
penyelesaian seluruh kegiatan logistic dan pergudangan Proyek Indarung
VI.
13. SM Human Resources & General Affair
SM Human Resources & General Affair bertaunggung jawab bertanggung
jawab kepada GM Procuement & Supporting Function atas pelaksanaan dan
penyelesaian seluruh kegiatan sumber daya manusia dan urusan umum
Proyek Indarung VI.
14. SM Safety Healt Environtment (SHE) & Security
SM SHE & Security bertaunggung jawab bertanggung jawab kepada GM
Procuement & Supporting Function atas pelaksanaan dan penyelesaian
seluruh kegiatan Sistem Keselamatan, Kesehatan dan Lingkungan Kerja
serta pengamanan Proyek Indarung VI.

19 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
15. SM Project Control & Risk Management
SM Project Control & Risk Manegement bertanggung jawab kepada Deputy
Project Director atas pelaksanaan dan penyelesaian kontrol proyek, bidang
hokum, pengelolaan risiko, serta kegiatan QA/QC Proyek Indarung VI.
16. SM Accounting Finance & Information System
SM Accounting Finance & Information System bertanggung jawab kepada
Deputy Project Director untuk mengkoordinasikan seluruh kegiatan
transaksi akutansi, keuangan, anggaran, pendanaan, perbendaharaan, pajak,
asuransi, dan sistem informasi Proyek Indarung VI.
17. SM Operation Preparation
SM Operation Preparation bertanggung jawab kepada Deputy Project
Director atas pelaksanaan dan penyelesaian kegiatan persiapan oprasi
Proyek Indarung VI.

4.1.2 FAKTOR DAN POTENSI BAHAYA PROYEK INDARUNG VI

4.1.2.1 FAKTOR BAHAYA


Pelaksanaan kegiatan pembangunan Pabrik Indarung VI PT Semen
Padang melibatkan banyak stakeholder didalamnya seperti kontraktor nasional
dan lokal, PT Semen Padang sebagai pemrakarsa dan berbagai pihak lainya yang
terlibat langsung dengan proyek Pabrik Indarung VI PT Semen Padang.
Keberagaman stakeholder yang terlibat didalam proyek menyebabkan faktor-
faktor yang menyebabkan kecelakaan pada pelaksanaan pembangunan proyek
Indarung VI antara lain
A. Faktor Bahaya Fisik
Faktor fisik yang dapat menjadi factor kecelakaan kerja di Proyek Indarung
VI antara lain kebisingan, tekanan panas (heat stress), dan pencahayaan.
Faktor Bahaya Fisik yang terdapat pada Proyek Indarung VI yaitu :

20 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
Tabel 1 Faktor Bahaya Fisik Proyek Indarung VI

No Faktor Lokasi Hasil Intensitas Keterangan


Bahaya Fisik Pengukuran
1 Pencahayaan Direksi 387.2 lux Terus
Keet menerus
Kontruksi 20.9 lux Tertentu Area 360 m2
Cement (malam memiliki 5
Silo hari) sumber
cahaya
(spotlight
lamp)
Storage 15.1 lux Tertentu Area kerja
Barat (malam 380 m2
Pind VI hari) memiliki
Site Shop 418.7 lux Tertentu Area Kerja
(malam 600 m2
hari) memiliki 10
sumber
cahaya
(spotlight
lamp)
2 Kebisingan Direksi 82.8 dBA Terus
Keet Menerus
Site Shop 84.1 dBA Terus Sumber suara
Menerus terdiri dari
pekerjaan
menggerinda,
dan
pekerjaan
mekanik
Kontruksi 83.4 dBA Terus Sumber suara
Cyclone Menerus terdiri dari
Preheater kegiatan
kontruksi,
alat berat dan
alat berat
Kontruksi 96.8 dBA Tartentu Sumber suara
Silo (Tahap terdiri dari 5
Clinker Pengecoran) alat berat,
pekerjaan
kontruksi,
dan mekanik.
Kontruksi 86.0 dBA Tertentu Sumber suara
Cement (Tahap terdiri dari
Mill Feed Pengeboran Bored Pile
Pancang) truck dan
excavator.

21 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
No Faktor Lokasi Hasil Intensitas Keterangan
Bahaya Fisik Pengukuran
3 Heat Stress Direksi 23oC Terus Sudah
Keet Menerus dipengaruhi
suhu Air
Conditioner
(AC)
Kontruksi 32.4oC Terus
Cyclone Menerus
Preheater (Siang Hari)
Kontruksi 28.2oC Terus
Clinker Menerus
(Siang Hari)
Site Shop 34.1oC Terus
Menerus
(Siang Hari)

B. Faktor Kimia
Faktor Bahaya Kimia yang terdapat pada Proyek Indarung VI yaitu :
Tabel 2 Faktor Bahaya Kimia Proyek Indarung VI

Faktora Bahaya
No Kimia Intensitas Keterangan
1 Debu Terus Menerus -
Aerosol akibat pengecetan
2 Partikel Aerosol Terus Menerus plat besi dan baja

C. Faktor Biologi
Faktor Bahaya Biologi yang terdapat pada Proyek Indarung VI yaitu :
Tabel 3 Faktor Bahaya Biologi Proyek Indarung VI

Faktor Bahay
No Biologi Intensitas Keterangan
Tidak Bakteri akibat kontak langsung
1 Bakteri Teratur dengan alat dan barang
Tidak Virus akibat kontak langsung
2 Virus Teratur dengan pekerja yang sakit
Tidak Penyebaran penyakit melalu
3 Binatang Teratur binatang (nyamuk Aedes aegypti)

22 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
D. Faktor Fisiologi dan Psikologi
Faktor Fisiologi dan Psikologi dapat menjadi factor terjadinya kecelakaan
kerja di Proyek Indarung VI. Faktor Fisiologi dan Psikologi yang terdapat
pada Proyek Indarung VI yaitu :

Tabel 4 Faktor Fisiologi dan Psikologi Proyek Indarung VI

No Faktor Bahaya Intensitas Keterangan


1 Fisiologi
Kesesuaian Penggunaan peralatan kerja yang tidak
Alat Kerja Tertentu sesuai (Umur, kondisi, standarisasi)
2 Psikologi
Terus Ketidaksesuaian lama kerja dengan
Lama Kerja Menerus tingkat kesulitan pekerjaan
Terus Suasana kerja yang tidak sehat
Suasana Kerja Menerus (biologis ,sosial, lingkungan)

4.1.2.2 Potensi Bahaya


Potensi bahaya yang terdapat di Proyek indarung VI yaitu :
Tabel 5 Potensi Bahaya Proyek Indarung VI

No Potensi
Jenis Pekerjaan Penyebab
Bahaya
Crane
Jack crane tidak rata dan tidak diganjal
terbalik
Tangan Operator menggerakan jack saat diberi
terjepit jack ganjalan
Terkena Orang lain yang lalu lalang di area
sling pekerjaan
Terkena
Orang lain yang lalu lalang di area
swing
Pekerjaan Bore pekerjaan
1 crane
Pile
Tidak adanya komunikas dua arah antara
Tertimpa
operator dan rigger dan terdapat orang lain
material
lalu lalang di area pekerjaan
Area pekerjaan belum dibarikade, tidak ada
Tertimpa
inspeksi crane, tidak adanya komunikasi
boom
dua arah
Tertimpa Kondisi sling tidak baik, tidak ada inspeksi
pancang crane, tidak ada komunikasi dua arah
Mobilisasi Crane Tidak ada pengawalan dan pengawasan
2 crane dan alat menabrak mobilisasi crane, tidak ada komunikasi dua
bore pile kendaraan arah

23 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
No Potensi
Jenis Pekerjaan Penyebab
Bahaya
Kebakaran Bunga api tidak terkontrol
Pengelasan
Bunga Api
3 kontruksi baja Tidak menggunakan kaca mata safety /
Terkena
face shield
Mata
Kejatuhan Tidak ada koordinasi , tidak memakai
Pembesian Besi safety shoes
5
Tangan
tidak menggunakan glove
Tergores
Tangan
Memotong
terjepit atau tidak menggunakan glove
besi
terpotong
menggunakan
4 Terkena tidak menggunakan kaca mata safety/ face
bar cutter
serbuk besi shield
Tersengat sambungan kabel terbuka, kabel tergenang
listrik air, panel tidak standard
tidak konsentrasi, tidak menggunakan
Tangan
Membengkoka glove, berspekulasi dalam menjalankan
terjepit
n besi dengan mesin
5 bar bender Terkena tidak menggunakan kaca mata safety/ face
serbuk besi shield
Tersengat sambungan kabel terbuka, kabel tergenang
listrik air, panel tidak standard
Tergores
tidak menggunakan glove
kawat
Mengikat dan
Pembesian
merangkai besi
6 kolom perkuatan tidak terpasang
ambruk
Tertimpa kondisi sling tidak baik, tidak ada inspeksi
material crane, tidak ada komunikasi dua arah
Tertimpa
pengangkatan material kurang koordinasi
material
Terjepit pengangkatan material kurang koordinasi
Bekisting Terluka terkena mata pisau mesin potong
Gangguan
tidak menggunakan ear plug
Telinga
Terkena
tidak menggunakan kaca mata safety/ face
serbuk
7 shield
kayu
Terpukul
posisi tubuh yang salah pada saat memukul
palu
Tertimpa pekerja tidak memahami methode
bekisting statement
Terjepit
tidak memakai glove
bekisting
Terkena kondisi sling tidak baik, tidak ada inspeksi

24 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
No Potensi
Jenis Pekerjaan Penyebab
Bahaya
sling crane, tidak ada komunikasi dua arah
Terkena area pekerjaan belum dibarikade, tidak ada
swing inspeksi crane, tidak adanya komunikasi
crane dua arah
Jatuh dari
tidak menggunakan body harness
Pengecoran ketinggian
8
Tertimpa tidak memakai helm, tidak ada proteksi
material benda jatuh, tidak ada rambu-rambu
Tertimpa tidak ada koordinasi saat mengangkat
Erection
material material
9 rangka baja
Jatuh dari
tidak menggunakan body harness
ketinggian
Terjatuh
Pemasangan dari tidak menggunakan body harness
plumbing dan ketinggian
fire fighting Tertimpa rantai katel terputus dan tidak ada
10 material koordinasi saat mengangkat material
Kebakaran Bunga api tidak terkontrol
Terluka tidak menggunakan glove
Terkena tidak menggunakan kaca mata safety/ face
gram besi shield
Pemasangan Kebakaran Bunga api tidak terkontrol
material Tangan tidak ada koordinasi saat mengangkat
mekanikal Terjepit material
11 Tersengat
kondisi kabel terkelupas
listrik
Terluka alat potong sudah tidak layak
Terjatuh perancah kurang kokoh
Pekerjaan Tersengat
kabel bor terkeluoas
12 Elektrikal listrik
Terjatuh perancah kurang kokoh
Galian dan Banjir genangan air
timbunan kecelakaan tidak ada rambu rambu, tidak ada petugas
menggunakan alat berat mengatur lalu lintas
13
escavator
tertimbun longsor tanah galian

Sumber : Identifikasi bahaya, Penilaian, dan Pengendalian Risiko Civil


Contruction Paket CC-7 Proyek Indarung VI 2015

25 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
4.1.3 SMK3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI

4.1.3.1 Safety Health and Environment Proyek Indarung Vi


Safety Health and Environetment (SHE) merupakan suatu system yang
berfungsi untuk meningkatkan efektvitas perlindungan okeselamatan, dan
kesehatan kerja dan physical asset yang ada serta tidak terlepas dari upaya
pelaksanaan keselamatan dan kesehatan kerja yang terencana , terstruktur, dan
terintegrasi yang berguna untuk menciptakan suatu sistem keselamatan dan
kesehatan kerja yang di proyek indarung VI dengan melibatkan unsur
manajemen, pekerja/ buruh, dan serikat pekerja dalam rangka mencegah dan
menghindari resiko kecelakaan dan penyakit akibat kerja untuk menciptakan
tempat kerja yang aman, efisien, dan produktif.

4.1.3.2 Kebijakan dan Tujuan SHE Proyek Indarung Vi


Kebijakan dan tujuan SHE ditepatkan untuk melakukan komunikasi dan
implementasi sistem manajemen keselematan dan kesehatan kerja terhadap
semua stakeholder yang terlibat secara langsung maupun tidak langsung untuk
menciptakan lingkungan kerja yang optimal dan efisien. Sebagai bentuk
perencanaan pelaksanaan komunikasi dan implementasi tersebut dibuat sebuh
dokumen SHE Managemnt Plan Proyek Indarung VI yang bertujuan untuk
membentuk kerangka kerja yang diperlukan untuk mencapai tujuan Safety
,Health and Environtment (SHE) dalam pelaksanaan proyek. SHE merupakan
salah satu komitmen proyek dalam melaksanakan standard tinggi terhadap
keselamatan dan kesehatan kerja untuk memastikan oprasi yang aman diseluruh
area proyek termasuk area kontruksi yang dikerjakan kontraktor.

Manajemen proyek memastikan bahwa seluruh aktivitas proyek :


1. Mematuhi semua peraturan dan perundang-undangan yang berlaku , dan
akan mengembangkan tambahan standar dan peraturan internal untuk
meningkatkan tingkat keselamatan dan kesehatan kerja.

26 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
2. “K3 Untuk Kita Semua” merupakan motto dalam pelaksanaan proyek
Indarung VI dan sebagai syarat utama sebelum melaksanakan pekerjaan
atau aktivitas di proyek Indarung VI.
3. Kecelakaan dapat dicegah dan “tidak dapat diterima”
4. Semua pihak yang terlibat dalam proyek wajib melakukan upaya untuk
menghindari terjadinya bahaya terhadap orang atau semua orang
bertanggung jawab atas keselamatan diri sendiri dan rekan-rekan kerja
yang lain di tempat kerja.
5. Semua pihak yang terlibat harus mematuhi atauran keselamatan yang
ditetapkan.
6. Manajemen proyek wajib melakukan pengelolaan K3 terhadap
kontraktor, pengunjung dan seluruh orang yang masuk ke dalam proyek
Indarung VI.

Manajemen proyek juga untuk memastikan seluruh kontraktor, subkontraktor,


supplier, dan pengunjung mematuhi aturan proyek dan menjadikan SHE
prioritas utama saat terjadi konflik. SHE proyek Indarung VI menetapkan target
sebagai berikut :
1. Nihil (0) Lost Time Injury (LTI) untuk semua personel yang terlibat di
proyek
2. Mematuhi peratutan perundang-undangan yang berlaku dan standard
prosedur
3. Meminimalkan dampak lingkungan yang merugikan mulai dari kegiatan
engineering, procurement, construction, dan commissioning pada seluruh
kegiatan proyek.

4.1.3.3 Komitmen SHE Proyek Dan Pembangunan Pabrik Indarung Vi


Lingkungan kerja yang aman dan kondusif akan meningkatkan produktifitas
dalam melakukan pekerjan . Proyek pembangunan pabrik Indarung VI melalui
SHE Management Plant memiliki komitmen terhadap keselamatan dan
kesehatan kerja berbanding lurus dengan motto SHE proyek sendiri “K3 Untuk
Kita Semua” yaitu “MENJAGA PERFORMA KERJA DENGAN

27 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
MEMPERHATIKAN KUALITAS DAN KETEPATAN WAKTU TANPA ADANYA
KECELAKAAN”. Selain itu Proyek pembangunan pabrik Indarung VI PT Semen
Padang memiliki 3 prinsip terhadap penerapan keselamatan dan kesehatan kerja
yaitu :
1. Kualitas, Ketepatan Waktu, dan Keselamatan Kesehatan Kerja dan
Lingkungan adalah sejalan tetapi saat terjadi Konflik selalu menjadikan
KESELAMATAN KERJA sebagai Prioritas
2. Berhenti bekerja jika merasa tidak AMAN baik bagi pekerja maupun bagi
orang lain
3. Selalu melaporkan tindakan tidak aman (Unsafe act), kondisi tidak aman
(Unsafe Condition) , kecelakaan kerja dan kerusakan.

4.1.3.4 Struktur Organisasi dan Tanggung Jawab SHE Terhadap Proyek


Pembangunan Pabrik Indarung Vi

Senior Manager
SHE & Security

Manager
Manager SHE
Security

Safety Inspektor

Safety Officer Safety Officer Safety Officer

Safety Man Safety Man Safety Man

Gambar 2 Struktur Organisasi SHE PIND VI


Sumber : SHE Management Plan Proyek Indarung VI

28 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
1. Senior Manager SHE & Security
 Mengawasi implementasi kebijakan Project Director dalam bidang
keselamatan, kesehatan kerja, dan lin,gkungan di area kerja proyek
Indarung VI.
 Menjadi sekretaris Komite K3 yang dibentuk oleh Project Director
 Memberi dukungan dan memantau pelaksanaan serta peningkatan
keselamatan kesehatan kerja dan lingkungan serta kesiapan tanggap
darurat di seluruh area kerja proyek Indarung VI.
 Mengesahkan izin kerja berbahaya yang dilakukan oleh unit kerja di
seluruh area kerja proyek Indarung VI
 Meningkatkan pengetahuan, menumbuhkan kesadaran dan peran serta
seluruh karyawan atau pekerja di seluruh area kerja proyek Indarung VI
 Mengadakan pertemuan Komite K3 secara bersekala sekurang-kurangnya
1 (satu) bulan sekali dan inspeksi Komite K3 sekurang-kurangnya 3 bulan
sekali.
 Menysusun laporan pelaksanaan keselamatan , kesehatan kerja dan
lingkungan dan melaporkanya secara berkala 3 (tiga) bulan sekali kepada
instansi terkait, tembusanya ke Deputy Project Director selaku Ketua
Komite K3 dan Biro K3LH selaku Sekertaris P2K3 PT Semen Padang.

2. SHE Manager
 Membantu Senior Manager dalam pelaksanaan kebijakan-kebijakan serta
aturan tentang Keselamatan dan Kesehatan Kerja dan Lingkungan
 Melaksanakan program kerja untuk meningkatkan pelaksanaan SHE di
area proyek Indarung VI
 Memverifikasi izin kerja berbahaya yang dilakukan oleh unit kerja seluruh
area kera proyek Indarung VI
 Bertanggung jawab terhadap perencanaan, pengawasan implementasi
K3LH sesuai dengan Sistem Manajemen Semen Padang dan peraturan
perundang-undangan yang berlaku selama proyek berlangsung.

29 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
3. SHE Inspektor
 Melakukan inspeksi di area Proyek Indarung VI, terutama yang berkaitan
dengan inspeksi khusus seperti alat angkat angkut, listrik, kebakaran,dsb.
 Mengintegarsikan pola pengelolaan SHE Proyek dengan SHE eksisting
 Menganalisa kinerja pengelolaan SHE Proyek
 Memberikan input terhadap pengembangan sistem SHE Proyek

4. SHE Office
 Rekapitulasi pelaksanaan inspeksi dan pengawasan terhadap keselamatan
kerja, pengelolaan lingkungan, kesehatan pekerja, dan pencegahan terhadap
kecelakaan kerja
 Memverivikasi dan merekapitulasi laporan investigasi kecelakaan
 Berkoordonasi dengan SHE Inspektor dalam pelaksanaan inspeksi
peralatan K3 dan penerapan pengelolaan K3LH di Proyek Indarung VI
 Melakukan pengecekan dan verifikasi awal terhadap pekerjaan beresiko
tinggi
 Penyusunan laporan pemantauan dan pengukuran rona lingkungan
 Rekapitulasi Work Plan dan HIRAC (Identifikasi Bahaya Resiko)
kontraktor
 Pengelolaan peralatan keselamatan kerja dan pencegahan kebakaran

5. Safety man
 Pelaksanaan inspeksi dan pengawasan terhadap keselamatan kerja,
pengelolaan lingkungan, kesehatan pekerja, dan pencegahan terhadap
kecelakaan kerja.
 Melakukan pengecekan dan verifikasi awal terhadap izin kerja
 Pelaksanaan pemantauan dan pengukuran rona lingkungan kerja dan
linfkunfan sekitar di area proyek Indarung VI
 Pemasangan rambu dan peralatan keselamatan kerja pada area proyek
 Pemeriksaan dan pemelirahaan peralatan keselamatan kerja dan
pencegahan kebakaran.

30 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
4.1.3.5 Manajemen Resiko Proyek Indarung VI
Pengelolaan resiko merupakan proses yang berkesinambungan. Pada setiap
tahap pelaksanaan proyek atau aktivitas pekerjaan akan dilakukan penetapan
terhadap resiko keselamatan kesehatan kerja dan lingkungan. Identifikasi bahaya
dan penilaian resiko akan menggunakan pendekatan pengendalian resiko untuk
menghilangkan dan menurunakn bahaya yang mengakibatkan kecelakaan.
Penilaian resiko harus dilakukan sebelum dimulai pekerjaan oleh semua unit
kerja dan kontraktor pada semua unit kerja dan kontraktor pada semua tempat
kerja dimana bahaya telah diidentifikasi. Metode yang bervariasi ini bertujuan
sama untuk mengidentifikasi sumber bahaya yang potensial dan menilai resiko
terhadap manusia, peralatan dan lingkungan. Tujuan dari teknik penilaian rsiko
adalah untuk memberikan tanggung jawab manajemen dan pengawas pekerjaan
dalam menerapkan teknik-teknik yang sesuai dapat diterima untuk manajemen
resiko.
Tim penilai resiko harus terdiri dari personel yang relevan dan berpengalaman
yang memiliki kompetensi yang diperlukan dalam penilaian resiko terdiri dari
para manager dan supervisor yang memiliki tanggung jawab untuk
melaksanakan pekerjaan.Mereka bertanggung jawab terhadap konstruksi,
kualitas, bahaya, keselamatan dan faktor-faktor lainya. Manajemen resiko
disusun dengan teknik kajian terstruktur dan prosedur dalam bahaya dan
penilaian resiko yang mencerminkan situasi pada setiap tahapan (perancangan,
konstruksi, commissioning, dan operasi).
Penilian resiko menggunakan teknik-teknik berikut untuk menhidentifikasi
dan mengelola resiko di proyek :
1. Design, Construction and Comissioning Safety Aspect
Desain harus memepertimbangkan aspek K3 serta menggunakan standard
dalam perancangan/ engineering dan dalam setiap pengerjaan konstruksi baik
civil contruction, mechanical construction, dan electrical construction harus
selalu mengimplementasikan aspek K3 . Seluruh aspek kesehatan dan
keselamatan kerja harus tercatat dalam SHE Plan. Pengerjaan desan dan
pengerjaan konstruksi yang tidak memenuhi kaidah K3 dan standard

31 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
perekayasaan /engineering tidak dapat dilanjutkan hingga terpenuhinya kaidah
K3 dan perekayasaan tersebut.

2. Hazard Identification Risk Assesment and Control (HIRAC)


Setiap pelaksanaan kegiatan proyek, harus dimulai dari menyusun Hazard
Identidication Risk and Control (HIRAC) sesuai dengan jenis aktifitas /
pekerjaan yang akan dilakukan. HIRAC ini disiapkan sebelum dimulainya
pekerjaan. Semua prosedur yang dihasilkan harus mempertimbangkan HIRAC
dalam penyusunanya. Pelaksanaan pekerjaan yang tidak memliki HIRAC tidak
dapat dilanjutkan hingga adanya dokumen HIRAC yang telah mendapatkan
persetujuan.

3. Job Safety Analysis (JSA)


Kesesuaian dan penilaian resiko yang memadai dibutuhkan untuk semua
aspek pekerjaan di area proyek. Untuk memastikan kesesuain tersebut maka
setiap pekerjaan khusus yang memiliki tingkat bahaya atau resiko tinggi harus
melakukan Toolbox Meeting dan dilengkapi dengan Job Safety Analysis. Tujuan
dari pelaksanaan toolbox meeting dan job safety analysis untuk memastikan atau
menjelaskan bahaya-bahaya yang muncul dari setiap tahap pekerjaan.

Manajemen resiko meliputi :


1. Identifikasi bahaya
2. Langkah-langkah untuk menghilangkan atau untuk mengurangi efek dari
bahaya tersebut
3. Perlindungan terhadap personel akan bahaya yang tidak dapat
dihilangkan atau dikurangi ketingkat yang dapat diterima
4. Pemantauan untuk memastikan bahwa tindakan yang diambil efektif
Manajemen proyek menerapkan sejumlah metode untuk identifikasi bahaya,
diantaranya :
1. Hasil diskusi dari komunikasi keselamatan dan kesehatan kerja
2. Hasil laporan kejadian kecelakaan kerja
3. Saran oleh individu

32 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
4. Observasi yang dilaporkan dalam laporan inspeksi keselamatan
kesehatan kerja dan lingkungan.
Dalam pelaksanaan mengurangi bahaya, manajemen proyek melakukan
berdasarkan hirarki manajemen pengendalian bahaya :
1. Penghapusan aktifitas berbahaya, bahan atau kondisi, atau jika tidak
mungkin
2. Pergantian dari bahaya oleh pengganti yang tidak berbahaya, atau jika
tidak mungkin
3. Rekayasa atau engineering terhadap teknik atau peralatan, atau jika itu
tidak mungkin
4. Control admnistratif , atau jika tidak mungkin
5. Penyediaan alat pelindung diri

4.1.3.6 Implementasi dan Monitoring She Proyek Indarung VI

A. SHE Plan Kontraktor


Setiap kontraktor diminta untuk membuat SHE untuk kegiatan yang akan
dilakukan, yang memuat pengelolaan semua elemen keselamatan dan kesehatan
kerja selama pelaksanaan pekerjaan. Manajemen proyek memastikan bahwa
rencana tersebut memiliki tujuan SHE realistis dan tindakan pengendalian yang
terukur dan mengidentifikasi resiko SHE untuk seluruh kegiatan konstruksi.
Manajemen proyek melakukan audit atas pelaksanaan rencana SHE dari
kontraktor, yang bertujuan untuk memverifikasi bahwa rencana SHE dapat
dialaksanakan dengan benar dan sesuai dengan standar yang ditetapkan, serta
telah dilengkapi dengan tindakan perbaikan dan pencegahan yang akan
dilakukan.

Audit yang dilakukan akan memastikan bahwa kontraktor telah


mengidentifikasi semua bahaya dan pelaksanaan rencana SHE untuk
meminimalkan resiko yang ada. Selain melaksanakan audit pelaksanaan SHE
kontraktor implementasi lainya yaitu konsultasi dan komunikasi. Komunikasi

33 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
SHE yang efektif sangat penting sehingga informasi mengenai keselamatan dan
kesehatan kerja disampaikan dengan tepat.

B. Komunikasi dan Konsultasi SHE


Komunikasi SHE bersifat dua arah, baik dalam pelakasanaan program
maupun promosi yang berhubungan dengan masalah SHE, yang bertujuan untuk
memotivasi seluruh pekerja dalam peningkatan implementasi SHE. Komunikasi
proyek Indarung VI khususnya pada Kesehatan Keselamatan kerja
diimplementasikan dalam berbagai bentuk
1. Orientasi Safety Health & Environtment (SHE)
Orientasi SHE dilakukan kepada seluruh pihak baik karyawan, kontraktor,
vendor , supplier, tamu atau orang yang akan memasuki area proyek. Orientasi
SHE berfungsi untuk memberikan pemahaman kepada seluruh orang/personel
yang akan memasuki area proyek mengenai tata cara bersikap dan bertindak.
Orientasi SHE ini harus tercatat dan terekomendasi.

2. Safety Talk
Safety talk dilakukan oleh jajaran manajemen terhadap seluruh karyawan
termasuk karyawan kontraktor dan sub-kontraktor.

3. Tool Box Meeting


Tool Box Meeting dapat dilakukan setiap hari oleh pengawas pekerjaan
terhadap pekerja sebelum dilakukannya pekerjaan.

4. Pre-Job Safety Meeting


Pre-Job Safety Meeting dilakukan untuk pekerjaan-pekerjaan khusus yang
memi liki resiko tinggi seperti bekerja di tempat panas dan berbahaya, bekerja
di ketinggian, mengangkat barang/equipment yang sangat berat dimana
membutuhkan izin kerja khusus (work permit). Pre-job safety meeting dipimpin
oleh perwakilan kontraktor terkait.

34 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
5. Weekly construction safety meeting
Rapat terkait manajemen kontraktor dengan agenda review progress pekerjaan
konstruksi, SHE program, kinerja K3, serta usaha-usaha peningkatan dan
praktek kerja aman.Rapat ini dilaksanakan dengan intensitas mingguan dan
dipimpin oleh ketua kontraktor.

6. Monthly safety committee meeting


Rapat dengan agenda khusus masalah SHE, accident, unsafe condition, unsafe
act, APD dan kondisi fisik area proyek dan monitoring parameter SHE.

7. Inspeksi komite K3
Inspeksi dilaksanakan dengan komite K3, yang terdiri dari unsure manajemen,
karyawan, kontraktor dan sub kontraktor. Inspeksi komote K3 sebagai bentuk
komitmen dalam mencegah daftar temuan abnormalitas, unsafe condition dan
unsafe act. Temuan tersebut harus segera ditindak lanjut oleh unit penanggung
jawab terkait dan progress perbaikan di review pada monthly safety committe
meeting.

8. Kampanye keselamatan dan kesehatan kerja dan lingkungan


Pelaksanaan kampanye K3 dan lingkungan dilakukan oleh jajaran senior
manager SHE & Security untuk menyampaikan informasi mengenai K3 dan
Lingkungan, pemsangan poster-poster dan peringatan sebagai usaha
meningkatkan performa K3 dan mencapai nihil kecelakaan, serta meningkatkan
keamanan dan kenyamanan dalam melaksanakan safety program.

9. Konsultasi K3LH
Konsultasi dan diskusi mengenai keselamatan dan kesehatan kerja diwadahi
oleh rapat komite keselamatan dan kesehatan kerja (K3) yang terdiri dari unsur
manajemen, karyawan, kontraktor serta sub kontraktor. Rapat komite K3
dilakukan 1 (satu) kali dalam sebulan.

35 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
4.1.3.7 Safety Induction dan Training
Safety Induction dilakukan oleh pengawas dan jajaran SM SHE atau Safety
Officer. Safety Induction memuat penjelasan mengenai resiko dan bahaya yang
terdapat di area proyek, prilaku tidak aman dan kondisi tidak aman / unsafe
action and condition, peraturan, prosedur dan kebijakan SHE serta program –
program SHE yang berlaku di area proyek. Selain safety induction dalam
menciptakan k3 di area proyek terdapat pelatihan yang memadai dapat
membantu semua personel sehingga memberikan kontribusi positif terhadap
keselamtan dan kesehatan kerja proyek, membantu karyawan baru yang
ditugaskan di pekerjaan baru untuk melaksanakan prosedur, peralatan, sesuai
dengan peran dan tanggung jawab dalam aspek keselamatan. Manajemen dan
pimpinan kontraktor yang bekerja di area proyek Indarung VI bertanggung
jawab untuk melaksanakan SHE Training / Pelatihan Keselamatan Kesehatan
Kerja dan Lingkungan untuk semua karyawan baru dan pekerja yang terlibat
dalam proyek pembangunan pabrik Indarung VI. Untuk training keahian khusus
keselamatan dan kesehatan kerja harus berdasarkan peraturan dan perundang-
undangan yang berlaku dan mendapatkan sertifikasi resmi yang dikeluarkan
Kementakertrans Republik Indonesia.

4.1.3.8 Alat Pelindung Diri


Proyek pembangunan pabrik Indarung VI mewajibkan semua personel baik
karyawan, kontraktor, supplier, vendor, tamu serta semua orang yang memasuki
proyek Indarung VI harus mematuhi peraturan umum keselamatan kerja di area
proyek. Jenis alat yang wajib digunakan diseluruh tempat kerja, kecuali di area
kantor adalah :
a. Safety Helmet
b. Safety Shoes
c. Safety Glasses
APD tersebut wajib digunakan ssemua pihak yang memasuki area proyek
,namun terkait dengan APD yang lebih spesifik yang wajib digunakan sesuai
dengan area dan pekerjaan tertentu beradasarkan risk assessment yaitu :

36 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
Tabel 6 Alat Pelindung Diri Proyek Indarung VI

Jenis Aktifitas / Pekerjaan Alat Pelindung Diri Yang Digunakan

Pengelasan Sarung tangan (Gloves), Face Shield,


Pemotongan Sarung tangan (Gloves)
Pengangkatan Sarung tangan (Gloves)
Pekerja an di Ketinggian Safety belt / Harness
Pekerjaan di Area Berdebu Masker (Respirator)
Pekerjaan di Area Terpapar Bahan Masker (Respirator)
Kimia
Pekerjaan di Area Kebisingan > 85 Hearing Protection (ear plug atau
Dba earmuff )
Pekerjaan di Area dengan Tingkat O2 Self Contained Breathing Apparatus
Rendah

4.1.3.9 Inspeksi Safety Health Environment (SHE) / SHE Inspection


SHE Inspection merupakan penerapan sistem SHE di seluruh unit kerja area
proyek Indarung VI, maka dilakukan Inspeksi SHE yang terjadwal dan
terdokumentasi. Insepksi ini berfungsi untuk meningkatkan penerapan sistem
SHE untuk menciptakan lingkungan kerja yang aman. Inspeksi SHE proyek
terbagi menjadi 4 macam yaitu :
1. Inspeksi SHE Proyek
Inspeksi SHE proyek dilakukan oleh SHE Officer dan Safety Man Proyek
Indarung VI dilakukan sesuai dengan jadwal yang diatur oleh Senior Manager
SHE & Security Proyek Indarung VI.

2. Inspeksi Tim K3LH Proyek Indarung


Inspeksi Tim K3LH dikoordinasi oleh coordinator tim K3LH yang diikuti
oleh seluruh anggota tim, terdokumentasi dan dilaporkan ke Senior Manager
SHE & Security.

37 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
3. Inspeksi Safety Officer Kontraktor
Inspeksi yang dilaksanakan kontraktor yang diatur dan dikoordinasikan oleh
safety officer dan diikuti oleh seluruh anggota tim, terdokumentasi dan
dilaporkan ke Senior Manager SHE & Security.

4. Inspeksi Komite Keselamatan Kesehatan Kerja (Komite K3)


Inspeksi Komite K3 melibatkan pimpinan/manajemen proyek Indarung VI
serta pimpinan kontraktor dan SM Project/coordinator SHE yang dilaksanakan
setiap 1 (satu) kali per 3 (tiga) bulan.

4.1.3.10 Pengelolaan Linkungan Hidup


Pengelolaan lingkungan hidup di seluruh area Proyek Indarung VI mengacu
pada peraturan perundang-undangan yang berlaku. Pola pengelolaan lingkungan
di proyek Indarung VI terikat dengan pola pengelolaan lingkungan hidup PT
Semen Padang. Pola pengelolaan lingkungan hidup dimulai dari identifikasi dan
penetapan aspek dan dampak lingkungan yang dihasilkan dari kegiatan
pembangunan Proyek Indarung VI yang disusun pada Regristasi Aspek Dampak.
Aspek – aspek lingkungan yang berdampak tinggi termasuk Bahan Berbahaya
Beracun (B3) dan limbah B3 harus dilakukan evaluasi dan dijadikan prioritas,
dimana program pengendalian, pemantauan dan perbaikan yang tepat harus
dilakukan untuk mengatasi aspek-aspek lingkungan yang berdampak tinggi
tersebut.

1. Pencegahan pencemaran terhadap tanah


2. Pengutangan pencemaran terhadap udara dan air
3. Pengurangan kebisingan
4. Pengurangan pemakaian bahan baku dan sumber daya alam tidak
terbarukan
5. Pencegahan dan pengurangan penggunanaan bahan perusak ozon
6. Pelaksanaan housekeeping / kebersihan area, termasuk pengelolaan
limbah padat non B3 (pengelolaan sampah).

38 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
Register aspek lingkungan dievaluasi secara berkala untuk memungkinkan
penambahan aspek-aspek baru, re-evaluasi aspek dan penghapusan aspek yang
tidak lagi relevan.
Kecelakaan lingkungan yang tercatat jika :
1. Biaya membersihkan atau merehabilitasi atau kerugian lebih besar dari
Rp. 10.000.000,-
2. Setiap insiden lingkungan yang melibatkan instansi pemerintah atau
lingkungan hidup dalam investigasi atau penerbitan pemberitahuan
pelanggaran.
3. Kerugian atau pelepasan ke darat, udara, atau air oleh bahan radioaktif
4. Kehilangan bahan peledak
5. Setiap pelepasan ke tanah, air atau udara dari bahan yang memenuhi
salah satu criteria berikut :
a. Ditunjuk dengan cara apapun “berbahaya” bagi kesehatan manusi
atau lingkungan
b. Setiap minyak, bahan bakar, produk petroleum atau lading
minyak limbah ke air atau lebih dari 10 liter
c. Diatur oleh persyaratan yang sesuai dengan peraturan
perundangan yang berlaku
6. Insiden lingkungan yang lainya yang diyakini memiliki potensi dampak
terhadap lingkungan atau reputasi perusahaan.

Kegiatan pemantauan dan pengukuran tehadap kinerja pengelolaan


lingkungan hidup harus dilakukan secara rutinn dalam rangka pemenuhan
kewajiban terhdap dokumen AMDAL untuk pabrik Indarung VI, yang meliputi
pengukuran ambient lingkungan, tingkat kebisingan lingkungan, kualitas air
keluaran, dan getaran. Selain itu, pengelolaan bahan B3 dan limbah B3 yang ada
di area Proyek Indarung VI menjadi salah satu kewajiban yang diatur dalam
peraturan perundang-undangan.

39 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
4.1.3.11 Evaluasi Kinerja She Proyek Indarung VI
Sistem manajemen keselamatan dan kesehatakn kerja Proyek Indarung VI
memiliki evaluasi kinerja K3 yang terdiri dari proses pelaporan dan investigasi
kecelakaan, pencatatan dan pelaporan kinerja pengelolaan SHE, monitoring
parameter lingkungan dan perbaikan berkesinambungan.

A. Proses Pelaporan dan Investigasi Kecelakaan


Kecelakaan yang dimaksud yaitu kecelakaan yang dapat menyebabkan,
cidera, dan kerusakan property atau lingkungan. Kecelakaan dapat
menyebabkan kerugian pada proses kontruksi khusunya kontraktor
sehhingga seluruh manager dan pimpinan kontraktor wajib melakukan
prosedur yang sudah diatur dalam SHE Management Plan Proyek Indarung
VI yaitu :

1. Melaporkan seluruh kecelakaan kerja termasuk kejadian near miss saat


kejadian ke SHE Manager pada saat kejadian
2. Membuat laporan pendahuluan kecelakaan kerja dan diserahkan SHE
Manager paling lambat dalam waktu 1 x 24 jam
3. Melakukan investigasi dan mengisi formulir laporan penyelidikan
kecelakaan kerja paling lambat dalam waktu 5 hari, serta tekomendasi dan
rencanan perbaikan kemudian dilaporkan dan diserahkan ke SHE Manager.
4. Mengelompokan atau mengklasifikasikan kecelakaan berdasarkan ketentuan
yang berlaku di Proyek Indarung VI.

Pelaporan dan penyelidikan kecelakaan berfungsi untuk mencegah terjadinya


kecelakaan, kerugian material, mesin, peralatan, serta lingkungan.

Proyek indarung VI memiliki klasifikasi kecelakaan kerja yang berfungsi


tingkat dampak yang diakibatkan dari suatu kecelakaan ,diantaranya yaitu Lost
Time Injury, Restricted Work Case Day, Medical Treatment Case, dan First Aid
Cases.

Lost Time Injury (LTI) : Kasus Kecelakaan yang mengakibatkan


cedera pada seseorang atau personel yang

40 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
mengakibatkan kehilangan hari kerja.
Sebuah kasus kecelakaan dapat dikatakan
LTI saat personel yang mengalami
kecelakaan tersebut tidak dapat bekerja 2
x 24 jam setelah kejadian kecelakaan

Restricted Work Case Day (RWCD) : Kejadian kecelakaan kerja yang


menimpa pekerjaan yang mengakibatkan
cidera, sehingga personel tersebut untuk
sementara melakukan pekerjaan lai atau
pekerjaan yang terbatas atau ringan.

Medical Treartment Case (MTC) : Kasus kecelakan kerja yang


membutuhkan penanganan lebih lanjut
selain pertolongan pertama (first aid) yang
dilakukan oleh tenaga medis/professional.

First Aid Cases (FAC) : Kasus kecelakaan kerja yang


mengakibatkan cidera yang hanya
membutuhkan pengobatan awal,
diantaranya goresan kecil, luka, memar
serpihan, dll. Klasifikasi kecelakaan ini
biasanya tidak membutuhkan pengobatan
oleh dokter medis.

B. Pencatatan dan Pelaporan Kinerja Pengelolaan SHE

Kinerja pengelolaan SHE dicatat secara periodic dalam bentuk data statistic.
Laporan kinerja SHE dimasukan ke laporan manajemen untuk mengetahui
sejauh mana manajemen proyek dan kontraktor telah mengimplementasikan
program-program SHE. Laporan kinerka akan disampaikan pada Weekly
Construction Safety Meeting dan dirangkum setiap pertemuan bulanan.
Efektivitas penerapan SHE Management Plan dirangkum dalam laporan tahunan
keselamatan terdiri dari :

41 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
1. Ulasan kinerja keselamatan Proyek dan kegiatan dengan statisitik
pendukung
2. Statistic kecelakaan kerja
3. Statistic Lost Time Insiden
4. Inspeksi SHE
5. Program kerja SHE

C. Monitoring Parameter Lingkungan

Proyek pembangunan Indarung VI melaksanakan pemantauan dan


pengukuran terhadap kegiatan atau aktivitas kerja yang dapat berdampak pada
kesehatan dan lingkungan. Pemantauan lingkungan dan pengukuran lingkungan
dilakukan untuk menentukan langkah-langkah lingkungan yang relevan.

D. Perbaikan Berkesinambungan

Pelaksanaan Continual Improvment (perbaikan berkesinambungan) dicapai


dengan cara terus mengevaluasi kinerja SHE Proyek terhadap kebijakan SHE,
tujuan dan sasaran serta mengidentifikasi peluang untuk perbaikan. Selain itu,
semua manajemen proyek dan pimpinan kontraktor diberi intruksi
mengidentifikasi area kerja untuk perbaikan agar dapat dilakukan peningkatan
kinerja SHE berpedoman kepada sistem dan prosedur yang berlaku.

4.1.3.12 Evaluasi SHE Proyek


Evaluasi SHE Proyek pembangunan pabrik Indarung VI memiliki 2 unsur
yang diterapkan yaiu Reward and Punishment dan Audit dan Evaluasi. Reward
and punishment diberikan untuk setiap tindakan yang tidak sesuai dengan
norma- norma keselamatan dan kesejatan kerja yang mengacu pada prosedur
pengelolaan dan pemberian sanksi pelanggaran dan kesehatan kerja. Audit
merupakan pelaksanaan untuk mengukur ketepatan dan efektifitas pelaksanaan
kegiatan Safety Health Environment (SHE) yang diterapkan pada proyek
pembangunan pabrik Indarung VI. Hasil audit akan menjadi input perbaikan atas
kegiatan SHE proyek Indarung VI yang sudah dirancang dan dilaksanakan
dalam proyek. Audit SHE dilakukan secara terjadwal atau secara acak.

42 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
4.2 PEMBAHASAN

4.2.1 FAKTOR DAN POTENSI BAHAYA PROYEK INDARUNG VI

4.2.1.1 FAKTOR BAHAYA PROYEK INDARUNG VI

1. Faktor Bahaya Fisik

A. Faktor Pencahayaan
Pencahayaan di area kerja merupakan salah satu faktor bahaya fisik.
Mengukur tingkat intensitas cahaya sangat bermanfaat untuk mengetahui
seberapa besar intensitas cahaya yang terdapat di area kerja sehingga jika tingkat
intensitas cahaya yang terdapat di area kerja tidak sesuai wajib dialaksanakan
tindakan perbaikan untuk menghindari terjadinya kecelakaan kerja. Proyek
Indarung VI sebagai kegiatan kontruksi pembangunan industri dengan intensitas
pekerjaan yang cukup tinggi, dengan jenis pekerjaan yang beragam sangat
diperlukan pengukuran intensitas cahaya. Pekerjaan yang terdapat di Proyek
Indarung VI yaitu pekerjaan kantor, pekerjaan kontruksi bangunan, dan
pekerjaan pembuatan mesin dan peralatan kontruksi ,yang khususnya pada
pekerjaan kontruksi yang dilaksanakan selama 24 jam.
Penulis mengukur 4 (empat) titik pengukuran yaitu kantor Proyek Indarung
VI, Area kontruksi, Storage Barat Proyek Indarung VI, dan Site Shop.
Pengukuran menggunakan Enviromental Thermal ,pembacaan parameter satu
kali dalam 10 menit. Hasil pengukuran intensitas cahaya di lokasi-lokasi terebut
terdiri dari 15.1 lux sampai dengan 418.7 lux. Menurut Peraturan Mentri
Peruburuhan No.7 tahun 1964 tentang Syarat Kesehatan, Kebersehian Serta
Penerangan dalam Tempat Kerja nilai minimum intensitas cahaya yang terdapat
di ruang kerja kantor yaitu 300 lux – 1000 lux, sehingga intensitas cahaya kantor
Proyek Indarung VI. Kemudian, menurut Kepmenkes No.
261/MENKES/SK/II/1998 Tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan Kerja
nilai minimum pekerjaan dengan mesin dan perakitan membutuhkan
pencahayaan minimal 100 lux. Pada area kontruksi Proyek Indarung VI

43 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
memiliki sumber cahaya matahari sebagai penerangan dengan intensitas cahaya
lebih dari 1000 lux ,tetapi pada saat malam hari beberapa area yang
melaksanakan kegiatan di area kontruksi proyek menggunakan sumber cahaya
lampu atau spotlight. Beberapa titik pengukuran di malam hari seperti kontruksi
cement silo dan storage memiliki intensitas cahaya yang masih kurang dari 100
lux, sehingga bisa menjadi factor terjadinya kecelakaan di Proyek Indarung VI,
meskipun dari hasil investigasi belum ada kecelakaan yang diakibatkan
pencahayaan.

B. Faktor Kebisingan
Kebisingan merupakan salah satu factor bahaya fisik, jika diabaikan akan
menyebabkan gangguan keshatan dan kecelakaan pekerja. Pengukuran
dilakukan di 5 (lima) titik ,dengan waktu pengukuran masing-masing selama 10
menit. Hasil pengukuran kebisingan yang dilakukan oleh penulis dengan
menggunakan sound level meter 82 dBA – 96 dBA. Lokasi pengukuran yang
melebihi NAB menurut Permenkes No. 261/MENKES/SK/II/1998 tentang
Persyaratan Kesehatan Lingkungan Kerja sebesar 85 dBA dengan intensitas
pekerjaan selama 8 jam setiap hari yaitu Clinker dan Cement Mill Feed. Faktor
yang menyebabkan tingkat kebisingan di lokasi tersebut tinggi adalah
dikarenakan sumber kebisingan yang terdapat pada lokasi tersebut sangat banyak
sehingga terakumulasi menjadi tingkat kebisingan yang melebihi NAB. Upaya
pengendalian yang dapat dilakukan Proyek Indarung VI yaitu pengadaan APD
dan pengaturan waktu pekerjaan, karena jika tetap melaksanakan kegiatan
dengan waktu pekerjaan normal akan menyebabkan gangguan kesehatan kepada
pekerja yang dapat menghilangkan hari kerja sehingga pekerjaan proyek tidak
efisien. Selain mengatur waktu pekerjaan upaya lain untuk mengatasi kebisingan
yaitu penggunaan ear plug/ ear muff untuk meredam kebisingan jika diperlukan.

C. Faktor Tekanan Panas (Heat Stress)


Heat Stress atau tekanan panas di area kerja bisa menjadi faktor bahaya di
area kerja khususnya area kerja yang terkena langsung radiasi matahari. Proyek
Indarung VI yang area kerja sebagian besar terjadi kontak langsung radiasi

44 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
cahaya matahari dapat menyebabkan gangguan kesehatan kerja dan kecelakaan
kerja. Pengukur dilakukan di 4 (empat) titik ,dengan masing-masing titik diukur
selama 10 menit. Hasil pengukuran ISBB penulis di lokasi proyek Indarung VI
yaitu 23oC – 34.1oC . Area kantor memiliki ISBB 23oC dikarenakan selain tidak
langsung terkena radiasi dan juga menggunakan pendingin ruangan (Air
Conditioner), namun di sebagian besar area kontruksi proyek khsusnya siang
hari memiliki ISBB melebihi 30oC sehingga perlunya pengendalian seperti
penyediaan air minum, penggunaan pakaian yang nyaman dan menutupi tubuh
dengan baik, dan penyediaan pos-pos istirahat untuk pekerja, dan pengaturan
waktu kerja. Keputusan Menteri Tenaga Kerja No. Kep –51/MEN/1999 Tentang
Nilai Ambang Batas Faktor Fisika pada lampiran I Nilai Ambang Batas Iklim
Kerja Indeks Suhu Basah Bola (ISBB) yang diperkenankan, bahwa untuk waktu
bekerja terus menerus 8 jam per hari 25oC – 30 o C.

2. Faktor Kimia
A. Debu
Baku mutu udara ambien nasional NAB debu untuk waktu pemaparan 24
jam adalah 230 μg/m3 (PP No.41 tahun 1999) . Proyek Indarung VI yang
bebatasan langsung dengan area 5 area pabrik PT Semen dan juga pengaruh
suhu lingkungan di area proyek yang cukup tinggi menyebabkan partikel debu
yang menyebar di udara, sehingga kualitas udara di waktu tertentu tidak baik
untuk kesehatan pekerja. Penulis tidak mengukur tingkat debu yang terdapat di
Proyek Indarung VI karena keterbatasan alat dan keterbatasan data sekunder
mengenai parameter lingkungan di area proyek, sehingga tidak mengetahui
tingkat partikel debu di area proyek. Secara fisik kualitas udara di area proyek
pada waktu tertentu sangat memiliki kadar debu yang tinggi. Upaya
pengendalian debu SHE Proyek Indarung VI untuk pencegahan debu yaitu
mengairi jalan area proyek dan melakukan penanaman pohon yang diharapkan
dapat memperbaiki kualitas udara di area Proyek Indarung VI.
B. Aerosol
Partikel Aerosol di area Proyek Indarung VI terdapat di lokasi tertentu,
terutama lokasi pengecatan. Partikel aerosol yang dikeluarkan saat pekerjaan

45 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
pengecatan merupakan salah satu factor bahaya kimia yang dapat menyebabkan
gangguan kesehatan terhadap kerja. Senyawa cat juga dapat mempengaruhi
beberapa organ lain seperti susunan saraf pusat, hati, ginjal, kulit, mata, organ
reproduksi, jantung, dan paru-paru. Disamping itu cat semprot yang
mengandung hidrokarbon dapat memberikan sensasi euforia atau halusinasi,
intoksikasi hidrokarbon juga dapat menyebabkan kelainan paru bahkan
kematian. Aerosol dari cat semprot berupa partikel halus yang dapat terhisap ke
dalam saluran nafas. Lokasi deposisi partikel di saluran nafas ditentukan oleh
konsentrasi, kelarutan, dan ukurannya. Partikel berukuran 10 μm atau lebih akan
mengendap di hidung dan faring, yang berukuran kurang dari 5 μm dapat
penetrasi sampai ke alveoli, dan partikel berukuran sedang (5-10 μm) akan
mengendap di beberapa tempat di saluran nafas besar. Lokasi deposisi partikel
akan memberikan respon atau penyakit yang berbeda. Faktor manusia juga
berperan penting dalam berkembangnya penyakit, seperti kebiasaan merokok,
kecepatan aliran udara pernafasan, kebersihan gigi dan mulut, serta faktor
genetik (Ramadhani 2013).

3. Faktor Biologi
Faktor biologi seperti baketri, virus, dan binatang juga dapat menjadi faktor
terjadinya kecelakaan kerja dan gangguan kesehatan pekerja. Kebersihan dan
kesehatan lingkungan yang tidak sehat salah satu penyebab terjadinya factor
bahaya biologi seperti virus flu, bakteri pathogen, dan binatang seperti nyamuk.
Upaya pengendalian factor bahaya secara biologis diantaranya mengistirahatkan
pekerja yang sakit, menjaga kebersihan dan kerapihan di lingkungan kerja,
pemeriksaan kesehatan secara berkala, menggunakan pakaian yang sesuai
dengan pekerjaan, dan melaksanakan kegiatan kebugaran seperti olahraga rutin.

4. Faktor Fisiologi Dan Psikologi


Faktor fisologi merupakan salah satu faktor yang diabaikan terutama di
kegiatan kontruksi. Sistem kegiatan kontruksi yang pada umumnya kejar target
mengakibatkan pelaku kegiatan ini tidak mempertimbangkan kesesuaian sumber
daya manusia dengan alat yang digunakan, sehingga dapat menimbulkan

46 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
kecelakaan kerja dan pekerjaan tidak efisien. Proyek Indarung VI dalam
implmentasi kebijakan K3 faktor ini diminmalisir dengan ketentuan yang
terdapat di proyek menengenai persyaratan sumber daya manusia yang bekerja
memiliki kompetensi yang sesuai dengan kondisi yang akan dihadapi Proyek
Indarung VI. Sedangkan faktor psikologi juga dapat mengakibatkan efesiensi
kerja menurun dan menyebabkan kecelakaan secara tidak langsung. Upaya
untuk mengendalikan faktor psikologi yaitu menyediakan cuti kerja kepada
pekerja, dan menciptakan suasana kerja yang kondusif.

4.2.1.2 Potensi Bahaya


Potensi bahaya yang terdapat pada Proyek Indarung VI sangat beragam,
setiap tahap pembangunan dan masing-masing unit yang dibangun memiliki
potensi bahaya yang berbeda berdasarkan tingkat kerumitan unit yang di bangun,
lokasi bangunan, dan aplikasi teknologi yang kompleks. Potensi bahaya yang
terdapat pada Proyek Indarung VI kontruksi sipil paket cc7 (unit belt conveyor)
yang dilaksanakan oleh kontraktor PP memiliki potensi bahaya diantaranya
seperti kecelakaan alat berat, longsor, tertimpa material, jatuh dari ketinggan,
kebakaran ,dan potensi lainya yang dapat menyebabkan kecelakaan kerja yang
tidak diinginkan sehingga dapat menyebabkan pekerjaan tidak efisien dan tidak
berjalan dengan sebagaimana mestinya. Oleh karena itu, penerapan K3 di
Proyek Indarung VI sangat penting dilaksanakan sehingga dapat meminimalisir
terjadinya kecelakaan kerja.
Penyebab potensi kecelakaan kerja yang terdapat di Proyek Indarung VI
khususnya kontruksi sipil belt conveyor yaitu kurangnya koordinasi dan
komunikasi yang baik antara pekerja saat bekerja, kondisi peralatan kerja yang
tidak sesuai, kurangnya kesadaran pekerja dalam menggunakan alat pelindung
diri, intalasi listrik yang tidak sesuai standard, rambu-rambu keselamatan kerja
yang minim dan lingkungan kerja yang kondusif. SHE Proyek Indarung VI dan
kontraktor sangat berperan penting dalam upaya dalam mengendalikan potensi-
potensi bahaya agar tidak terjadi melalui penerapan K3 proyek dengan kegiatan-
kegiatan dan program yang sudah direncanakan dalam SHE Plan atau SHE
Management Plan Proyek Indarung VI.

47 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
4.2.2 SMK3 Proyek Indarung VI

Proyek pembangunan pabrik Indarung VI PT Semen Padang memiliki


sistem manajemen keselamatan dan kesehatan (SMK3) yang berfungsi untuk
meningkatkan efektifitas perlindungan keselamatan dan kesehatan kerja. Sebagai
salah satu upaya manajemen Proyek Indarung VI untuk menerapkan sistem
manajemen keselamatan dan kesehatan kerja yang melibatkan semua pihak
yang terlibat dalam Proyek Indarung VI untuk mencegah dan menghindari risiko
kecelakaan kerja dan penyakit akibat kerja untuk menciptakan tempat kerja yang
aman, efisien dan produktif (SHE Management Plant Proyek Indarung VI ). Hal
ini sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku yaitu PP No. 5
Tahun 2012 tentang Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja pada
pasal (1) ayat 1 yaitu Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
yang selanjutnya disingkat SMK3 adalah bagian dari sistem manajemen
perusahaan secara keseluruhan dalam rangka pengendalian risiko yang berkaitan
dengan kegiatan kerja guna terciptanya tempat kerja yang aman, efisien dan
produktif. (SHE Management Plan Proyek Indarung VI, 2013)

Pasal 6 PP No. 50 Tahun 2012 tentang Penerapan SMK3 dijelaskan SMK3


yang terdapat pada suatu kegiatan meliputi pentapan kebijakan, perencanaan K3,
pelaksanaan rencana K3, pemantauan dan evaluasi kinera K3 dan peninjauan
kinerja SMK3. Bagian-bagian tersebut wajib dilaksanakan dalam SMK3 yang
terdapat di suatu kegiatan atau perusahaan. Pada proyek pembangunan pabrik
Indarung VI PT Semen Padang yang bagian-bagian tersebut dicantumkan dalam
SHE Management Plan Proyek Indarung VI sebagai panduan K3 Proyek
Indarung VI yaitu terdapat kebijakan SHE, Perencenaan SHE, Implementasi
SHE, Parameter Kinerja SHE , dan Evaluasi. Kebijkan SHE Proyek Indarung VI
yaitu melaksanakan komunikasi dan implementasi K3 terhadap semua stake
holder yang terlibat langsung maupun tidak langsung untuk menciptakan
lingkungan kerja yang optimal dan sesuai. Kebijakan SHE Proyek Indarung VI
terdiri dari kebijakan, tujuan, dan motto dari SHE Proyek yang harus diikuti dan
dilaksanakan oleh semua pihak yang terlibat di Proyek Indarung VI, sesuai
dengan PP No. 50 tahun 2012 ttg Penerapan SMK3 Pasal 7 (tujuh) dan 8

48 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
(delapan) bagian kedua tentang Penetapan Kebijakan SMK3. (SHE Management
Plan Proyek Indarung VI , 2013).

Perencanaan kegiatan SHE Proyek Indarung VI terdiri dari Pengelolaan


SHE Proyek, Manajemen Resiko (Management Risk) dan Penanggulangan
Tanggap Darurat (Emergency Respon Plan). Pengelolan SHE Proyek Indarung
VI meliputi persiapan dan persetujua SHE Managment Plan , distribusi
dokumen SHE Management Plan , Organisasi Proyek Indarung VI , Organisasi
SHE Proyek Indarung VI, Komite K3 Proyek, dokumen dan data control,
pelatihan dan kompentensi, dan pengelolaan perubahan (Management of
Change). Manajemen Resiko proyek terdiri dari teknik penetapan pengendalian
resiko, Design Construction and Commissioning Safety Aspect , Hazard
Identification Risk Assesment and Control (HIRAC), Job Safety Analysis (JSA).
Penanggulangan tanggap darurat SHE Proyek Indarung VI merupakan salah
satu perencanaan sistem keselamatan kerja untuk mengurangi resiko akibat
kejadian darurat dan resiko lanjutan dari keadaan darurat tersebut.
Penanggulangan resiko tanggap darurat mempertimbangkan hal-hal seperti
prosedur keaadan darurat, organisasi penanggung jawab kondisi darurat,
prosedur koordinasi keaadaan darurat, prosedur evakuasi, menetapkan tempat
berkumpul dan koordinasi dengan SHE Proyek Indarung VI mengenai program
penanggulangan keadaan darurat yang dibutuhkan.

Perencanaan SMK3 Proyek indarung yang terdapat pada SHE Management


Plan sesuai dengan Pasal 9 PP No. 50 tahun 2012 tentang Penerapan SMK3
Bagian Perencanaan SMK3. Pada perencanaan tersebut sudah sesuai dengan
hal-hal yang harus dimuat dalam perencanaan K3 yaitu , skala prioritas, upaya
pengendalian bahaya, penetapan sumber daya, jangka waktu pelaksanaan,
indikator pencapaian, dan sistem penanggung jawab.

Pelaksanaan SHE Management Plan Proyek Indarung VI di dukung oleh


sumber daya manusia di bidang K3, prasarana, dan sarana yang mendukung
pelaksanaan K3 Proyek yaitu sesuai dengan PP No. 50 tahun 2012 tentang
Penerapan SMK3 yaitu sumber daya manusia harus memiliki kompetensi kerja
yang dibuktikan dengan sertifikat, kewenangan di bidang K3 yang dibuktikan

49 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
dengan surat izin kerja/operasi dan atau surat penunjukan dari instasi yang
berwenang. Sumber daya manusia pada SHE Proyek Indarung VI memiliki
kompetensi yang sesuai dengan tanggung jawabnya dalam SHE Proyek. Safety
Man, Safety Officer, Safety Inspector, dan Manager memiliki sertifikasi masing-
masing mengenai kompetensi yang dimiliki khususbya di bidang K3. Prasarana
dan sarana dalam PP No.5 Tahun 2012 tentang Penerapan SMK3 yaitu SHE
Proyek Indarung VI sebagai organisasi yang bertanggung jawab di bidang K3,
prosedur kerja, infnformasi, dan pelaporan serta pendokementasian, dan
instruksi kerja yang berbanding lurus dengan PP No. 50 tahun 2012. SHE
Proyek Indarung VI melaksanakan kegiatan berupa tindakan pengendalian
resiko kerja,

SHE Proyek Indarung memiliki prosedur kerja yaitu Safety Induction,dan


Penggunaan APD serta prosedur lainya yang mendukung efesiensi kerja dan
keutamaan kesehatan dan keselamatan kerja, dan instruksi kerja mengenai
keselamatan kerja. Proyek Indarung VI dalam penyerahan pelaksanaan dan
pekerjaan , pembelian/pengadaan barang dan jasa serta dan pengendalian
keadaan tanggap darurat dibuat didalam SHE Plan kontraktor dan SHE Plan
manajemen proyek. Kegiatan tersebut dilaksanakan berdasarkan potensi bahaya,
investigasi dan analisa kecelakaan kerja sesuai dengan Pasal 12 PP No.50 Tahun
2012 ttg Penerapan SMK3. SHE Proyek Indarung VI bertanggung jawab
mengenai prosedur informasi, prosedur pelaporan dan mendokumentasikan
seluruh kegiatan mengenai keselamtan kerja di proyek. Prosedur pelaporan
seperti kecelakaan kerja, ketidak sesuaian degan perudang-undangan, kinerja
K3, identifikasi sumber bahaya dilaporkan dalam bentuk laporan bulanan yang
diserahkan oleh SHE kontraktor kepada SHE Proyek Indarung VI. Pada
pelaksanaan proyek setiap kontraktor wajib melaporkan pelaporan dan
investigasi kecelakaan yang terjadi sesuai dengan ketetapan SHE Management
Plant Proyek Indarung VI. Pada pelaporan kecelakaan kerja diklasifikasikan
sesuai dengan dampak yang ditimbulkan akibat kecelakaan yang terjadi.

SHE Proyek Indarung VI untuk meningkatkan kinerja K3 dan melaksanakan


ketentuan PP No.50 tahun 2012 tentang Penerapan SMK3 yaitu melaksanakan

50 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
evaluasi. SHE Proyek dengan audit dan memberikan penghargaan dan hukuman
(reward and punishment) terhadap kontraktor. Audit dialksanakan secara
internal proyek dan eksternal proyek yang dialksanakan oleh PT Semen Padang.
Selain melaksanakan audit SHE Proyek Indarung VI melaksanakan Reward and
Punishment untuk meningkatkan kinerja K3 dan kesehatan lingkungan kerja
proyek. Reward atau Pengahargaan diberikan kepada kontraktor setiap bulan
yang dinilai oleh SHE Proyek Indarung VI dengan parameter perencanaan K3 ,
pelaksanaan K3, monitoring atau evaluasi, dan tindakan perbaikan. Sedangkan,
punishment diterapkan pada saat pihak-pihak yang terlibat dalam proyek
melakukan pelanggaran khususnya kontraktor.

4.2.3 Kebijakan Dan Komitmen SHE Proyek Indarung VI

Lingkungan kerja yang aman dan kondusif untuk meningkatkan


produktivitas adalah tujuan dari kebjiakan SHE Proyek Indarung VI PT Semen
padang dengan prinsip kualitas, ketepatan waktu, dan keselamatan kerja dan
lingkungan. Segala kegiatan yang berhubungan dengan proyek wajib
menjadikan kselamatan kerja sebagai prioritas dan bagi semua pihak yang
terlibat dalam Proyek Indarung VI wajib melaporkan kondisi tidak aman,
kondisi tidak aman, dan kecelakaan kerja yang terjadi dalam Proyek Indarung
VI. Kebijakan dan komitmen SHE Proyek Indarung VI yang terdapat pada SHE
Management Plan Proyek Indarung VI disahkan oleh Deputy Project Director
Proyek Indarung VI, General Manager Procurement & Supporting Function, dan
Senior Manager. Kebijakan dan komitmen menurut PP No,50 tahun 2012
tentang Penerapan SMK3 yaitu tertulis, tertanggal, ditanda tangani, menyatakan
tujuan dan sasaran K3 ,dijelaskan dan disebarluaskan kepada seluruh pekerja,
buruh, tamu, kontraktor, dan pemasok, terdokumentasi dengan baik sesuai
dengan PP No.50 tahun 2012 tentang Penerapan SMK3. Pada halaman
pengesahan terdapat ketidak sesuaian dengan PP No. 50 tahun 2012 yaitu
Kebijakan Proyek yang terdapat pada SHE Management Plan tidak disahkan
oleh pimpinan pucuk perusahaan atau pimpinan tertinggi perusahaan yaitu
Direktur Utama PT Semen Padang.

51 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
4.2.4 Struktur SHE Proyek Indarung VI

Struktur SHE Proyek Indarung VI terdiri dari Senior Manager, Manager,


Safety Inspector, Safety Officer, Safety Man. Masing-masing sumber daya K3
yang terdapat SHE Proyek Indarung VI memiliki tanggung jawab mengenai
penerapan pengawasan keselamatan dan kesehatan kerja di Proyek Indarung VI.
Pengawasan yang dialaksanakan yaitu meliputi pembangunan dan terjaminya
pelaksanaan komitmen kesehatan dan keselamatan kerja, pengawasan organisasi
proyek, sumber daya manusia proyek, pelaksanaan peraturan perundang-
undangan bidang K3,keamanan bekerja, pemeriksaan, pengujian dan
pengukuran penerapan SMK3, pengendalian keadaan darurat dan bahaya
industry, pelaporan perbaikan dan kekurangan, dan tindak lanjut audit.
Pelaksanaan pengawasan tersebut dialksanakan sesuai dengan masing-masing
wewemamg dan kebijakan organisasi manajemen proyek. sesuai dengan PP
No.50 tahun 2012 tentang Penerapan SMK3.

4.2.5 Manajemen Risiko Proyek Indarung VI

Pelaksanaan pengelolaan risiko pada proyek Indarung VI dilakasanakan


dengan proses berkesinambungan. Setiap tahap pelaksanaan proyek dan aktivitas
pekerjaan akan dilakukan penetapan risiko dengan cara pendekatan
pengendalian resiko untuk menghilangkan dan menurunkan bahaya yang
mengakibatkan kecelakaan. Menurut Saptodewo dan Soedarsoni (2000)
Manajemen risiko adalah suatu sistem pengelolaan risiko yang digunakan di
dalam suatu organisasi, atau perusahaan, yang pada dasarnya merupakan suatu
proses atau rangkaian kegiatan yang dilakukan secara terus menerus (continue),
untuk mengendalikan kemungkinan timbulnya risiko yang membawa
konsekuensi merugikan organisasi atau perusahaan yang bersangkutan. Tahapan
dalam manajemen risiko meliputi perencanaan, penilaian (identifikasi dan
analisa), penanganan, serta pengawasan risiko. Rancangan manajemen risiko
proyek secara formal dilakukan sebelum proyek dilaksanakan (Gray dan Larson,

52 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
2000). Tahapan-tahapan seperti perencanaan, penilaian, dan penanganan akan
akan dilaporkan dalam SHE Plan setiap kontraktor di Proyek Indarung VI.

Penilaian resiko yang dilaksanakan pada proyek Indarung VI untuk


mengidentifikasi dan mengelola resiko di proyek mengunakan beberapa teknik
yaitu Design Construction And Commissioning Safety Aspect , Hazard
Identification Risk Assessment And control (HIRAC), dan Job Safety Analysis
(JSA). Manajemen resiko meliputi identifikasi bahaya, langkah-langkah untuk
menghilangkan atau untuk mengurangi efek bahaya, dan pemantauan untuk
memastikan bahwa tindakan yang diambil efektif. Identifikasi bahaya tersebut
diterapkan dengan cara diskusi dan komunikasi K3 oleh SHE Proyek Indarung
VI dengan semua pihak yang terlibat dengan proyek seperty berupa Safety Talk,
Safety Tool Box Meeting, Pre-Job Safety Meetint, Weekly Contstruction meeting,
dan Monthly Safety Committe meeting. Proyek Indarung VI dalam menjalankan
komitmen dalam keselamatan dan kesehatan kerja untuk mengurangi bahaya
menerapkan penghapusan aktifitas bahaya, bahan, atau kondisi bahaya,
pergantian bahaya oleh pengganti yang tidak berbahaya, rekayasa atau
engineering terhadap teknik dan peralatan, pengendalian secara administrative,
dan penyediaan APD, sesuai dengan hirarki pengendalian resiko keselamatan
dan kesehatan kerja yaitu eleminasi, subtitusi, rekayasa engineering, control
administrative, dan pengadaan alat pelindung diri.

4.2.6 Implementasi Dan Montiring Proyek Indarung Vi

SHE Proyek Indarung VI dalam melaksanakan penerapan dan monitoring


penerapan SMK3 Proyek Indarung VI meliputi :

1. SHE Plan Kontraktor

SHE Plan kontraktor diperlukan untuk kegiatan yang akan dilakukan yang
memuat pengelolaan semua elemen keselamatan dan kesehatan kerja selama
pelaksanaan kerja berdasarkan SHE Management Plan Proyek Indarung VI.
SHE Plan kontraktor dibutuhkan untuk memastikan tindkan pengendalian
terukur dan mengidentifikasi resiko SHE untuk seluruh kegiatan konstruksi.
SHE plan memuat identifikasi dan penilaian bahaya, formulir investigasi

53 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
kecelakaan, formulir izin kerja berbahaya, formulir safety induction, program
K3 sesuai dengan ketentuan SHE Management Plan dan Peraturan yang berlaku.

2. Komunikasi dan Konsultasi SHE

Komunikasi SHE yang efektif sangat penting sehingga informasi mengenai


keselematan dan kesehatan kerja disampaikan dengan tepat. Komunikasi SHE
dialkasanakan dua arah baik dalam pelaksanaan program maupun promosi yang
berhubungan dengan masalah keselamatan dan kesehatan kerja, yang bertujuan
untuk memotivasi seluruh pekerja dalam peningkatan implmentasi keselamatan
dan kesehatan kerja. Komunikasi tersebut diterapkam dalam bentuk Orientasi
SHE,Safety Talk, Tool Box Meeting, Pre-Job Safety Meeting, Weekly
construction safety meeting, Pre Job Safety Meeting , Monthly safety comitte
meeting, Inspeksi Komite K3, Kampanye keselmatan dan kesehatan kerja, dan
konsultasi K3LH.

3. Safety Induction & Training

Safety Induction atau induksi keselamatan kerja dilaksanakan terhadap


semua pihak yang akan memasuki area proyek seperti pekerja kontraktor,
pekerja manajemen proyek Indarung VI, vendor , supplier, dan tamu perusahaan.
Safety induction memuat penjelasan mengenai resiko dan bahaya yang terdapat,
prilaku tidak aman dan kondisi tidak aman, peraturan proyek, prosedur dan
kebijakan SHE, dan program-program SHE yang berlaku. Safety Induction
dilaksanakan di ruangan khusus,bahan materi tersedia sesuai dengan jumlah
yang sesuai dengan jumlah peserta, mengisi daftar hadir dan daftar periksa,
daftar periksa ditandatangani dan diarsipkan SHE Proyek Indarung VI atau SHE
kontraktor, dan hasil induksi didokumentasikan. Safety induction berfungsi
untuk menunjukan dan menjelaskan kepada pihak-pihak yang akan melakukan
kegiatan dia area proyek tentang kondisi-kondisi bahaya yang dapat timbul di
area proyek, alat-alat pelindung diri yang akan digunakan, dan cara bersikap
yang aman selama berada di area proyek sesuai dengan Pasal 9 UU No.1 Tahun
1970 tentang Keselamatan Kerja. Safety Induction Selain safety induction upaya
implementasi SHE Proyek Indarung VI yaitu training terhadap pekerja untuk

54 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
meningkatkan pengetahuan pekerja dalam pelaksanaan keselamatan dan
kesehatan kerja.

Gambar 3 Safety Induction Kontraktor Proyek Indarung VI


Sumber : Laporan SHE Proyek Indarung VI Bulan Juli

4. Alat Pelindung Diri

Proyek Indarung VI mewajibkan 3 (tiga) alat pelindung diri yaitu Safety


Helmet, Safety Shoes dan Safety Glasses di semua area proyek, dan alat
pelindung diri spesifik yang wajib dengan area dan pekerjaan tertentu yaitu
Gloves, Face Shield, Harness, Masker (Respirator), Hearing Protection, Self
Contained Breathing Apparatus. Manajemen proyek indaungVI mengumumkan
dan memasang rambu-rambu mengenai penggunaan APD sesuai dengan potensi
bahaya sesuai dengan Pasal 5 PERMEN Ketenegakerjaan dan Transmigrasi
No.8 tahun 2010 tentang APD. SHE Proyek Indarung VI melaksanakan
manajemen APD yaitu identifikasi kebutuhan dan syarat APD, pemilihan APD
yang sesuai, penggunaan, perawatan dan penyimpanan APD, penatalaksanaan
pembuangan atau pemusanahan APD, evaluasi, dan melakukan laporan evaluasi.
Implementasi manajemen APD Proyek Indarung VI secara keseluruhan sesuai
dengan Pementenaker No.8 tahun 2010 tentang APD.

5. Inspeksi SHE

55 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
Proyek Indarung VI memiliki sisiem untuk memantau kinerja K3 yang
terdapat dalam proyek dengan cara melakukan inspeksi K3. Inspeksi
dilaksanakan oleh sumber daya manusia yang berkompeten di bidang
keselamatan kerja dan hasil inspeksi terdokumentasi. hasil inspeksi sebagai
informasi untuk melaksanakan tindakan perbaikan jika terjadi ketidaksesuaian
terhadap pelaksanaan keselamatan kerja yang berlaku di Proyek Indarung VI.

Gambar 4 Inspeksi Alat Berat Kontraktor Proyek Indarung VI


Sumber : Dokumentasi SHE PIND VI

4.2.7 Pengelolaan Lingkungan

Pemgelolaan lingkungan di proyek Indarung VI meliputi upaya pencegahan


terjadinya pencemaran lingkungan, pengurangan kebisingan, penggunaan bahan
baku dan sumber daya alam yang tidak terbarukan, pencegahan dan pengurangan
penggunaan bahan perusak ozon. UU No.32 tahun 2009 tentang Pengendalian
dan Perlindungan Lingkungan Hidup Pasal 3 menjelaskan bahwa perlindungan
dan pengelolaan lingkungan hidup bertujuan untuk menjamin keselamatan,
kesehatan, dan kehidupan manusia, menjamin kelangsungan kehidupan mahluk
hidup dan kelestarian ekosistem, dan mewujudkan pembangunan berkelanjutan.
Upaya pengelolaan lingkungan di area Proyek Indarung VI yaitu melakukan
penghijauan di area proyek, penyediaan tempat pembuangan sampah komunal,
penyimpanan bahan berbahaya beracun, dan mitigasi debu.

56 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
4.2.8 Evaluasi Kerja Proyek Dan Peningkatan

SHE Proyek Indarung VI melaksanakan pemantaua dan evaluasi kerja


mengenai keselamatan dan kesehatan kerja, diantaranya yaitu pelaporan dan
investigasi kecelakaan, monitoring parameter lingkungan, dan perbaikan
berkesinambungan. Hasil dari evaluasi kinerja K3 akan dilaporkan terhadap
manajemen proyek Indarung VI PT Semen Padang dan hasil pelaporan dijadikan
untuk tindakan perbaikan. Pemeriksaan, pengujian, pengukuran dan audit
internal SMK3 dilaksanakan oleh Proyek Indarung VI dengan sumber daya
manusia yang kompenten. Evaluasi kerja proyek SHE Management Plan sesuai
dengan PP No.50 tahun 2012 tentang Penerapan SMK3 yaitu selain
melaksanakan evaluasi , manajemen proyek melaksanakan perbaikan dan
peningkatan kerja sesuai dengan masalah dan kondisi setiap tahapan yang
terdapat pada proyek melalui pelaporan, dan hasil kajian kecelakaaan. Selain itu
untuk memotivasi dan memberikan efek jera terhadap pihak yang terlibat dalam
Proyek Indarung VI khusunya kontraktor, manajemen proyek memberikan rewar
and punishment bagi kontraktor yang menerapkan SMK3 dengan baik dan
memberikan hukuman terhadap kontraktor yang melanggar SHE Management
Plan Proyek Indarung VI maupun peraturan perundang-undangan.

Gambar 5 Penghargaan Contractor of The Month Proyek Indarung VI


Sumber : Dokumentasi SHE PIND VI.

57 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
5 SIMPULAN DAN SARAN

5.1 Simpulan

Sistem Kesehatan dan Keselamatan Kerja yang terdapat di Proyek Indarung


VI PT Semen Padang diwujudkan dalam SHE Management Plan Proyek
Indarung VI. Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja sudah
diterapkan dengan baik dan sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
Penentuan kebijakan, perencanaan, implementasi, pengawasan, dan evaluasi
sesuai dengan Peraturan Pemerintah No.50 tahun 2012 tentang Penerapan
Keselamtan dan Kesehatan Kerja.

5.2 Saran

Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja yang terdapat di


Proyek Indarung VI PT Semen Padang sudah sesuai dengan peraturan
perundang-undangan tentang keselamatan dan keshetan kerja khususnya
Peraturan Pemerintah tahun 2012 tentang Penerapan Keselamatan dan
Kesehatan Kerja. Namun, dalam penerapan keselamatan dan keshatan kerja yang
direncanakan dalam SHE Management Plan Proyek Indarung VI terdapat
beberapa kendala sehingga tidak berjalan secara maksimal. Ada beberapa yang
perlu diperhatikan sebagai masukan dan perbaikan berkelanjutan bagi berjalanya
Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja yaitu sebagai berikut :

1. Monitoring Lingkungan belum terlaksana dalam Proyek Indarung VI


2. Meningkatkan kesadaran dan budaya pekerja untuk menerapkan
keselamatan kerja belum berhasil.
3. Kebersihan dan kerapihan area Proyek Indarung VI yang kurang baik .
4. Penambahan alat bantu penerangan portable seperti (head lamp) untuk
pekerja yang melaksanakan kegiatan kerja di malam hari.
5. Melaksanakan inspeksi kebersihan dan kerapihan lingkungan kerja dan
dilakukan penilaian khusus terhadap area yang memiliki kebersihan dan
kerapihan lingkungan yang baik.

58 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
DAFTAR PUSTAKA

Gultom JR.2008.Kajian Pengalihan Risiko Pengoperasian Jalan Tol di Indonesia


dengan Asuransi Civil Engineering Completed Risks (CECR)
.[Tesis].Bandung(ID):Institut Teknologi Bandung
Herlliyanti P.2009.Faktor-Faktor yang Berhubungan dengan Perilaku Tidak
Aman di Dept.Utility and Operation, PT Indofood Sukses Makmur,Tbk
Divisi Bogasari Flour Mills Tahun 2009.[Skripsi].Depok (ID) :
Universitas Indonesia.
Kemenekertrans.2014. Himpunan Peraturan Perundang-Undangan
Keselamatan dan Kesehatan Kerja. Jakarta (ID) : Direktorat Pengawas
Norma Keselamatan dan Kesehatan Kerja.
Peraturan Pemerintah No.41 tahun 1999 Pengendalian Pencemaran Udara
PT PP (Pesero) Tbk .2013.SHE Plan Pekerjaan Jasa Kontruksi Sipil CC – 7
Indarung VI. Padang (ID): PT PP (Persero) Tbk.
PT Semen Padang .2013. SHE Management Plan Proyek Indarung VI. Padang
(ID): PT Semen Padang .
Ramli, Soehatman, 2010, SistemManajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
OHSAS 18001. Jakarta (ID) : Dian Rakyat

Ramadhani TD. 2013. Pengaruh Paparan Aerosol Cat Semprot Terhadap


Frekuensi Pembentukan Mikronukleus Mukosa Mulut Pada Pengguna
Cat Semprot [Skripsi]. Semarang (ID) : Universitas Diponegoro.

Suma’mur. 1996. Ergonomi untuk Produktivitas Kerja. Jakarta (ID) : CV Haji


Masagung.
Undang-Undang No.32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengendalian
Lingkungan

59 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
LAMPIRAN

Lampiran 1 Komitmen K3 Proyek Indarung VI PT Semen Padang

60 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
Lampiran 2 Struktur Organisasi Proyek Indarung VI

Sumber : Skd Penyempurnaan Struktur Organisasi Dan Alih Tugas Karyawan


Eselon 1, 2 & 3 No. 016/Skd/Desdm/02.2014

61 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
Lampiran 3 Bentuk Pengelolaan Lingkungan Proyek Indarung VI

Bentuk Pengelolaan Keterangan


Lingkungan
Pelaksanaan Penghijauan /
Green Belt Proyek
Indarung VI

Penanaman Pohon Area Proyek Indarung VI

Area Penghijauan Proyek Indarung VI

Pengadaan Tempat
Pembuangan Sampah
Komunal

Tempat Pembuangan Sampah Area Proyek


Indarung VI

62 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
Bentuk Pengelolaan Keterangan
Lingkungan

Pengangkutan Sampah Proyek Indarung VI


Mitigasi Debu

Mitigasi debu dengan melakukan penyiraman jalan


dan tanaman di area proyek
(Sumber : Dokumentasi SHE PIND VI)

63 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
Lampiran 4 Bentuk Komunikasi dan Konsultasi K3 SHE Proyek Indaarung VI

Bentuk Implementasi Komunikasi SHE Proyek Indarung VI


Komunikasi SHE
Proyek Indarung
VI

Safety Talk

Safety Talk gabungan 31 Juli 2015, peserta Safety Talk


diikuti oleh semua pekerja kontraktor dan proyek Indarung
VI PT Semen Padang.

Safety Talk Kontraktor Bulan Juni 2015

64 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
Bentuk Implementasi Komunikasi SHE Proyek Indarung VI
Komunikasi SHE
Proyek Indarung
VI

Kampanye
Keselamatan dan
Kesehatan Kerja
dan Lingkungan

Pemasangan \papan pemberitahuan mengengai prosedur


penggunaan APD dan perizinan masuk di Area Proyek.

Pemasangan Baliho mengenai kewajiban K3 di Area


Proyek

65 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
Bentuk Implementasi Komunikasi SHE Proyek Indarung VI
Komunikasi SHE
Proyek Indarung
VI

Pemasasngan Banner Kesehatan Lingkungan Kerja oleh


kontraktor di Area Proyek.

Rapat Koordinasi
SHE

Rapat Koordinasi SHE Proyek Indarung VI Periode Juli


2015

66 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
Bentuk Implementasi Komunikasi SHE Proyek Indarung VI
Komunikasi SHE
Proyek Indarung
VI
Tool Box
Meeting

Tool Box Meeting dialaksanakan oleh kontraktor sebagai


komunikasi K3 terhadap pelaksana sebelum melaksanakan
pekerjaan.
(Sumber : Dokumentasi SHE PIND VI)

67 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
Lampiran 5 Batas Minimum Parameter Intensitas Cahaya

Sumber : Permenkes No. 261/MENKES/SK/II/1998 tentang Persyaratan Kesehatan


Lingkungan Kerja.

68 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
Lampiran 6 Nilai Ambang Batas Iklim Kerja

Sumber : Keputusan Mentri Tenaga Kerja No KEP.51/MEN/1999 tentang Nilai


Ambang Batas Faktor Fisika di Tempat Kerja.

69 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
Lampiran 7 Nilai Ambang Batas Kebisingan

Sumber : Keputusan Mentri Tenaga Kerja No KEP.51/MEN/1999 tentang Nilai


Ambang Batas Faktor Fisika di Tempat Kerja.

70 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
Lampiran 8 Pengolahan Data Pengukuran Pencahayan.
WAKTU
LOKASI P1 P2 P3 RATA-RATA Keterangan PENGAMBILAN
Operation Preparation Office (Kantor Proyek Indarung VI)
titik 1 462 479 458 466.3
Area 50m2
titik 2 594 584 590 589.3 30/7/2015 13:04:00
memiliki 5
titik 3 306 342 309 319 PM
lampu TL
458.2
Elin Mechanical Office (Kantor Proyek Indarung VI)
Titik 1 316 328 323 322.3
Area 36.4 m2
Titik 2 280 291 266 279
memiliki 3 30/7/2015 13:17
Titik 3 244 254 247 248.3 lampu TL
283.2
Offsite Mining Office (Kantor Proyek Indarung VI)
Titik 1 425 427 423 425
Area 44.2
Titik 2 458 442 462 454
m2 memiliki 30/7/2015 13:25
Titik 3 423 426 422 423.7 4 lampu TL
434.2
Sekeretariat Proyek Indarung VI
Titik 1 334 348 348 343.3
Area 37.2 m2
Titik 2 471 432 462 455
memiliki 4 30/7/2015 14:10
Titik 3 586 603 589 592.7 Lampu TL
463.7
Kantor SHE
Titik 1 298 295 300 297.7 Area 21 m2
Titik 2 289 302 296 295.7 memiliki 2 30/7/2015 12:40
lampu TL
296.7
Area Kontruksi Cement SILO (Nindya Karya)
Titik 1 81.2 87.5 42.9 70.5
Titik 2 4.5 4.7 4.7 4.6 Area 360 m2
Titik 3 8.5 8.2 8.5 8.4 memiliki 6
30/7/2015 20:11
Titik 4 11.6 11.8 10.7 11.4 lampu
tembak
Titik 5 7.9 6.8 14.7 9.8
20.9
Storage Barat Proyek Indarung VI (Area Kerja I)
Titik 1 55.1 51.4 50.4 52.3
Titik 2 12.1 11.4 11.5 11.7
Titik 3 15.5 13.2 14.5 14.4 Area 216 m2
memiliki 3
Titik 4 4.1 4.5 3.9 4.2 30/7/2015 20:46
lampu
Titik 5 13.4 12.7 13.6 13.2 tembak
Titik 6 9 8.2 11.4 9.5
17.6
Storage Barat Proyek Indarung VI (Area Kerja II)

71 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
WAKTU
LOKASI P1 P2 P3 RATA-RATA Keterangan PENGAMBILAN
Titik 1 17.3 18.1 18.5 18.0
Titik 2 8.6 10.2 11.2 10.0 Area 180 m2
memiliki 2
Titik 3 10.6 11.3 13.7 11.9
lampu 30/7/2015 20:56
Titik 4 11.6 10.8 11.5 11.3 tembak
Titik 5 12.4 11.7 11.7 11.9 Spot light
12.6
Site Shop Mechanical (Proyek Indarung VI)
Titik 1 59.8 58.1 59.2 59.0
Titik 2 18.8 19.1 19.6 19.2
Titik 3 22.8 23.5 23.5 23.3
Titik 4 822 860 844 842.0
123 120
Titik 5 1290 0 0 1240.0 Area 600 m2
Titik 6 27.2 25.9 26.7 26.6 dengan 10
31/7/2015 20:47
lampu
Titik 7 41.3 41.2 41.8 41.4 (cover)
Titik 8 723 747 745 738.3
Titik 9 793 774 811 792.7
Titik 10 742 778 782 767.3
Titik 11 57 56.4 55.7 56.4
418.7

Keterangan :

P1 : Pembacaan 1

P2 : Pembacaan 2

P3 : Pembacaan

1. Sekretraiat

Satu titik pengukuran mewakili 3 m2 yang terdapat pada area kerja sekretariat

2. Ruangan SHE Proyek Indarung VI

Satu titik pengukuran mewakili 3 m2 yang terdapat pada area kerja ruang SHE

3. Operation Preparation Office

Satu titik pengukuran mewakili 3 m2 yang terdapat pada area kerja ruang
Operation Preparation Office

72 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
4. Elin Mechanical Office

Satu titik pengukuran mewakili 3 m2 yang terdapat pada area kerja ruang Elin
Mechanical Office

5. Offsite Mining Office

Satu titik pengukuran mewakili 3 m2 yang terdapat pada area kerja ruang Offsite
Mining Office

6. Site Shop Mechanical

Satu titik pengukuran mewakili 6 m2 yang terdapat pada area kerja Site Shop
Mechanical

7. Storage Barat Area Kerja 1

Satu titik pengukuran mewakili 6 m2 yang terdapat pada area 1 (satu) kerja
Storage Barat

8. Storage Barat Area Kerja 2

Satu titik pengukuran mewakili 6 m2 yang terdapat pada area kerja 2 (dua)
Storage Barat

9. Kontruksi Cement Silo

Satu titik pengukuran mewakili 6 m2 yang terdapat pada area kerja Kontruksi
Cement Silo

73 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG
Lampiran 9 Pengolahan Data Tekanan Panas

BOLA BOLA
LOKASI BASAH KERING GLOBE RH WAKTU ISBB
(oC) (oC) (oC) (%) (oC)
Silo &
Preheater
Cyclone 31.7 34.4 41.7 46 14:20 29/7/15 32.4
Direksi
Keet 21.8 27.1 27 52 13:20 29/7/15 23.3
Site Shop 32.4 36 43.7 46 15:10 29/7/15 34.1
Clinker
PP 25.8 31.9 44.1 55 15:31 4/8/15 28.2

Perhitungan Indeks Suhu Basah dan Bola untuk di luar ruangan dengan panas
radiasi :
ISBB : 0,7 Suhu basah alami + 0,2 Suhu bola + 0, 1 Suhu kering.

Silo & Preheater = 31.7 oC (0.7) + 34.4 oC (0.2) + 41.7 oC (0.1) = 32.4 oC
Site Shop = 32.4 oC (0.7) + 36 oC (0.2) + 43.7 oC (0.1) = 34.1 oC
Clinker PP = 25.8 oC (0.7) + 31.9 oC (0.2) + 44.1 oC (0.1) = 28.2 oC

Perhitungan lndeks Suhu Basah dan Bola untuk di dalam atau di luar ruangan
tanpa panas radiasi :

ISBB = 0,7 Suhu basah alami + 0,3 Suhu bola.

Direksi Keet = 21.8 oC (0.7) + 44.1 oC (0.3) = 23.3 oC

74 | S M K 3 PROYEK PEMBANGUNAN PABRIK INDARUNG VI PT SEMEN


PADANG